Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 91 Bahasa Indonesia

Dibaca 264 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kuroshiro
Penyunting: –
Korektor: –


Chapter 91 – Ex Strongest, Enjoying the Holiday

Pelajaran sekolah yang diterima pada dasarnya sudah pasti, tetapi itu tidak sepenuhnya ditegakkan. Jadwal dari pagi sampai setelah sekolah tidak sepenuhnya terisi. Itu sekitar dua hingga tiga kali pelajaran dalam seminggu dan ada fleksibilitas dalam mengatur jadwal sendiri.

Selama waktu itu, tidak masalah jika seseorang ingin pergi ke tempat pelatihan, mempersiapkan dan meninjau pelajaran, atau bahkan menghabiskan waktu mengobrol dengan teman-teman. Argumen yang paling ekstrem adalah tidak ada masalah jika siswa tidak ingin melakukan apa pun atau hanya tidur. Singkatnya, akademi sepenuhnya mempercayakan pelajaran di tangan siswa.

Ini adalah Akademi Kerajaan di mana dimungkinkan untuk melakukannya karena ada banyak anak sebelum waktunya di antara siswa sekolah dasar … Jadi, masalah itu seharusnya baik-baik saja.

Pada saat itu, Soma datang ke tempat tertentu.

Dia berada di salah satu sudut tempat pelatihan. Namun, dia tidak datang untuk melakukan eksperimen seperti yang dilakukan yang lain setelah sekolah. Itu adalah sesuatu yang dekat dengan mengambil pelajaran ilmu pedang. Dengan kata lain, dia datang untuk menerima pelajaran tentang keahlian menembak .

Meskipun demikian, tidak masalah jika siswa mengikuti pelajaran di departemen lain. Tentu saja, mereka akan diusir jika mereka benar-benar menjadi hambatan, tetapi mereka pada dasarnya diizinkan untuk mengikuti pelajaran kapak.

TLN >>> AXmanship

Ngomong-ngomong, alasan mengapa Soma mengambil pelajaran kapak adalah jelas karena Camilla yang bertanggung jawab. Mungkin harus dikatakan bahwa itulah alasannya.   Itu mirip dengan departemen ilmu pedang juga. Meskipun mahasiswa departemen lain adalah kandidat, mereka mungkin tidak menganggap ilmu pedang sebagai keterampilan praktis mereka, tetapi pengecualian hanya untuk pilihan ini.

Ngomong-ngomong, alasan mengapa Soma pergi keluar untuk masuk ke pelajaran departemen lain adalah untuk mengubah suasana hati. Tidak ada yang terjadi secara khusus, tetapi dia mungkin lelah melakukan hal yang sama sepanjang waktu. Karena itu, mengambil pelajaran itu adalah untuk menghindari kebosanan.

Bagaimanapun.

“Sekarang, mari kita mulai pelajaran hari ini. Ups, aah , mungkin ada seseorang yang kamu tidak kenal, tetapi jangan khawatir tentang dia. Pikirkan dia sebagai boneka. ”(Camilla)

“Sensei, bukankah kamu pikir kamu jahat?” (Soma)

“Jika dia bergabung dalam pelajaran untuk mengubah mood, cukup baik untuk menganggap si bodoh ini sebagai boneka. Baiklah, mari kita mulai seperti biasa! “(Camilla)

Protes Soma dengan indah ditepis, dan baru saja pelajaran dimulai, tetapi dia bertanya-tanya karena dia tidak mengerti ketika dia berkata ‘seperti biasa’.

Namun, ketika dia mengamati sekelilingnya, dia segera sadar. Melihat penampilan siswa berpasangan dengan memutuskan pasangannya sendiri, mempersiapkan senjata mereka sambil mengambil jarak satu sama lain, dugaan itu harus sederhana. Dengan kata lain, ini akan menjadi pertarungan tiruan.

Itu mungkin tidak sebanyak itu, tapi itu harus cukup dekat dengan pertarungan tiruan. Kemudian, Soma mengangguk pada saat bersamaan. Dia berpikir apakah dia harus mempraktikkan kapak .

Berbicara tentang pelajaran ilmu pedang, sebenarnya mirip, tetapi langsung diajarkan dan dilatih oleh Lina. Setelah itu, dia akan melakukan pertempuran tiruan dengan murid-muridnya, tetapi itu untuk mengkonfirmasi tentang apa yang mereka pelajari darinya. Jadi, itu jelas berbeda dari tujuan pelajaran Camilla.

