Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 93 Bahasa Indonesia

Dibaca 347 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kuroshiro
Penyunting: –
Korektor: –


Chapter 93 – Ex Strongest, Enjoying the Holiday

“Itu sebabnya aku ingin kamu mengajariku berbagai hal.” (Sylvia)

Itu adalah peristiwa yang terjadi di sudut tempat pelatihan setelah jam sekolah. Soma, yang bersama dengan Aina , memiringkan kepalanya dengan kata-kata yang diucapkan Sylvia.

“Hmm… aku merasa ingin melakukan sesuatu sebagai pria yang baik. Bagaimanapun, mengapa kamu bertanya kepadaku tentang itu? “(Soma)

“ Aah , ya. Tidak ada arti khusus, tapi seperti yang Soma-kun katakan sebelumnya, aku bingung tentang sesuatu. Karena ini adalah kesempatan yang baik, aku berpikir untuk membalas budi. ”(Sylvia)

“… Apakah kamu melakukannya lagi?” ( Aina )

Soma diberi tatapan menghina oleh Aina seolah-olah dia kagum. Namun, dia hanya mengangkat bahu dan menjawab. Sejujurnya, bahkan jika Soma dan kelompok pergi ke dungeon, Soma tidak ingin diberitahu oleh salah satu orang yang menyebabkan keributan yang tidak sepenuhnya menunjukkan tanda mengakui kesalahannya.

“ It-yaitu … untuk pemula, itu adalah sesuatu yang aku tidak bisa melakukannya!” ( Aina )

“… Ya, aku tidak bisa melakukannya, tentu saja.” (Sylvia)

“Sejujurnya, aku yang bertanggung jawab untuk itu …” ( Aina )

“Kami-yah … tenanglah. Eh- ehmm … jadi … ajari aku berbagai hal, tolong? ”(Sylvia)

” Aah , ya, itu benar … perkenalannya dilakukan dengan benar.” ( Aina )

TLN >> gw juga gak ngerti, dari engnya okey

Itu merangkum apa yang dibicarakan Sylvia. Dengan kata lain, dia ingin mampu dalam berbagai hal. Karena itu, dia ingin Soma mengajarnya masing-masing.

“Hmm …” (Soma)

” Uhmm … itu … ya … aku mengerti aku memutuskan sendiri, tapi …” (Sylvia)

“Yah, aku tidak begitu keberatan, kau tahu?”(Soma)

“Tentu saja? Tapi, apa yang kamu coba– … eh !? ”(Sylvia)

“Hmm? Ada apa? ”(Soma)

“Ada apa … eh, apa kamu yakin? Benarkah? ”(Sylvia)

“Aku tidak keberatan sama sekali. Itu tergantung pada keputusan orang lain. ”(Soma)

“Tunggu sebentar, caramu mengatakan itu membuatnya sulit untuk menolak, kan? Nah, kalau ini aku, aku juga tidak akan menolak. ”( Aina )

“Aku juga!” (Lina)

“…Ya. Terima kasih. ”(Sheila)

“Eh, eh … uhmm , semoga sukses.” (Helen)

” Aah … ya, terima kasih, semuanya. Sejujurnya, aku pikir kamu akan menolak, tapi … terima kasih. Aku akan melakukan yang terbaik. “(Sylvia)

Soma saling memandang ketika Sylvia menundukkan kepalanya, dan mereka tersenyum kecut.

Mereka seperti itu bukan karena dia menundukkan kepalanya. Hanya saja mereka pikir itu masalah kecil. Bagaimanapun, apa yang mereka lakukan di tempat ini pada dasarnya adalah belajar. Hal yang sama mereka lakukan sejak awal.

Mereka berkumpul dengan baik, melakukan apa yang ingin mereka lakukan dengan benar, dan jika mereka memikirkan sesuatu yang sesuai dengan kesempatan itu, mereka hanya mengatakannya dengan keras. Itu tidak berarti mereka mengambil jalan pintas, tetapi semua orang melakukan hal-hal mereka sendiri dengan nyaman. Mereka yang bergabung dengan kelompok Soma juga melakukan hal yang sama di awal.

