Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 97 Bahasa Indonesia

Dibaca 311 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kuroshiro
Penyunting: –
Korektor: –


Chapter 97 – The Dungeon Basement and Disturbing Sign

“Seseorang dilempar lagi ke tempat yang merepotkan, ya …” (Hildegard)

Tampaknya Sylvia terpaksa dikirim ke suatu tempat dengan teleport.

Soma dan Hildegard mendengarnya begitu mereka keluar dari dungeon.

Beruntung Soma kembali segera setelah party Kurt keluar. Meskipun dia ingin bertanya dengan berbagai cara, dia menanyakannya bersama dengan dosen lain di sana. Apakah itu sebuah teleport atau tidak, hampir tidak ada kesalahan bahwa dia dipindahkan ke suatu tempat berdasarkan situasi saat ini.

Masalah utama adalah di mana Sylvia dipindahkan diselesaikan oleh Hildegard. Hildegard dapat mengenali di mana dia pindah dengan melihat tempat yang sebenarnya.

Bagaimanapun, itu tidak mungkin untuk pergi ke sana segera. Itu mengejutkan ketika Hildegard mengatakannya.

“Dia berada di lapisan ke-40.” (Hildegard)

Di dungeon ini, ada hal-hal yang disebut bos area yang muncul setiap sepuluh lapisan. Secara harfiah, mereka adalah monster kuat yang melindungi lapisan dan mencegah orang melanjutkan ke lapisan berikutnya. Itu tidak biasa bahwa kekuatannya lebih tinggi dari monster yang muncul di sepuluh lapisan di atasnya. Itu adalah dinding yang muncul setiap sepuluh lapisan.

Karena itu, ada dua masalah utama. Dalam catatan resmi akademi pada saat ini adalah lapisan tertinggi yang dicapai adalah lapisan ke-30. Dengan kata lain, bos dari lapisan ke-30 tidak bisa dikalahkan. Kedua, area lapisan akan ditutup pada saat yang sama ketika seseorang datang dan tidak mungkin untuk masuk kecuali jika orang itu keluar.

Tanpa memiliki potensi perang yang cukup untuk mencapai sana, tidak ada yang bisa dilakukan. Para dosen, yang mendengar informasi itu dari Hildegard, tampak menyerah, dan itu masuk akal.

Nah, cerita itu tidak terlalu penting bagi Soma.

“Jadi, informasinya sudah habis sekarang, jadi haruskah kita pergi?” (Soma)

“Eh … wh – mana … ke?” (??)

“Hmm? Bukankah kita seharusnya pergi ke lapisan ke-40? “(Soma)

“- !?” (??)

Pada saat itu, beberapa wajah terkejut diarahkan ke Soma sekaligus. Dia mengerti alasannya, tetapi karena sulit untuk bergaul dengan mereka, Soma mengabaikan mereka dan memandang Hildegard.

“Mungkinkah memintamu untuk membawaku? Kamu mungkin tahu jalan terpendek untuk pergi ke sana, bukan? ”(Soma)

“Yah, aku tidak punya alasan untuk menolakmu. Sebenarnya, aku seharusnya meminta bantuanmu untuk masalah ini. Ya, aku tahu jalannya. ”(Hildegard)

“Lalu, selanjutnya adalah …” (Soma)

Sambil menggumamkan itu, Soma melihat ke sekeliling. Lars dan Helen dikejutkan seperti dosen-dosen lainnya. Sementara itu , Kurt memandangi mereka seolah-olah dia mencoba menebak niat mereka. Di antara para dosen, ada juga Camilla yang terlihat terkejut, dan Lina yang tersenyum seolah itu adalah hal yang normal.

Tidak ada orang lain di tempat ini sekarang. Beberapa siswa, yang kembali dari dungeon, menjauh dari mereka seolah-olah mereka memahami situasinya. Para siswa ini menyaksikan perkembangan apa pun.

Kemudian, Soma melihat Aina yang berdiri diam. Dia mengangkat bahu ketika melihat Aina menghela nafas.

“ Aina dan Lina, kalian berdua ikut denganku.” (Soma)

“Terserahmu!” (Lina)

“Aku tidak keberatan, tapi … apakah kamu benar-benar membutuhkan kita?” ( Aina )

“Mungkin tidak perlu, tapi itu akan membantuku jika kamu datang.” (Soma)

“…Aku mengerti. Baiklah. ”( Aina )

Soma ingin Sheila datang jika memungkinkan, tetapi dia belum kembali. Dia tidak bisa melihatnya di tempat ini … well, mau tidak mau jika dia tidak tersedia.