Bagaimanapun, pelajaran ini adalah– …

“Hmm … jadi kamu melihat para siswa secara objektif, dan setelah itu, kamu akan memberikan instruksi, kan? Meskipun demikian, ada lusinan orang untuk melihat pada saat yang bersamaan. Jadi, aku sudah memikirkan hal ini. Sensei cukup berkualitas sebagai dosen. ”(Soma)

“Aku senang dengan pujianmu, tetapi mengapa kamu mengintip siswa lain?” (Camilla)

“Tidak, daripada mengatakan itu adalah masalah orang lain, apakah tidak mungkin untuk menerima bimbingan darimu?” (Soma)

Masalah yang disebutkan sebelumnya adalah sesuatu seperti Soma yang tidak bisa menggunakan kapak . Sebagai prasyarat untuk menerima pelajaran ini, perlu memiliki pasangan.

Namun, siswa selain Soma telah memutuskan pasangannya sendiri lebih awal. Karena itu, tidak ada orang lain yang tersedia. Singkatnya…

“Hmm, ini gosip yang kudengar, bukan? Ya, itu akan menjadi kematian instan. Aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan terjebak dalam hal ini. “(Soma)

“Kemana perginya gosip itu!? Ini tentu merupakan masalah besar. Bahkan jika aku membiarkanmu membuat pasangan dengan benar, aku tidak bisa mentolerir jika siswaku mudah dikalahkan. “(Camilla)

“Sensei, bukankah maksudmu luar biasa sejak beberapa waktu yang lalu?” (Soma)

“Itu karena kebiasaanmu. … Yah, mau bagaimana lagi kalau kamu tidak punya pasangan. ”(Camilla)

Konon, Camilla mengambil senjatanya dari belakang dan berdiri. Tentu saja, yang di depannya adalah Soma, dan … dia memiringkan kepalanya.

“Sensei …?” (Soma)

“ Oi , oi , jangan bermain bodoh ketika kamu mengerti ini. Karena mau bagaimana lagi, aku harus menjadi rekanmu, bukan? ”(Camilla)

“Apakah akan baik-baik saja jika kamu tidak mengamati murid-muridmu?” (Soma)

“Itu juga penting, tapi itu buruk jika aku mengabaikan siswa yang kesepian, bukan? Ditambah lagi, untungnya aku bukan satu-satunya dosen. ”(Camilla)

“Hmm …” (Soma)

Itu benar. Ketika Soma melihat ke tempat itu, tampak jelas bahwa ada dua siswa yang tidak bercampur di antara para siswa. Dia pikir itu akan terjadi, tapi …

“Apakah kamu yakin? Mungkin, orang-orang itu mengevaluasimu karena kamu baru saja menjadi dosen. ”(Soma)

“Sementara aku berinteraksi denganmu khususnya, aku masih memiliki kelebihan untuk mengamati lingkungan sekitar.” (Camilla)

“… Houu ? Aku sangat dipandang rendah. ”(Soma)

“Jika kamu menggunakan pedang, aku tentu saja tidak mampu melawanmu. Tapi, ini adalah pelajaran tentang keahlian kapak . Jadi, kamu juga perlu menggunakan kapak, tapi … kamu pasti telah memberi tahuku bahwa kamu tidak pernah menggunakan kapak sebelumnya, bukan? ”(Camilla)

Sambil mendengarkan kata-kata itu, Soma mengalihkan pandangannya ke tangannya. Dia tidak terbiasa dengan benda yang dipegangnya. Awalnya, benda itu bukan pedang. Itu adalah kapak yang diserahkan tepat sebelum pelajaran ini dimulai.

Dalam pencarian ekstrim untuk jalan pedang, Soma telah menyentuh dan menggunakan beberapa senjata lain, tetapi itu adalah fakta bahwa dia tidak pernah memegang kapak. Dia telah memberi tahu Camilla tentang itu, dan tampaknya, dia masih ingat.

Tapi…

“Hmm … yah, jika Sensei mengatakan itu, aku harus menghormatinya. Untuk saat ini, ini adalah kekalahanku. ”(Soma)

“Kamu belum mempelajarinya ya? Astaga … Nah, itu adalah kekalahan keduamu. “(Camilla)

“Hmm … aku akan kembali dalam lima menit.” (Soma)

Sambil bertukar pembicaraan seperti itu, Soma memperhatikan sesuatu yang akrab meskipun itu terasa tidak pada tempatnya. Meskipun Camilla telah menyebutkan tentang hal itu sejak saat itu, dia tidak pernah menghubungi Soma setelah itu.

Namun, ia secara positif membangun postur dari Camilla kali ini. Dia memperhatikan perasaan tidak pada tempatnya di sini.