Yah, itu tidak disebutkan secara spesifik, tetapi mereka mungkin memahami cara masing-masing orang dalam melakukan sesuatu.

“… Ngomong-ngomong, ada satu hal yang ingin aku tanyakan. Akankah itu baik-baik saja? “(Sylvia)

“Hmm … Tentu, jika memungkinkan untuk menjawab.” (Soma)

” Aah , ya, tidak apa-apa. kamu pasti akan menjawab. … Ada apa dengan mereka berdua? ”(Sylvia)

Garis pandang diarahkan bersama dengan kata-kata itu ke belakang Soma.

Sylvia mengerti bahwa ada orang yang akan mengatakan itu karena tidak ada yang perlu ditanyakan. Dia jelas tidak bertanya tentang Aina dan Helen, jadi dua yang tersisa adalah …

“Sylvia, apakah kamu tidak tahu keduanya?”

“Tidak, aku kenal mereka, tapi … bagaimana aku harus mengatakannya? Ini adalah tempat latihan untuk departemen sihir, kan? Jadi mengapa para siswa departemen ilmu pedang …. “(Sylvia)

“ Nii-sama juga telah mengajukan pertanyaan serupa, tapi seperti yang aku duga, kamu tidak tahu, ya? Yah, aku juga tahu itu untuk pertama kalinya ketika aku mendengarnya. “(Lina)

“… Ya, tempat ini pastinya untuk departemen sihir, tapi itu tidak khusus untuk siswa departemen sihir.” (Sheila)

“Kurasa aku tidak akan tahu kecuali ada yang memberitahuku. Hal yang paling aku tahu adalah normal bagi orang-orang untuk datang ke sini. “(Sylvia)

Ya, dua orang yang disebutkan adalah Lina dan Sheila, yang ada di sini, dan itulah alasannya. Namun demikian, alih-alih bertanya tentang Sheila, itu tentang Lina. Namun, jika orang itu sendiri mengatakan bahwa dia datang setelah menyelesaikan pekerjaannya dengan benar! Itu mungkin baik-baik saja. Karena dia tidak suka membersihkan pekerjaannya terlebih dahulu, seharusnya tidak ada masalah.

Ngomong-ngomong, keduanya datang ke sini setelah Soma datang ke tempat latihan ini selama beberapa hari. Mereka mendengar hal ini dan memberi tahu Soma bahwa dia bermaksud meninggalkan mereka. Jadi, mereka berkata ingin datang ke sini.

Bukan hanya tentang itu saja, tetapi dengan meningkatnya jumlah orang, mereka dapat melakukan banyak hal. Untuk alasan itu, tidak ada masalah untuk menerima Lina dan Sheila, dan itu adalah salah satu alasan Soma menerima Sylvia juga. Bagaimanapun…

“Apa yang ingin kamu pelajari pertama kali, Sylvia?” (Soma)

“Eh …? Uhm … apakah semua orang melakukan apa pun yang mereka inginkan? “(Sylvia)

“Pada dasarnya, memang seperti itu, tapi kita tetap menemani ketika kita mencoba sesuatu untuk pertama kalinya. Keduanya juga seperti itu. “(Soma)

” Ahh … itu pasti perasaan semacam itu.” (Lina)

“… Ya, aku merasakan hal yang sama.” (Sheila)

Sebenarnya, Lina dan Sheila ingin bertemu Soma setelah waktu yang lama, jadi itu tidak sepenuhnya benar bahwa mereka ingin belajar sesuatu, tetapi itu hampir sama.

