Common Sense Of A Duke’s Daughter Chapter 112 Bahasa Indonesia

Dibaca 1575 orang
Font Size :
Table of Content

Sesuatu yang tak tergoyahkan

 
Di bawah cahaya lampu minyak yang redup, Aku menulis mati-matian.
 
Aku merasa dalam beberapa hari ini, Aku selalu mendengar suara yang sama.
 
“…Hm…”
 
Setelah Aku selesai menulis, Aku meletakan pulpen di tanganku saat meregangkan tanganku kebawah. Itu bukan suara berderit, tapi sesuatu yang sedikit lebih besar dari itu bergema ditubuhku.
 
Saat lenganku memanjang lurus, tubuhku menjadi rileks di kursi, tanganku dengan malas jatuh ke lengan kursi. Meskipun itu cara yang tidak sopan untuk duduk, karena saat ini Aku sedang sendirian, jadi baik-baik saja.
 
Dalam posisi ini dimana area penglihatanku menjadi lebih rendah, Aku mengambil dokumen yang baru kutulis dan menatapnya.
 
…Yah. Pekerjaan hari ini selesai juga.
 
Berbicara tentang… benar, memikirkan fakta kalau Aku tidak pernah melangkah satu langkahpun di ruangan ini sejak Aku memasukinya dengan bersenyum pahit ke wajahku.
 
Jika Tanya tidak mengingatkanku, Aku mungkin juga tidak akan ingat untuk makan.
 
Ketika Aku sedang berkonsentrasi, Aku mempunyai kebiasaan mengabaikan segalanya di sekitarku. Ini adalah sifat yang terbagi dengan diriku yang sebelumnya, sebelum Aku mengingat semua ingatan dari kehidupan masa laluku. Hal itu sudah tercetak di jiwaku jadi bukanlah hal yang besar.



“…Permisi.”


Ketukan di pintu. Tanya berjalan masuk ke ruangan.


“Aku melihat bahwa lampu masih menyala, jadi Saya kira… Anda tampaknya masih bekerja.”


Tanya terlihat sangat khawatir dan mengeluarkan nafas gelisahnya.


Aku tertawa melihat reaksinya.


Kembali dari Ibukota, Aku merasa Tanya sudah berubah. Tentu, Itu adalah hal yang bagus.


Haruskah Aku mengatakannya seolah-olah ada sesuatu yang mengganggu pikirannya sudah hilang atau suatu hal yang di dalam dirinya sudah tenang…. Ada kelembutan tertentu untuk itu.


“Saya minta maaf karena berbicara yang tidak pantas, Namun Iris-sama harus beristirahat. Mungkin Saya tidak mengerti betapa pentingnya tugas Iris-sama… Namun yang Saya pahami adalah jika Iris-sama pingsan karena kelelahan lagi, itu akan menyebabkan perkembangannya akan melambat.”


Hanya saja cara berbicaranya berubah sedikit.


“…Huhuhu, Kamu benar. Aku berpikir sudat saatnya untuk segera beristirahat.”


“Senang untuk mendengarnya.”


“Tapi sebelum beristirahat, Aku ingin mendengar laporanmu. Aku pikir Kamu seharusnya sudah selesai sekarang, jadi Aku menunggumu di sini.”


“Itu… Aku sangat menyesal, Aku tidak bermaksud untuk membuat Anda menunggu.”


“Aku adalah orang yang bersikeras menunggu. Tidak apa-apa. tunjukkan padaku laporannya.”


Ketika Aku membaca dokumen yang Dia berikan kepadaku, Aku mendengarkan penjelasannya yang dipenuhi dengan wawasan pribadi yang tidak tercatat di halaman.


“…Aku mengerti.”


Aku membakar apa yang sudah kubaca di atas api lampu minyak. Jika ada perapian Aku akan menggunakannya, tapi sayangnya di cuaca yang sejuk di tempat ini, tidak ada hal seperti itu.


Meski begitu, ada banyak dokumen yang tidak bisa dibaca oleh orang lain. Terutama dalam tempat kerjaku, di mana Aku melakukan sebagian besar pekerjaanku.


Itulah kenapa Aku menuangkan pasir kasar ke dalam vas yang didirikan di ujung depan meja, dan melemparkan dokumen yang terbakar ke dalamnya.


“Jadi sepertinya ada orang-orang pandangan-pandangan itu… Setelah semua…”


“…Sangat disayangkan. Manusia adalah makhluk yang berubah-ubah. Jika Mereka tidak mempunyai sesuatu yang tidak tergoyahkan menahan Mereka, Mereka bahkan lebih dari itu. Jadi, bahkan organisasi yang paling tidak korup akan memiliki anggota yang goyah. Tidak ada yang dapat Kita lakukan tentang hal itu.”


“Ya. Aku tahu semuanya dengan baik… Bahwa manusia berubah-ubah. Tidak peduli apa itu, Aku sudah mengalaminya sendiri. Tapi lebih dari itu, kan, Tanya? Kamu bisa mengatakannya dengan lantang. Ketika seorang gadis kecil sepertiku mengambil alih, Aku mungkin akan dipandang rendah.”


“Itu…”


“Terserah, lupakan saja. Itu bukan sesuatu yang bisa Kita pecahkan dengan hanya membicarakannya. Baiklah, Tanya. Pergi dan kumpulkan semua orang. Lokasi…hm. Bagaimana di gereja yang baru dibangun?”


“Dimengerti. Apakah maksud Anda berarti semua orang?”


“Ya. Sejujurnya setelah mendengar laporanmu, meskipun Aku bisa menebak tindakan seperti apa yang akan dilakukan orang-orang di masa mendatang… Aku masih ingin melihat Mereka lagi. Yah, Mereka mungkin tidak akan muncul.”


“Dimengerti.”


“Tapi bagaimanapun juga, Tanya, itu sangat mengesankan bahwa Kamu menyelidikinya sangat dalam. Apa Kamu sudah meningkatkan kemampuanmu?”


“Tentu saja. Untuk Anda, Nona. Selain itu, informasi pada akhirnya hanyalah informasi. Itu karena Anda mempercayai Saya dan menggunakan informasi yang Saya berikan kepada Anda bahwa Mereka menyadari nilai akhirnya.”


Benar. Informasi itu tidak berwujud. Jika itu keliru, itu hanyalah rumor biasa, atau hasil dari khayalan belaka. Untuk menyaring kebenaran dari campuran dan sangat sulit untuk mempercayai Mereka.“…Tanya, bagimu, Aku ini apa?”

“Iris-sama adalah bagian ‘yang tidak tergoyahkan dari keberadaan Saya’… pilar Saya, dan dukungan Saya.”


“Begitu ya? Tanya, Kamu tidak akan goyah. Karena Aku bisa merasakannya, Kamu sama baiknya dengan sepasang mata dan telingan. Itu sebabnya Aku bisa mempercayai dan menggunakan informasi yang Kamu berikan kepadaku.


“Saya sangat tersanjung, Nona.”


“…Baiklah, Aku akan tidur. Tanya, tolong bantu merapikannya.”


“Dimengerti.”
tags: baca novel Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia, web novel Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia, light novel Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia, novel Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia, baca Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia 112, Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia 112 manga, Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia 112 online, Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia 112 bab, Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia 112 chapter, Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia 112 high quality, Koushaku Reijou no Tashinami (Common Sense Of A Duke’s Daughter) Bahasa Indonesia 112 manga scan, ,
Table of Content

Tinggalkan Komentar untuk Dukung Kami!

avatar
  Ikuti  
Notify of