“Apakah ada yang bisa aku lakukan untukmu? Aku mungkin menjadi beban jika aku ikut denganmu. ”(Camilla)

“Hmm, yah …” (Soma)

Dia berpikir apa yang bisa dilakukan Camilla. Bahkan, ada satu hal yang bisa dia lakukan untuknya. Meskipun ini adalah kemungkinan secara kebetulan, mungkin lebih baik menyimpannya di luar kemungkinan.

“Aku ingin kamu dan dosen lain memberi tahu semua siswa yang saat ini sedang dalam pelatihan untuk mundur dari tempat ini. Aku pikir itu akan baik-baik saja, tetapi aku tidak yakin apa yang akan terjadi. ”(Soma)

“Ketika kamu mengatakan itu, apa yang sebenarnya kamu rencanakan… ” (Camilla)

“Hmm … yah, para siswa pergi ke tempat-tempat perangkap yang seharusnya ada, ada di sana. Apa pun itu, mereka harus kembali. Aku mengerti.   Kita akan lakukan itu.” (??)

“Silakan.” (Soma)

Itu harus dilakukan dengan cara ini. Ini telah menjadi perlombaan melawan waktu. Semakin cepat mereka mulai bergerak, semakin tinggi kemungkinan Sylvia bisa bertahan hidup.

Ketika mereka bertanya-tanya kapan harus mulai keluar, sebuah suara keluar pada saat itu.

“ Oi , kamu mau ke lapisan ke-40? Apakah kamu gila !? ”(Lars)

“Y-ya. Bukankah itu agak sembrono? “(Helen)

Sudah jelas bahwa Soma ingin segera pergi karena situasinya, tetapi tidak bisa membantu karena mereka berdua sudah pulih dari situasi. Dia tidak bisa mengabaikan mereka, jadi dia hanya menghela nafas.

“Apakah kamu memintaku untuk meninggalkan Sylvia?”(soma)

” Uuh .. tha – itu adalah …” (Lars)

“… Yah, ini pendapat pribadiku, tapi Sylvia-san penting dalam banyak hal, kan? Namun, sebagai dosen, dia tidak ada bedanya dengan kalian. Selama nyawamu kemungkinan besar akan hilang, kami tidak punya pilihan lain selain pergi. ”( Carine )

“Hmm … Aku minta maaf karena tidak punya waktu untuk menjawab pertanyaanmu, tapi Hildegard, bisakah kau mengatakan sesuatu?” (Soma)

“Yah, memang begitu … Untuk saat ini, itu tidak terbatas pada Carine . Mereka yang mencoba menyetujui apa yang akan dilakukan Soma tidak akan mengerti, kecuali mereka tahu situasinya. ”(Hildegard)

Meskipun sebagian besar dosen tidak mengatakan apa-apa ketika Hildegard melihat sekeliling, mata mereka tentu saja memiliki pikiran negatif.

Sikap itu benar sebagai dosen. Tapi-…

“Ini adalah kesenangan sebagai kepala sekolah akademi. Yah, tidak ada harapan jika kamu berpikir secara normal. Aku menghargai cara kalian menilai masalah ini sebagai dosen, tanpa khawatir kewajiban dan hubungan dengan keluarga kerajaan. Namun, izinkan aku mengatakan ini dengan jelas. Ini adalah kekhawatiran yang tidak perlu. Sejujurnya, itu adalah halangan. Jika mereka mengatakan akan melakukannya, mereka pasti akan membawa Sylvia kembali dengan selamat. Aku jamin ini bukan sebagai kepala sekolah, tetapi sebagai Hildegard Lindwurm . ”(Hildegard)

Ketika dia mengatakan itu, itu tidak hanya mengejutkan orang-orang di sekitarnya. Bahkan Soma juga terkejut.

“… Tidak, well, aku percaya diri, tapi aku tidak berharap kamu akan mengatakan itu.”(soma)

“Jika itu kamu, kamu harus melakukan dengan seluruh tubuhmu, kan?” (Hildegard)

Soma mengangkat bahu pada kata-kata berani itu. Itulah rencana awalnya, dan Sylvia harus dibawa kembali dengan selamat bagaimanapun caranya.

“Jadi, apakah kamu yakin juga?”

Soma menatap Lars, Helen dan Kurt. Para dosen sekarang telah mundur, tetapi hanya tiga yang entah bagaimana masih tampak tidak puas.

