Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia

Dibaca 97 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 103 – Mantan Terkuat, Menghabiskan Hari Libur Seperti Biasa

Setelah kejadian itu, dua hari telah berlalu. Royal Academy saat ini sedang libur, tetapi tidak ada kemajuan dalam masalah ini. Namun, suasana hati yang berat terus bertahan. Suasana itu tidak berhenti bahkan jika itu adalah hari libur. Tidak hanya itu, hari libur di akademi terasa lebih berat dari biasanya.

Itu seperti hari kerja walau itu adalah hari libur. Tapi hal itu tidak membawa arti yang baik.

Karena pelajaran dilakukan pada hari kerja, suasana hati hanya menempel di dalam kelas, tetapi sekarang, suasana itu menyebar ke tempat lain. Tidak peduli di mana pun di Akademi, suasana itu berada di seluruh tempat.

Tentu saja, suasana di tempat latihan tidak berubah. Alur seperti ini ada karena orang-orang berlatih, dan ada hal-hal yang tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata.

“Hmm … secara pribadi, itu bukan sesuatu yang aku pedulikan, tapi tetap saja, aku tidak merasa baik tentang hal itu. Aku merasa itu harus diselesaikan dengan cepat. “(Soma)

“Berhentilah menyalahkanku untuk hal-hal yang tidak bisa kulihat …! Aku melakukan yang terbaik, kau tahu … !? “(Hildegard)

“Tidak, aku tahu kamu bekerja keras, tapi itu bukanlah sesuatu yang bisa aku minta padamu untuk bekerja keras, bukan?” (Soma)

“Hmm … kamu tentu benar.” (Hildegard)

Sambil berbicara seperti itu, Soma dan Hildegard meninggalkan tempat latihan seperti sebelumnya. Mereka tidak punya urusan khusus di sana.

Tidak, sebenarnya, itu seharusnya berakhir sekilas, tapi …

“Yah, bukankah kamu sudah selesai untuk saat ini?”(Soma)

“Hmm. Untuk menyelamatkanku dari pekerjaan yang tidak perlu, aku telah memutuskan urutan hal-hal yang perlu dilihat. ”(Hildegard)

Seperti yang dia sarankan, mereka berjalan di sekitar sekolah. Itu bukan inspeksi. Mereka hanya melihat-lihat.

Meskipun itu hari libur, mereka melakukannya demi menikmati hari libur. Meskipun tidak ada hal seperti perintah pengawalan yang ketat, itu adalah situasi yang seperti itu. Para siswa berserakan di siang hari, jadi perlu berjalan-jalan secara teratur.

Jelas, ini bukan tugas Soma. Itu adalah tugas Hildegard, dan dalam kasus Soma, dia menjadi pendamping belaka. Pada dasarnya, dia tidak perlu melakukan itu.

Bagaimanapun…

“Aku harus mengulang ini setelah aku selesai memeriksa, dan karena ini adalah tugasku, tidak apa-apa jika kau hanya menunggu.” (Hildegard)

“Bahkan jika kamu mengatakan itu, tidak butuh waktu lama. Ngomong-ngomong, jika aku harus menghabiskan waktu di beberapa tempat lain, yang terbaik yang bisa aku lakukan adalah mencoba mencari bahan di perpustakaan, atau sesuatu seperti itu. Kalau begitu, tidak ada yang berbeda dari menemanimu. “(Soma)

Tentu saja, ini adalah cara yang lebih bermakna untuk menghabiskan waktu untuk Soma, tetapi saat ini, tidak ada hal luar biasa yang bisa dilakukan Soma. Dia tahu bahwa Hildegard bekerja keras, dan itu bukanlah kebohongan. Untungnya, Soma bukan orang yang egois untuk berperilaku egois dalam situasi seperti itu.

“Hmm … ini … apa yang kau sebut ini? Apa aku berkencan dengan Soma !? ”(Hildegard)

“… Aku sudah memiliki keraguan ini sesekali sejak dulu, tapi dari mana kamu mendapatkan pengetahuan omong kosong semacam itu?” (Soma)

“ Huhu , itu karena aku memiliki skill [Imitation – Omniscience]. Pengetahuan sebanyak ini mudah! ”(Hildegard)

 

TLN >>> [Omniscience = Mahatahu]

 

“Aku kira Dewa dunia ini tidak berharap bahwa kamu menggunakan domain asal Dewa untuk tujuan seperti itu.” (Soma)

Sambil bertukar percakapan konyol seperti itu, mereka menuju ke sudut tempat pelatihan di mana ada pintu masuk Dungeon. Seperti biasa, Hildegard berputar-putar sebelum dia masuk ke sana. Pada dasarnya, dia seperti berkencan dengan Soma.

Orang-orang mungkin berpikir bahwa mereka akan menyelidiki Dungeon pada saat seperti itu, tetapi sebenarnya, itu sebaliknya. Bisa dikatakan begitu jika mereka menjelajahi Dungeon umumnya, tetapi mereka tidak melakukannya. Karena saat seperti itu, itu perlu untuk menyelesaikan kejadian ini bahkan sedikit. Bagaimanapun, mereka memasuki dungeon  seperti biasa, tetapi mereka berhenti setelah berjalan sampai batas tertentu.