Lebih tepatnya, ini mungkin keanekaragaman. Soma tidak tahu apa alasannya, tetapi Camilla telah berubah lebih dari apa dia pada waktu itu, dan karena itu, dia berdebat dengan Soma lagi.

Perasaan tidak pada tempatnya itu adalah sesuatu yang tidak biasa ia lakukan, tetapi itu bukan hal yang buruk. Tidak, sebenarnya dia harus mengatakan bahwa itu bahkan lebih diinginkan.

Apa pun itu, Soma masih benci kehilangan. Jika dia bisa membuat penghinaan saat itu, tidak ada alasan untuk tidak melakukannya, bahkan jika dia menggunakan senjata apa pun.

Ini memang kapak, tetapi memiliki bilah seperti pedang. Lalu, bisa dikatakan bahwa ini adalah pedang dalam arti, bukan? Sambil berpikir begitu, Soma berpikir bahwa dia bisa menggunakannya tanpa masalah.

“…Ada sesuatu yang salah. Kenapa aku punya firasat buruk? ”(Camilla)

“Hanya ada di pikiranmu. Kalau begitu, haruskah kita melakukan ini? “(Soma)

“…Yakin. Ayo lakukan. ”(Camilla)

Dengan kata-kata itu sebagai sinyal, mereka mengambil jarak agak jauh dan bersiap-siap. Tidak ada sinyal lebih lanjut yang diperlukan dari sini.

Menurunkan pusat gravitasi hanya sedikit–…

— The Rule of the Sword – Divine Protection of Dragon God – Fighting Spirit: Ground Shrink.

Segera setelah itu, Soma menendang tanah dengan segalanya, dan melompat ke arah Camilla.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

 

Suara yang kuat bergema. Ini adalah kegembiraan yang akrab.

Ada dua dosen yang mengamati apa yang dilakukan dosen yang baru diangkat. Ketika mereka mendengarkan suara itu, mereka mengangguk sambil melihat pemandangan itu.

“Memberi dan menerima secara langsung terkadang merupakan hal yang baik.” (??)

“Iya nih. Selain mengingat bahwa kita pernah mengalami saat seperti itu, itu membuat kita berpikir sejauh mana mereka bisa maju. ”(??)

Keduanya, yang melakukan pembicaraan seperti itu, adalah dosen lama dari departemen axmanship . Mereka bertanggung jawab atas siswa sekolah menengah, dan mereka memastikan siswa menyelesaikan studi mereka sampai batas tertentu. Setelah itu, itu tergantung pada usaha sendiri untuk mengembangkan keterampilan. Namun, hampir tidak mungkin untuk membuat pemandangan seperti itu. Meski begitu, mereka secara spontan ingat saat mereka melakukan hal serupa.

Salah satu dari mereka memperhatikan apa yang mereka pikirkan, dan membicarakannya dengan senyum pahit.

“Yah, pada titik ini, kita terlihat seperti orang tua.” (??)

“…Memang. Meskipun kita tidak bisa berhenti menjadi tua, aku hanya tidak ingin membuang perasaan menjadi muda. Tapi kemudian … meskipun itu hanya perasaan, sepertinya tidak ada yang bisa kita lakukan sekarang. ”(??)

“Iya nih. … Sejujurnya, bahkan jika aku seorang mahasiswa, aku tidak merasa bisa melawan keduanya. ”(??)

“Apa? Aku juga berpikiran sama. ”(??)

Sebelum ada yang memperhatikan, tatapan keduanya, yang melihat sekeliling tempat itu, secara alami fokus pada tempat itu. Itu adalah tempat di mana suara yang paling intens bergema di antara yang lain di tempat ini.

Pertempuran itu antara dosen baru, yang mereka amati, dan seorang anak laki-laki.

“Bajingan … kamu mengatakan bahwa kamu tidak pernah menggunakan kapak. Maksudku, bukankah kamu menggunakan teknik pedang !? ”(Camilla)

“Yah, itu benar, tapi tidak ada aturan yang mengatakan bahwa kamu tidak boleh menggunakan teknik pedang dengan kapak.” (Soma)

“Tentu saja, tidak ada aturan seperti itu. Pada dasarnya tidak mungkin untuk melakukan itu! Ya ampun, ini di luar standar sama seperti biasanya, kamu tidak berubah …! “(Camilla)

Menurut ceritanya, dosen itu sepertinya memiliki Advanced Rank Axemanship. Itu sudah cukup untuk meyakinkan para dosen senior karena mereka tidak mampu melakukan gerakan seperti itu. Lagipula, mereka hanya di Intermediate Rank, tetapi mereka lebih terkejut dengan bocah itu. Jauh dari didorong oleh dosen, dia secara bertahap mendorongnya ke sudut.