Yah, itu mungkin mereka memiliki rasa tanggung jawab, tapi–

“… Baiklah, jika itu kamu, aku juga berpikir itu akan baik-baik saja. Tapi, kalau begitu … tolong bawa aku …! Karena aku dia menderita karena jebakan. ”(Lars)

“Aku menolak.” (Soma)

“Kamu– … !?” (Lars)

“Biarkan aku mengatakan ini. Kamu akan menjadi penghalang. Aku dipaksa oleh orang lain untuk memikul tanggung jawab yang tidak kumiliki. Karena itu, aku tidak punya ruang ekstra untuk membawa orang lain. ”(Soma)

Ketika Lars diberitahu itu dengan mata tak bergerak, kata-kata tersumbat di mulutnya dan dia mundur selangkah. Tetap saja, dia membuka dan menutup mulutnya seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya, dia menyerah dan mengalihkan pandangannya.

“Cih … aku mengerti. Maaf, tapi tolong selamatkan dia. “(Lars)

“Hmm, serahkan padaku.” (Soma)

“Aku tidak mengerti, ini sedikit … memalukan, tapi … tolong. Jika aku benar-benar memeriksa kakiku pada saat itu … “(Helen)

“Sudah kubilang, itu adalah milikku …!”

“Aku tidak berpikir itu adalah tanggung jawab satu orang … Tidak, aku harus mengatakan ini adalah tanggung jawab semua orang. Belum lagi lapisan ketiga, turun ke lapisan ketiga juga dianggap sembrono. Tidak mengherankan jika situasi seperti itu terjadi ketika kamu pergi ke sana. “(Soma)

“Itu argumen yang kuat. … Tetapi jika aku harus membuat alasan, aku ingin memberinya kepercayaan. Selain itu, mereka lebih terampil dari yang kuharapkan … “(Kurt)

“Aku akan mendengar alasannya nanti. Aku tidak punya banyak waktu sekarang. “(Soma)

“…Itu benar. Ngomong-ngomong, haruskah aku menemanimu? ”(Kurt)

“Itu akan sama dengan Lars. Aku tidak mampu membawa orang tambahan. “(Soma)

“Aku mengerti. … Maaf, tapi tolong selamatkan dia. ”(Kurt)

Soma mengangguk mendengar kata-kata Kurt. Dia melihat sekeliling sekali lagi, tetapi sepertinya tidak ada keluhan dari siapa pun.

Saat dia menghela nafas, dia menatap Aina dan yang lainnya. Lalu, dia mengangguk lagi. Setelah memastikan pihak lain mengangguk, kelompok Soma berbalik ke tempat itu untuk menuju ke dungeon.

 

 

‘Dia’ tidak menyangka bahwa tujuan itu ditemukan begitu cepat. Kemampuan kepala sekolah adalah sesuatu yang tidak terduga, dan bahkan jika mereka tahu bahwa Sylvia ada di lapisan ke-40, ‘dia’ tidak berharap bahwa mereka akan pergi ke sana. Meskipun ‘dia’ telah mencoba perangkap dari lapisan kedua, tidak ada artinya jika dilakukan dengan buruk.

Nah, waktu itu adalah waktu itu. Itu menyakitkan karena ‘dia’ tidak diizinkan untuk menemani mereka, tetapi itu tidak masalah. Masalahnya adalah jika mereka benar-benar bisa menyelamatkannya.

Tidak, pada saat itu, ‘dia’ mungkin tidak peduli dengan Sylvia. Sejak awal, itu harus dilakukan dengan cara itu. Meski itu dilakukan karena ada peluang, konon tidak ada masalah kalau ‘dia’ gagal.

Pertama, hal-hal sudah terjadi. Bukan tugasnya ‘apa yang terjadi setelah itu. ‘Dia’ mengira ‘dia’ tidak harus bekerja keras dalam segala hal.

Jika itu masalah, itu akan jadi masalah lain, tapi … itu hanya sampai Soma membawa Sylvia kembali ke mereka. Ada sejumlah orang yang bisa melakukan hal semacam itu di negara ini. Selain dua Seven Heavens, ada satu atau dua orang yang bisa melakukannya.

Ya, misalnya, seseorang yang bisa membunuh keberadaan yang disebut Naga Jahat.

Kebetulan, apakah dia orang itu? Jika sudah begitu, ini akan menyenangkan.

“… Yah, apa pun itu, aku harus segera mulai bergerak.” (??)

Sambil memperhatikan sosok yang mundur, ‘dia’ bergumam sejauh tidak ada yang bisa mendengarnya dan ujung mulutnya diam-diam terangkat.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 97, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 97 manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 97 online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 97 bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 97 chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 97 high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 97 manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!