Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 100 Bahasa Indonesia

Dibaca 203 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 100 – Mantan Terkuat, Berhasil Memecahkannya

Alasan mengapa Sylvia tiba-tiba tersenyum adalah karena itu terjadi secara tiba-tiba dan itu terlalu cepat berakhir. Soma, yang muncul tiba-tiba, mendarat di tempat itu dengan wajah biasanya, tetapi ketika dia melihat ke samping, dia memiringkan kepalanya.

“Hmm … Ooh? Apakah ini sudah berakhir …? Ini terlalu dini, tapi … kupikir itu akan hidup kembali. ”(Soma)

Itu adalah suara yang dikenalnya yang merespons kata-kata itu. Sama seperti Soma, ada tiga lainnya yang muncul secara tiba-tiba.

“Ketika aku berpikir untuk bepergian sampai di sini, aku tidak berharap bahwa kita akan mencapai tempat ini, kau tahu? Kenapa kau memunculkan ide itu sejak awal …? ”( Aina )

“Yah, itu karena tidak akan ada monster lain selain bos area. Kalau begitu, aku tidak berpikir itu akan aneh jika monster di sini diperkuat. ”(Soma)

“Ya, ini pasti hanya bos area yang akan keluar, tapi pada dasarnya, kamu tidak bisa melarikan diri begitu kamu masuk ke tempat ini. Ketika aku memikirkannya, itu harusnya tidak perlu diperkuat. ”(Hildegard)

“ Aah , itu pasti normal kalau kamu harus bertarung pada pandangan pertama. Sepertinya masuk akal untuk berpikir begitu. “(Lina)

Sylvia jelas dipenuhi dengan perasaan tegang seolah dia akan mati sampai mereka datang ke sini. Tapi sekarang, suasananya seperti bagaimana mereka berada di sudut tempat latihan setelah jam sekolah … dan mulutnya secara alami mengendur.

Untuk beberapa alasan, penglihatan kabur yang dimilikinya terhapus, dan dia menghela nafas. Kemudian, dia akhirnya membuka mulutnya.

” Ehm … terima kasih telah menyelamatkanku.” (Sylvia)

“Hmm … haruskah aku mengatakan ‘selamat datang’? Sepertinya kamu punya hal lain untuk dikatakan. ”(Soma)

” Aah , ya … kamu benar.” (Sylvia)

Tidak mungkin mereka tiba di sini secara tidak sengaja. Karena itu, Sylvia yakin bahwa mereka datang ke sini untuk menyelamatkannya. Itu berarti bahwa mereka tahu situasinya … well, dia mengira dia akan menerima omelan untuk itu.

… Mereka bisa memarahinya.

Itu seharusnya bukan hal yang menyenangkan, tapi tetap saja, dia tidak bisa menekan mulutnya yang kendur.

“Kamu mengerti bahwa kamu akan dimarahi, namun, kamu senang tentang itu … Aku tidak ingin tahu bahwa para siswa di akademiku masokis.” (Hildegard)

“Tidak, bukan itu … apakah itu kamu, Kepala Sekolah-san?” (Sylvia)

Dia sadar bahwa dua dari tiga, yang muncul, adalah Aina dan Lina. Namun, orang terakhir adalah kepala sekolah, Hildegard. Itu adalah seseorang yang tidak dia harapkan. Ada banyak hal yang terjadi, dan dia hanya bisa menyadarinya sekarang.

“Hmm, tentu saja aku.” (Hildegard)

“Eh, uhm … itu berarti bahkan Kepala Sekolah-san datang ke sini untuk menyelamatkanku?” (Sylvia)

Kepala Sekolah Akademi Kerajaan langsung datang untuk menyelamatkan satu siswa. Itu mungkin terlihat seperti cerita yang brilian tergantung pada perspektif, tetapi Sylvia tidak begitu naif sehingga dia berpikir begitu. Untuk orang itu berada di sini berarti bahwa—…

“ Aah , yah, kamu tidak perlu terlalu memikirkannya, tahu? Aku membawanya ke sini karena itu cara tercepat untuk mencapai tempat ini. Dia hanya memimpin jalan, atau hanya peta. Dia adalah peta yang menyampaikan kata-kata tentang rute terbaik untuk mencapai lokasimu saat ini. … Ini cukup nyaman jika kamu berpikir seperti itu. “(Soma)

“Hmm, akan baik jika kamu memuji aku dengan hatimu, tapi … mengapa kamu mengatakannya dengan cara itu? Kau seharusnya memujiku, tetapi aku sama sekali tidak ingin dipuji. ”(Hildegard)

“Mungkin itu hanya imajinasimu.”

