Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 95 Bahasa Indonesia

Dibaca 278 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kuroshiro
Penyunting: –
Korektor: –


Chapter 95 – The Dungeon Basement and Disturbing Sign

– Lapisan ke-85 dungeon.

Hildegard memperhatikan Soma, yang dengan santai melewati lapisan dengan wajah yang selalu terlihat jelas, dengan perasaan campur aduk.

Seperti yang diharapkan, kekuatan monster di sekitar sini berada pada tingkat yang tidak lucu lagi, tetapi penampilan Soma tidak berubah sejauh ini. Tidak mustahil mengatakan bahwa Hildegard seharusnya tidak kaget.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu merasa seperti refleks pertarungan tubuhmu mendekati masa itu?” (Hildegard)

“Hmm? benarkah? Aku rasa tidak, tapi … memang benar bahwa aku merasa agak baik akhir-akhir ini. “(Soma)

“Kenapa kamu tidak sadar tentang dirimu sendiri …? ‘ (Hildegard)

Tidak, mungkin, Soma berpikir begitu karena dia masih belum mencapai tingkat kejayaannya.

Tentu saja, ketika membandingkan dengan Soma tentang kehidupan sebelumnya, atau pada masa kejayaannya, penampilan Soma saat ini tidak lebih baik daripada anak-anak. Meskipun dia mendekati level itu, katakanlah dia berada di 1000 di kehidupan sebelumnya, sekarang, dia berada di 999. Karena Hildegard adalah seseorang yang mengabaikan hal-hal, dia sensitif terhadap hal-hal seperti itu, tapi … untuk Soma, level itu mungkin berada dalam rentang kesalahan.

Meskipun demikian, Soma telah mencapai tingkat Dewa. Soma seharusnya bisa merasakan hal-hal seperti itu lebih sensitif, tapi … apakah agak kasar untuk mengatakan bahwa Soma tidak menyadarinya?

Yah, Soma akan tahu jika Hildegard memberitahunya, tapi … itu mungkin tidak menyenangkan dalam melakukan itu. Bahkan di dunia tatanan tinggi, ia telah mencapai tingkat dewa dengan tubuh manusia belaka. Akan sedikit tidak adil jika dia mengakui fakta itu sendiri. Itu hanya akan berarti jika Soma memperhatikannya sendiri.

LAPORAN AD INI

Bagaimanapun…

“Hmm. Persis satu putaran di sini. Tidak ada masalah dengan monster karena kamu langsung membunuh mereka, tapi itu memakan waktu hanya karena jarak berjalannya meningkat … ”(Hildegard)

“Jalan dibagi menjadi beberapa yang lain, dan sepertinya semakin lebar setiap kali kita turun ke lapisan bawah. Itu mengingatkanku, apakah kamu dapat memetakan secara akurat dalam situasi seperti ini? Aku mengerti karena aku pernah melakukannya sebelumnya, tetapi bukankah itu sulit? Terlepas dari apa yang aku lakukan saat pemetaan di lapisan kedua sejak aku berada di peran sampingan, aku pikir tidak mungkin bagi kita untuk melakukannya di sini. ”(Soma)

“Yah, itu karena pengalaman dari masa lalu. Karena aku tahu arah yang tepat dari tempat kita berjalan, itu akan baik-baik saja bagiku bahkan jika kita menjaga kecepatannya. ”(Hildegard)

LAPORAN AD INI

“Kamu seperti burung yang selalu tahu arahnya, bukan?” (Soma)

“Siapa yang kamu katakan adalah burung !? Aku naga! ”(Hildegard)

“Tidak, aku tahu itu, tapi … Aku tidak secara spesifik mengatakan bahwa kamu adalah reptil, jadi kamu tidak perlu memikirkanku.” (Soma)

“Jika kamu mengatakan hal seperti itu, tidak peduli berapa kali kamu mengatakannya, aku akan bertaruh setiap ons keberadaanku untuk membuatmu mengambil kembali kata-katamu.” (Hildegard)

“Sepertinya kamu tidak bercanda … kamu akan pergi sejauh itu, ya.”

“Tentu saja. Kami adalah naga, kami memiliki kebanggaan dan martabat. ”( Hidegard )

Naga dibentuk oleh pikiran manusia, dan mereka terbentuk berdasarkan ilusi. Ada beberapa macam cita-cita di dalamnya, dan bisa juga dikatakan bahwa itu adalah eksistensi yang mewujudkan cita-cita itu. Karena itu, wajar jika mereka bangga dengan diri mereka sendiri, dan menentang mereka yang menyangkal mereka dengan mengupayakan seluruh jiwa.

“Sampai sejauh itu …” (Soma)

“Ya. Jadi, tidakkah kamu akan dengan ceroboh mengatakan itu untuk kebaikanmu sendiri? Jika memungkinkan, aku juga tidak ingin mati. ”(Hildegard)

“Apakah kamu khawatir tentang tubuhmu?” (Soma)

“Itu pasti, kau tahu? Aku mencurahkan semua yang kumiliki, terlepas dari bagaimana aku adalah seorang Dewa, atau bahkan ada naga lain sebagai lawan. ”(Hildegard)

Meskipun dia hanya memiliki seperseribu kekuatan aslinya, keberadaannya yang dulu tentu terlalu kuat. Itu tidak akan menjadi pembicaraan jika dia ingin menentang Soma kecuali dia membawa tingkat kekuatan Dewa. Dan tentu saja, itu akan menjadi pembicaraan lain apakah dia bisa menang atau tidak.