Para siswa di sekitarnya juga memperhatikan pertarungan ketika gerakan mereka perlahan-lahan menjadi lambat, dan mereka akhirnya berhenti seolah-olah mereka terpesona. Mereka tanpa gerak melihat tingkah kedua pejuang seolah-olah mereka tidak ingin melewatkan kesempatan.

Awalnya, dosen senior harus memberi peringatan. Namun, mereka tidak melakukannya karena mereka juga tidak ingin ketinggalan gerakan dua pejuang meskipun ini bukan pelajaran mereka.

Mereka telah pensiun dari tugas aktif. Dengan demikian, tubuh mereka menjadi lemah dan tekniknya mulai memburuk, tetapi mereka tidak pernah kehilangan ambisi.

“Hmm … ini adalah adegan yang tidak bisa diperoleh dengan uang.” (??)

“Memang. Jika memungkinkan, Aku ingin mereka melakukan ini selama upacara pembukaan turnamen pertempuran. ”(??)

“Tidak. Itu akan membuat pertandingan setelah itu menjadi membosankan, kan? ”(??)

“Tapi, jika ini dilakukan selama upacara penutupan, bukankah itu akan merusak korek api sampai ke titik itu?” (??)

“… Itu disesalkan.” (??)

“Ya, sangat …” (??)

Sambil bertukar kata-kata seperti itu, pemandangan itu menjadi lebih intens.

Pertempuran antara kapak biasa sama sekali hambar. Pada dasarnya, axmanship memiliki daya serang tertinggi di antara keterampilan dasar. Itu membutuhkan kekuatan pukulan, bukan jumlah gerakan.

Namun, apa yang ditampilkan sebelum mereka mengeluarkan suara keras berkali-kali seolah-olah mereka tahu akal sehat seperti itu. Jelas dari suara bahwa pukulannya berat, dan pada saat yang sama, jumlah gerakan juga meningkat.

Selain itu, axmanship diejek karena gerak kaki lambat, tetapi keduanya benar-benar tidak masuk akal. Dengan kata lain, mereka bergerak sangat cepat seolah-olah ini bukan keahlian kapak lagi. Namun, pukulan yang dilepaskan satu demi satu adalah kemampuan kapak yang lebih baik daripada orang lain.

Itu adalah pemandangan yang semua orang ingin melihat sepanjang waktu jika memungkinkan, tetapi pada saat yang sama, mereka tahu bahwa itu tidak mungkin. Jelas, situasinya condong sedikit demi sedikit.

Gerakan bocah itu mulai melampaui dosen itu, seakan mengatakan bahwa dia sedang melakukan pemanasan sampai sekarang, atau mungkin, dia sudah terbiasa dengan gerakannya. Lalu…

“… Aah , itu benar-benar disesalkan.” (??)

Bersamaan dengan suara keras, satu kapak menari di udara. Akhirnya, kesimpulannya telah diputuskan.

Untuk beberapa alasan, salah satu dosen bergumam, sementara pandangan mereka terfokus pada kapak. Setelah itu, tatapan mereka jatuh. Ada sesosok anak lelaki yang tampak bahagia, dan sesosok dosen perempuan, yang tampak kecewa.

Sambil melihat pemandangan itu, dia bergumam sekali lagi.

“Sangat disesalkan.”

“…Woww. Bocah itu penyihir, kan? ”(??)

“Sepertinya begitu.” (??)

Pada saat yang sama, ada adegan yang hampir sama dimainkan di pikiran mereka. Jika bocah itu tumbuh dewasa, mereka ingin mengajari dia kapak . Itu tampak menarik–…

“Mau bagaimana lagi mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal. Bagaimanapun, itu memiliki makna ganda. ”(??)

“…Kamu benar. Sejujurnya, bahkan jika dia mendaftar di departemen axmanship , aku punya perasaan bahwa kita tidak akan bisa mengajarinya. ”(??)

“… Aah , ya.” (??)

Keduanya tersenyum sambil berpikir bahwa itu tidak mungkin bagi mereka untuk mengajar Soma. Segera setelah itu, mereka mengangkat kedua tangan. Sungguh disesalkan, tetapi apa yang telah ditunjukkan kepada mereka sekarang tentu saja mengguncang pikiran mereka. Dalam situasi itu, hanya ada satu hal yang harus dilakukan.

Sementara sedikit memiliki pikiran pahit akan kekaguman dan kecemburuan, kedua dosen itu memberikan tepuk tangan yang umum kepada bocah itu dan dosen perempuan itu.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 91, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 91 manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 91 online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 91 bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 91 chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 91 high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 91 manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!