Hildegard menatap Soma, yang mengangkat bahu sambil pura-pura tidak tahu. Mereka sangat ramah satu sama lain.

Itu bukan sikap seorang siswa yang harus ditunjukkan kepada kepala sekolah di akademi, dan pada saat yang sama, kepala sekolah menunjukkan ekspresi yang seharusnya tidak ditunjukkan kepada seorang siswa.

” Uhmm … apakah Soma-kun dan Kepala Sekolah-san berteman? Mungkin, kalian sudah saling kenal sejak dulu? ”(Sylvia)

” Aah , kalau dipikir-pikir itu. Aku juga khawatir tentang hal itu saat dalam perjalanan ke sini. Kamu sangat ramah terhadap kepala sekolah, ya? ”( Aina )

“Karena aku tidak ingat bertemu kepala sekolah sebelum datang ke akademi, kurasa dia belum pernah bertemu dengannya, tapi … apakah ada sesuatu yang terjadi selama wawancara? Maksudku selama ujian masuk. Sekarang setelah kamu menyebutkannya … Aku mendengar bahwa Nii-sama pergi ke perpustakaan untuk bertemu seseorang selama liburan … apakah itu dia? “(Lina)

Soma dan Hildegard diarahkan dengan mata mereka bertiga, yang dipenuhi dengan rasa ingin tahu dan kecurigaan, tetapi ketika mereka berdua saling memandang satu sama lain, mereka hanya mengangkat bahu.

“Yah, ada banyak hal terjadi.” (Soma)

“Ya, ini rahasia.” (Hildegard)

” Muu … ini mencurigakan.” (Lina)

“Ini mencurigakan bukan?” ( Aina )

“Bagaimana aku mengatakannya … itu bukan masalah besar. Ada orang yang khawatir tentang kita, jadi bagaimana kalau kembali dulu? ”(Soma)

” Aah … ya, kau benar.” ( Aina )

Meskipun Sylvia merasa lega sejak dia diselamatkan, masih ada orang yang mengkhawatirkannya. Sepertinya orang lain juga tahu tentang situasi ini … terutama ketika ketiganya menunjukkan wajah bahwa mereka harus segera pergi.

“Ayo tahan omelan itu untuk sekarang.”

” Uhh … tolong maafkan aku.” (Sylvia)

Bagaimanapun, Sylvia dan yang lainnya mulai kembali ke permukaan.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

 

“Eh … apa ini?” (Sylvia)

Sylvia menghentikan kakinya ketika dia mengatakan itu. Itu ketika mereka datang ke depan tangga untuk melarikan diri dari lapisan ke-40.

Dia menunjuk sesuatu … Tentu saja, itu sudah jelas. Ada celah di ruang dari mana mereka masuk. Itu adalah jejak yang disebabkan oleh pemotongan secara paksa.

“Ketika aku datang ke sini beberapa saat yang lalu, tidak ada hal seperti itu … mungkinkah …?” (Sylvia)

“Apa pun itu, hanya ada satu orang yang bisa melakukan itu, kau tahu?” ( Aina )

“… Yup.” (Lina)

Sylvia memalingkan matanya bersamaan dengan kata-kata itu, tetapi mereka hanya mengangkat bahu. Soma memang yang melakukannya, tapi sepertinya tidak ada yang aneh tentang itu.

Jika ruang itu tertutup, dia hanya perlu untuk memotongnya dan menciptakan celah untuk menembusnya. Untuk memulainya, dia hanya perlu menghancurkan dinding luar ruang tertutup. Itu masih merupakan metode yang lebih baik.