“Bagaimanapun, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.” (Soma)

“Hmm? Apa itu? “(Hildegard)

“aku percaya bahwa monster yang terkena dampak juga berkurang dalam jumlah yang cukup besar, jadi jika kita sampai sejauh ini, itu pasti akan berdampak pada lapisan atas, kan?” (Soma)

“Hmm … itu benar.” (Hildegard)

“Kalau begitu, karena penangkapan ini sudah menghabiskan waktu, aku merasa ingin pergi ke lapisan bawah segera setelah aku menemukan cara untuk pergi ke sana, tapi … apakah kamu punya alasan untuk secara eksplisit mengisi peta?” (Soma)

“Ya, itu sangat tidak masuk akal, tapi ya, aku punya alasan …” (Hildegard)

Itu dia belum punya bukti konklusif. Untuk saat ini, kami terus berjalan sampai peta selesai bahkan jika kami menemukan cara untuk turun. Terus terang, ini demi hati-hati.

Dari cara dia menggambar peta, sepertinya tidak ada peta untuk dungeon. Mungkin, dia sengaja melakukannya untuk menyegel dungeon, tetapi jika dia mempertimbangkan kasus terburuk, dia mungkin tidak seharusnya menggambar peta.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

Namun…

“Hmm … yah, aku akan menjelaskannya sementara itu. Untuk saat ini, aku tidak bisa mengatakan apa-apa selain demi kehati-hatian, tapi … “(Hildegard)

“Hmm … aku menghargai itu, dan karena aku tidak perlu terburu-buru, aku tidak terlalu keberatan. Hanya saja aku belum menemukan sesuatu yang berguna. “(Soma)

“Yah, mau bagaimana lagi karena kita di sini.” (Hildegard)

Sebagai permulaan, itu menyenangkan jika mereka menemukan alat sihir atau sesuatu bersama dengan itu di dungeon. Kadang-kadang, alat sihir seperti itu juga ada karena mekanisme dungeon, tetapi pada dasarnya, itu telah dipasang pada tahap awal menciptakan dungeon.

Namun, yang terpenting dari tempat ini adalah segel, dan dungeon adalah tambahan di akhir hari. Alih-alih mengganggu orang-orang yang datang ke sini, alat sihir tidak boleh dipasang.

Namun, karena alat sihir telah ditemukan sesekali secara keseluruhan, alat yang menciptakan dungeon ini mungkin memiliki nilai estetika tertentu, tapi …

“Ngomong-ngomong, kami menemukan buku sihir kali ini, tetapi kamu tidak menginginkannya, bukan?” (Hildegard)

“Aku tidak mengatakan bahwa aku tidak tertarik. Hanya saja aku ingin bisa menggunakan sihir sebagai gantinya. Rasanya berbeda ketika datang ke seni sihir, alat sihir, atau sihir. ”(Soma)

“Meskipun kamu bisa menggunakan sihir dari alat sihir, kamu tidak mau itu ya. Pria yang merepotkan. ”(Hildegard)

“Aku tidak bisa belajar sihir dengan menggunakan metode itu. Itu sebabnya aku tidak menginginkannya. Dalam arti tertentu, aku cemburu padamu seolah aku sekarat. ”(Soma)

“Aku akan merasa bermasalah jika kamu mengatakan seperti itu …” (Hildegard)

Sambil mengatakan itu, Hildegard mengeluarkan sebuah buku sihir dari kekosongan. Itulah yang mereka temukan di lapisan ini. Alasan mengapa Hildegard dan Soma hampir kosong adalah karena Hildegard menggunakan ruang dengan cara ini. Dengan kata lain, dia bisa mengambil barang masuk dan keluar dari sana.

Itu semacam sihir penyimpanan, tetapi sebenarnya, Hildegard tidak memiliki keahlian dalam sistem sihir. Namun demikian, dia dapat melakukannya karena dia adalah seekor naga.

Sebagai permulaan, naga bisa menggunakan sihir seolah-olah mereka menggunakan anggota tubuh mereka. Ngomong-ngomong, ini biasa terjadi pada spesies ilusi. Selain diwujudkan dengan ilusi, adalah logis untuk memiliki kompatibilitas dengan sihir yang juga menakjubkan ditenun oleh ilusi.

LAPORAN AD INI

Yah, tidak ada alasan untuk menunjukkan buku sihir ini lagi untuk saat ini. Sambil memberikan pandangan mencela, dia menyingkirkan buku sihir itu lagi.