“Bahkan jika kamu mengatakan bahwa kami melakukan apa pun yang kami inginkan, aktor utama dalam ini adalah Soma, bukan?” ( Aina )

” I- itu … benar … mungkin, tapi …” (Helen)

“Jika kamu ingin menindaklanjutinya, bisakah kamu setidaknya bersikap tegas?” (Soma)

Yah, karena dia tahu persis apa yang dia lakukan, dia dengan pahit tersenyum dan mengangkat bahu. Setelah itu, ketika Soma mengalihkan pandangannya ke Sylvia, mulutnya terbuka ragu-ragu. Kemudian…

“Yah, itu– …” (Sylvia)

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

 

Aina melihat pemandangan di mana suara Soma bergema dan mendapati itu menarik. Sebenarnya, itu jarang dan tidak biasa, yang jelas terlihat dari fakta bahwa semua orang di tempat itu memandang Soma.

Suara Soma tiba-tiba berhenti, dan matanya diarahkan padanya setelah menghela nafas.

“… Kami akan melakukan hal-hal kami di sini, jadi tidak apa – apa, jadikamu bisa melakukan apa pun yang kamu suka, kau tahu?” (Soma)

“Ya, itu sebabnya aku melakukan apa pun yang aku suka sekarang.” ( Aina )

“… Ya, aku juga sama. Kamu tidak perlu memikirkanku. “(Sheila)

“Karena aku menonton Nii-sama , kamu tidak perlu khawatir tentang aku!” (Lina)

“Uh- uhmm … maaf. T-tapi, seperti yang diharapkan, aku … berbagi perasaan yang sama. “(Helen)

“Yah, aku tidak keberatan jika kalian semua seperti itu. Maaf, tapi aku pikir kamu mungkin tidak dapat tenang, tapi tolong tahan sedikit. “(Soma)

“Ya, kamu bisa menyerahkannya padaku. Aku baik-baik saja. Aku sudah terbiasa dilihat oleh orang-orang. ”(Sylvia)

“Hmm… begitu. Kalau begitu, mari kita lanjutkan– … “(Soma)

Dengan cara ini, mereka melanjutkan pembicaraan tentang mengetahui cara melewati dungeon. Ini kurang lebih diajarkan di kelas, tetapi dia masih mengajar Sylvia karena dia ingin tahu dari sudut pandang Soma.

Ini juga pertama kalinya bagi Aina dan yang lainnya untuk mendengar pembicaraan semacam ini dari Soma. Berbicara tentang Soma, ada stereotip mengenai sihir atau pedang, dan bersama dengan rasa ingin tahu, hasilnya adalah semua orang dari mereka mendengarkan pembicaraan Soma bersama dengan Sylvia.

TLN >>> Stereotipe adalah penilaian terhadap seseorang hanya berdasarkan persepsi

“Yah, ada beberapa hal yang harus diwaspadai, tetapi pada akhirnya, selalu menganggapnya sebagai situasi buruk .” (Soma)

” Aah , itu diberitahukan di kelas, kan?” (Sylvia)

“Terlepas dari itu, kita akhirnya akan sampai pada situasi itu. Apa yang aku ajarkan kepadamu sekarang dan apa yang telah diajarkan di kelas, semuanya hanya untuk membuatnya lebih mudah dengan mengasumsikannya demikian. ”(Soma)

“Hmm … jujur ​​saja, petunjuk yang mengarah ke situasi buruk tidak benar-benar keluar dengan baik.” (Sylvia)

“Yah, itu juga benar. Kami telah pergi ke labirin hanya sekali. Aku pikir kamu akan mendapatkan nuansa nyatanya mulai sekarang. “(Soma)

“Perasaan yang sebenarnya … bukan? Aku ingin tahu apakah aku akan merasakan itu. ”( Aina )

“Hmm? Aina , apa maksudmu dengan itu? ”(Soma)

“Itu juga seperti ini …” ( Aina )

Pikirkan tentang itu…

Di party Sylvia, ada Soma.