“Err … apakah itu akan baik-baik saja? Maksudku dalam banyak hal … “(Sylvia)

“Karena kita sudah melewatinya untuk sementara waktu, aku jamin itu tidak masalah.” (Lina)

“Retak pada ruang adalah sesuatu yang akan sembuh jika kamu membiarkannya sendirian. Karena itu, tidak ada masalah. ”(Hildegard)

“Tapi karena bos area ini telah dikalahkan, ruang tertutup harus dilepaskan, bukan? Tidak perlu terlalu merepotkan diri kita sendiri”( Aina )

“Aku tidak akan mengatakan bahwa itu tidak perlu, tapi aku tidak berpikir ada yang salah dengan itu. Nah, jika kamu tertarik, kamu bisa melewatinya, tahu kan? ”(Soma)

“Aku tertarik, tapi … aku tidak akan melakukannya sekarang.” ( Aina )

“Begitukah?” (Soma)

Yah, bahkan jika mereka melewati itu dalam situasi ini, itu benar-benar tidak berbeda dari tempat normal. Kalau begitu, pasti ada alasannya. Soma tidak melalui itu tetapi dia berjalan di sisi celah ruang. Tentu saja, dia bisa melanjutkannya.

Kemudian, mereka menaiki tangga tanpa insiden … Sekarang, dia menyipitkan matanya saat dia bertanya-tanya seperti apa rasanya. Jika ini tentang menjebak mereka, itu akan menjadi waktu yang tepat.

Namun, tidak ada tanda-tanda bahkan ketika mereka mencapai lapisan ke-39. Itu sama seperti biasanya. Sementara secara tidak langsung memandang sekitarnya, Soma menatap Hildegard dan mengajukan pertanyaan.

“… Bagaimana menurutmu?” (Soma)

“Hmmm … yah, seseorang menginginkan ini terjadi.” (Hildegard)

Soma juga setuju. Kalau tidak, pihak lain tidak akan repot melakukannya dengan cara yang sulit.

Ya, Soma dan Hildegard tidak menganggap insiden ini sebagai insiden yang disayangkan atau ceroboh. Tidak, memang benar bahwa Sylvia ceroboh. Mereka akan menanyakan lebih detail dari Sylvia setelah ini, tapi itu bukan akhirnya.

Tidak ada keraguan bahwa seseorang merencanakan insiden ini. Jelas, itu terlalu nyaman.

Sylvia dan rombongannya terlalu percaya diri, tetapi dia secara paksa dipindahkan oleh transisi spasial meskipun dia adalah orang ketiga yang melewati perangkap itu. Selain itu, dia dikirim ke tempat di mana mustahil untuk melarikan diri dan diselamatkan. Tidak ada yang namanya kebetulan.

Dengan kata lain, Sylvia jelas ditargetkan.

Namun, alasannya tidak jelas. Ada terlalu banyak kemungkinan untuk terjadi. Hanya karena dia bangsawan, akan ada lima puluh ribu alasan untuk menargetkan hidupnya.

Itulah mengapa tidak ada gunanya memikirkannya … dan masalahnya adalah itu tidak bisa dihindari. Jika musuh benar-benar menargetkan Sylvia, akan sangat buruk untuk menyelamatkannya kali ini. Jika Soma tidak mengganggu rencana mereka, akan ada dua kemungkinan.

Mereka menyerah karena mereka tidak beruntung, atau sejak awal, Sylvia adalah umpan.

Namun, jika musuh menyerah karena mereka tidak beruntung, mereka tidak akan melakukan sebanyak ini. Jika mereka telah melakukan sebanyak ini, itu tidak membayar usaha sampai mereka menyelesaikan tujuan mereka. Meskipun demikian, ada kemungkinan besar bahwa itu sebenarnya yang terakhir.

Jika sesuatu seperti ini terjadi pada Sylvia, sejumlah besar mata akan diarahkan padanya. Hasilnya akan sama bahkan jika seseorang pergi untuk menyelamatkannya atau tidak, pasti ada yang akan pergi untuk menyelamatkan. Mungkin, musuh mencoba melakukan sesuatu sementara ada celah yang terjadi di lokasi ini.

Soma tidak tahu apa itu–

“… Yah, untuk saat ini, kita bisa menyelamatkannya, jadi tidak masalah untuk memikirkannya nanti.” (Soma)

“Ya.” (Hildegard)

Tidak peduli apapun itu, jika nyawa hilang, itu adalah akhir dari situasi. Kalau begitu, wajar saja memberikan prioritas untuk menyelamatkannya, dan Soma tidak punya masalah dengan itu. Bahkan jika sesuatu terjadi karena situasi ini, akan baik-baik saja untuk mengambil tindakan ketika waktu itu tiba.

Ketika Soma berpikir bahwa mereka dapat kembali dengan selamat, mereka bergegas kembali.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 100, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 100 manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 100 online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 100 bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 100 chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 100 high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 100 manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!