“Kamu … aku berdoa agar kamu jatuh oleh tanganku.” (Soma)

“Bisakah kamu berhenti bercanda !?” (Hildegard)

Saat melakukan pembicaraan seperti itu, tidak ada alasan bagi mereka untuk tetap di lapisan ini setelah peta selesai. Oleh karena itu, mereka menuju ke lapisan berikutnya sesegera mungkin.

Meskipun ada tangga yang menuju ke lapisan atas, ada perasaan sesuatu yang sangat penting sehubungan dengan atmosfer. Rasanya seperti ada jalan yang menuju ke lapisan bawah di sekitarnya. Sementara hati-hati untuk tidak jatuh, mereka perlahan turun sambil membuat langkah kecil. Akhirnya, mereka sampai ke lapisan berikutnya.

Pada pandangan pertama, itu adalah area seperti gua yang dikelilingi oleh bebatuan terbuka, yang tidak terlalu berbeda dari lapisan sebelumnya, tapi …

“Hmmm … karena suatu alasan, perasaan tidak nyaman aku menjadi lebih kuat sedikit demi sedikit.” (Soma)

“Aku juga merasakan sesuatu yang serupa. Itu mungkin karena fragmen Dewa Jahat. ”(Hildegard)

Hildegard memiliki watak tuhan sampai batas tertentu. Oleh karena itu, panjang gelombang kekuatan yang jahat ditransmisikan sebagai perasaan tidak nyaman.

Namun, ini mungkin … lebih buruk dari yang dia pikirkan.

“Itu tidak bisa disegel, tapi jelas, kehadiran kekuatan yang bocor ini adalah …” (Hildegard)

“Apakah ada sesuatu yang di segel … atau mungkin, itu telah dihapus?” (Soma)

“Tidak ada kemungkinan seperti itu di tempat pertama, tapi … ya, mungkin lebih baik untuk meningkatkan kecepatan saat ini.” (Hildegard)

“Seperti yang aku harapkan, itu tergantung pada apakah kita menemukan cara untuk turun, ya?” (Soma)

“Tidak …” (Hildegard)

Tidak ada masalah saat ini, tetapi itu akan menakutkan selama masa darurat. Bahkan tidak ada surplus, tetapi selama itu tidak menjadi situasi seperti itu, mereka harus terus maju.

TLN >>> SURPLUS ADALAH – Termasuk istilah bisnis yang sering dipakai untuk melukiskan situasi berbeda.

“Yah, seperti yang aku katakan sebelumnya, selama kita terus berjalan, tidak ada perbedaan. Tapi apa yang kaitu mu maksud dengan meningkatkan kecepatan? Apakah kamu berbicara tentang kecepatan berjalan? “(Soma)

“Ya, tapi … Aku juga ingin kamu pergi bersamaku besok dan melanjutkan penangkapan di sini.” (Hildegard)

“ Aah , apa itu maksudmu? Besok adalah hari libur, bukan? ”(Soma)

“Itu bukan masalah.” (Hildegard)

Bagaimanapun, Hildegard masih menjadi kepala sekolah di akademi. Ketika itu tentang menggunakan otoritas, dia bisa melakukannya jika ini sebanyak ini.

“Apakah itu berarti … kamu menyalahgunakan wewenangmu dalam situasi ini?” (Soma)

“Pengelolaan tempat ini seperti di bagian pemantauan juga merupakan salah satu peran kepala sekolah. Jadi, tidak masalah. “(Hildegard)

“Hmm … besok, kan?”

“Hmm? Apakah kamu memiliki sesuatu … aah , itu mengingatkanku, besok adalah … “(Hildegard)

“Ya, ini dia hari pelatihan praktek eksplorasi dungeon.” (Soma)

“Hmm, itu …” (Hildegard)

Sedangkan untuk Soma sendiri, tidak akan ada masalah jika dia absen satu kali.

Tapi masalahnya pelatihan itu tidak melibatkannya sendirian. Selain pelatihan sebagai party, itu melibatkan orang lain juga.

Selain itu, jika Soma tidak bergabung, efeknya akan …

“… Yah, aku minta maaf untuk orang lain, tetapi mereka juga harus mengelolanya sendiri. Meskipun aku sudah mengatakan bahwa tidak apa-apa untuk melakukan ini bahkan lusa, Aku ingin menaklukkan dungeon ini sesegera mungkin. Mungkin, jika kita melanjutkan besok juga, aku pikir apakah aku bisa keluar dengan kesimpulan tentang apa yang harus dilakukan setelah itu … “(Hildegard)

“Yah, mau bagaimana lagi. Berpikir mana yang harus aku utamakan, itu pasti di sini. Aku harus minta maaf kepada semua orang nanti. “(Soma)

“Aku minta maaf tentang itu.” (Hildegard)

Hildegard berpikir bahwa ini mungkin kecemasan yang tidak perlu, tetapi untuk menghakimi, dia membutuhkan informasi sekarang.

Setelah dia menyimpulkan, tidak akan ada waktu untuk bersantai. Ketika dia melihat Soma, mereka mengangguk sekali, dan melanjutkan penaklukkan dungeon.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 95, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 95 manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 95 online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 95 bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 95 chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 95 high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 95 manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!