Ketika mempertimbangkan anggota partai, potensi perang mereka mungkin … tidak, tidak ada kesalahan bahwa beberapa potensi mereka kurang karena beberapa dari mereka masih menjalani pelatihan praktik. Mereka tidak akan berpikir situasi seperti itu di mana masalah bisa muncul.

” Aah … Nii-sama pasti berhasil melakukan sesuatu sebelum itu terjadi. Bahkan jika itu terjadi, Nii-sama akan menyelesaikannya segera, dan pada akhirnya, aku tidak merasakan yang sebenarnya. ”(Lina)

“…Ya aku setuju. … Untuk mengalami perasaan yang sebenarnya, Soma seharusnya tidak berada di party, bukan? ”(Sheila)

“Tidak tidak. Aku tidak bisa melakukan semuanya sendiri. Mungkin, aku pikir hal semacam itu dapat terjadi. Jika memungkinkan, aku tidak ingin melihat situasi seperti itu. ”(Soma)

Ketika hal-hal seperti itu diberitahukan, itu secara alami muncul dalam pikiran Aina . Bahkan jika ada sesuatu, Soma menyelesaikannya … tidak, harus dikatakan bahwa ada perasaan nyata tentang hal itu.

Yah, Aina mungkin tidak bisa mengatakannya, tetapi pada dasarnya, jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, sepertinya Soma adalah penyebab dalam kebanyakan kasus tersebut. Itu juga termasuk bahwa Somalah yang menyelesaikan masalahnya.

“Sayangnya itu benar, bukan?” (Soma)

” Nii-sama , tidak mungkin bagiku untuk melakukan seperti itu.” (Lina)

“… Ya, aku sepenuhnya setuju dengannya.” (Sheila)

“ Aah , uhmm , maafkan aku, Soma-kun. Aku tidak terlalu mengenalmu, tapi … kurasa juga sama? ”(Sylvia)

“Y-ya … maaf, meskipun aku dalam posisi untuk diajar olehmu, aku merasakan hal yang sama juga.” (Helen)

” Kuh … aku tidak punya pendukung, kan … !? “(Soma)

“Tolong lihat kembali kebiasaanmu yang biasa sebelum meratapi hal tersebut, kau tahu.” ( Aina )

“Hmm … Aku memang menoleh ke belakang, tapi aku tidak terlalu ingat sesuatu yang khusus.”(soma)

“Itu jelas tidak benar!” ( Aina )

Astaga, Aina menghela nafas sementara Soma mengangkat bahu. Meskipun setengah bercanda, Aina tidak punya pilihan untuk menghela nafas lagi karena dia tahu apa yang dikatakan Soma sebenarnya benar.

“Yah, pada kenyataannya, situasi yang seharusnya terjadi hampir tidak pernah terjadi.” (Soma)

” Aah , ya, itu benar.” ( Aina )

“Hmm. Itu karena akan ada hal-hal buruk yang bisa terjadi. ”(Soma)

“… Eh?” (Sylvia)

“Itu pasti, kan? Bukan hanya dungeon, juga tidak diketahui apa yang akan terjadi ketika kita pergi ke tempat yang tidak diketahui. Lalu, apa yang biasanya terjadi akan ada situasi yang lebih buruk daripada situasi buruk yang dipikirkan berdasarkan informasi yang diketahui. ”(Soma)

Tentu saja, Aina mengerti itu. Dia ingat beberapa kali, dan situasi yang lebih buruk biasanya terjadi di tempat yang tidak dia duga. Bahkan jika dia membayangkan yang lebih buruk, dia tidak bisa membayangkan hal-hal seperti itu sendiri pada masa itu.

Pada saat yang sama, tidak mungkin untuk memikirkan keselamatan apa pun setelah itu.

” Uhm … jadi, apakah itu berarti tidak masuk akal bahkan jika kamu menganggapnya situasi yang buruk?” (Sylvia)

“Itu juga benar, tapi itu tidak berarti tidak apa-apa untuk tidak menganggap apa-apa, kau tahu? Selalu menganggap situasi buruk, dan juga menganggap ada situasi yang lebih buruk dari itu. Karena itu, penting bagimu untuk mempersiapkan pikiranmu, sehingga kamu dapat mengambil tindakan terbaik kapan pun itu terjadi. Nah, karena ini pendapatku, tidak perlu setuju denganku. Tetap saja, ini mungkin berguna, jadi aku ingin kamu menyimpannya di hatimu. ”(Soma)

“…Ya aku mengerti. Terima kasih telah mengajariku banyak hal. “(Sylvia)

“Itu tergantung seberapa bermanfaat bagimu.” (Soma)

Meskipun Soma mengatakan itu sambil tersenyum masam, apa yang dia katakan mungkin nyata.

Yang dikatakan Soma. Tidak mungkin Aina menjelaskannya, dan dia dengan tegas menuliskan kata-kata itu dalam benaknya.

“Bagaimanapun, untuk mengambil tindakan terbaik, kita perlu meningkatkan jumlah tindakan yang bisa kita ambil terlebih dahulu. Untungnya, kami memiliki tiga orang dengan keterampilan Peringkat Khusus di sini, dan jika memungkinkan bagiku untuk mengajar, aku pasti akan mengajar. Yah, yang terbaik adalah jika kamu bekerja keras. ”(Soma)

” Aah , ya … terima kasih. Semua orang, terima kasih lagi. “(Sylvia)

Itu bohong jika Aina mengatakan bahwa dia tidak iri ketika melihat Sylvia yang membungkuk lagi. Karena dia menyadari bahwa itu nyaman dalam banyak hal karena Soma, dia tidak punya hak untuk mengatakan apa pun di sana.

Selain itu, Soma mungkin memperhatikan sesuatu dari Sylvia. Aina juga berpikir ada sesuatu yang salah dengan Sylvia hari ini, dan Soma mungkin mengerti sedikit lebih baik dari dirinya. Alasan tingkah laku Sylvia jelas karena itu, tapi … bahkan jika Aina berpikir begitu, apa yang dia katakan selanjutnya adalah masalah lain.

“Ngomong-ngomong, Soma.” ( Aina )

“Hmm? Apa itu? “(Soma)

“Tidak apa-apa memanggil pria itu kapan saja sekarang? Sudah waktunya dia datang ke sini. ”( Aina )

” Aah … memang. Aku sedang menunggu untuk memanggilnya, tetapi sudah pasti saatnya. ”(Soma)

Mata mereka beralih ke tempat yang sama, di mana seorang anak lelaki mengayunkan pedang dengan tenang. Karena gerakannya sesekali terganggu, dapat dipahami bahwa dia terganggu oleh sesuatu.

Misalnya, dia paling terganggu ketika Sylvia berbicara dengan mereka, dan sementara Soma berbicara beberapa saat yang lalu, dia selalu sedikit terganggu.

Namun demikian, Soma mungkin tidak memanggilnya karena dia tidak ingin menjadi penghalang karena kesombongan bocah itu.

Tidak dapat dikatakan bahwa tidak ada masalah untuk meninggalkan bocah itu sendirian, tetapi karena mereka memperhatikan bahwa dia memperhatikan, ini bisa disebut belas kasih. Bagaimanapun, bahkan jika Aina tidak mengatakannya, orang lain akan mengatakan itu, atau mungkin, Soma akan pergi ke bocah itu tanpa ada yang mengatakan. Aina dan yang lainnya tidak cukup dingin untuk mengabaikan bocah itu yang sesekali melihat mereka dan sepertinya ingin bergabung dengan mereka.

Sementara Soma menuju ke bocah itu, semua orang menghembuskan nafas seolah-olah mereka lega, tetapi Sylvia adalah satu-satunya yang memiringkan kepalanya dengan heran. Aina sedikit tertarik pada bocah yang dimaksud, dan mulutnya mengendur.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 93, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 93 manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 93 online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 93 bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 93 chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 93 high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 93 manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!