“Hmm … tidak hanya bahwa tidak ada sosok orang di sekitar, tetapi tidak ada tanda-tanda orang memasuki beberapa hari terakhir.”(Soma)

“Yah, sepertinya begitu. Meskipun aku mengatakan bahwa tidak ada apa-apa, aku pikir tidak mungkin menantang seseorang untuk bertarung di sini. Hanya untuk memastikan, pelatihan praktis mempengaruhi pengendalian diri yang baik. “(Hildegard)

Ngomong-ngomong, insiden beberapa hari yang lalu mungkin sudah berakhir, tapi … Tidak, seperti untuk kecelakaan, itu diketahui semua orang di Akademi. Alih-alih menginformasikan ini, itu hampir dikenal secara otomatis ketika mempertimbangkan tentang keamanan.

Pertama, hampir semua orang di sekolah dasar tahu itu. Menimbang bahwa itu tidak realistis untuk menutup mulut orang, itu adalah berita umum yang diketahui di seluruh sekolah.

Apa pun itu, tampaknya bahwa ada beberapa orang … atau sebenarnya, tidak ada satu di sini di dungeon. Namun, itu hal yang baik untuk Soma dan Hildegard.

“Kalau begitu, akankah kita segera pergi? Seperti yang diharapkan, aku tidak tahu apa yang akan terjadi hari ini. “(Soma)

“Aku membayangkan ini ada hubungannya denganmu, tapi … yah, kurasa kau tidak bisa bersantai. Kalau begitu, ayo pergi. ”(Hildegard)

Seperti yang dikatakan Hildegard, dia mengeluarkan bola putih seukuran kepalan tangan dari sakunya. Sambil memegang dan mengangkatnya dengan tangan kanan, Soma memegang tangan kiri Hildegard. Lalu…

“- Spatial Transition.” (Hildegard)

Segera setelah menggumamkan itu, ruang di sekitarnya sedikit bergetar. Namun, itu hanya sesaat, dan begitu itu menetap, pemandangan di sekitarnya memiliki perubahan total.

“Hmm … meskipun aku sudah terbiasa dengan itu, tapi entah bagaimana aku merasakan tidak nyaman.” (Soma)

“Yah, mari kita masuk sedikit lebih dalam ke Dungeon.” (Hildegard)

Tidak perlu dikatakan lagi, apa yang terjadi sekarang adalah transisi spasial. Sederhananya, apa yang digunakan Hildegard adalah alat sihir untuk transisi spasial. Alat ini adalah merupakan hal yang sangat langka. Biasanya, bagian dalam dungeon mencegah transisi spasial.

Orang harus mengatakan bahwa ada pengecualian seperti Teleport, tapi apa pun itu, alat itu dibuat dengan menganalisis dungeon. Namun, ada kekurangannya. Pertama, itu hanya tersedia di dungeon yang sama, dan itu bisa menetapkan dua tujuan saja. Dengan kata lain, itu hanya bisa mengatur pintu masuk dan pintu keluar. Untuk kasus Sylvia, tidak menggunakan cara ini karena alasan tersebut.

Ngomong-ngomong, tidak ada seorang pun disini, jadi nyaman untuk menggunakan cara ini. Ada juga saat-saat dia tidak ingin orang yang tidak terkait terlibat dalam hal ini, tetapi seperti yang disebutkan sebelumnya, itu adalah alat yang sangat langka. Lebih penting lagi, akan merepotkan jika orang tahu ke mana mereka pergi. Dia selalu menggunakan alatnya untuk menghindari mata orang.

Bagaimanapun…

“Kalau begitu, akankah kita melanjutkannya?”(Soma)

Di luar pandangan Soma, yang dengan santai mengatakannya, itu adalah tangga yang menuju ke lapisan bawah. Terakhir kali, mereka melewati lapisan ini, tetapi mereka berakhir di sini karena mereka hanya memverifikasi hal-hal tertentu. Ketika mempertimbangkan bahwa waktu untuk menyelamatkan Sylvia, Soma tidak yakin bahwa mereka beruntung atau tidak berhenti berkelana di luar lapisan itu.

Posisi saat ini adalah lapisan ke-86. Dengan kata lain, akan ada bos area di lapisan ke-90. Tanpa merasa kesal, mereka bersiap diri sebentar, dan menuruni tangga.

Mereka mencapai dasar dalam waktu kurang dari satu menit …

— Ruler of Swords – Divine Protection of Dragon God – Battle Ready – Special Rank Presence Detection: Surprise Attack – Null.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

Yang terdengar pada saat itu adalah suara bernada tinggi. Pisau abu-abu gelap mendekati wajahnya di tempat yang jaraknya kurang dari 30 cm. Sambil mencegah dengan pedangnya sendiri, Soma menghela nafas.

“Yah, seperti yang aku duga, ini benar-benar menjijikkan.”

“Kamu pada dasarnya dapat bereaksi bahkan sekarang, tapi … yah, itu pasti menjijikan.” (Hildegard)

Itu adalah aula yang luas. Itu terlalu luas, dan penglihatan itu tidak mencapai seluruh dungeon, dan ujung aula ditutupi dengan kegelapan. Soma bertanya-tanya seberapa besar tempat ini…. Setidaknya, dia tidak berpikir bahwa itu hanya beberapa puluh meter saja.

Apalagi itu sama dengan layer di atas mereka. Ada banyak lubang lebar seperti sumur. Di luar itu, masih diselimuti kegelapan. Nah, terlepas dari lapisan atas, mungkin hanya ada satu ruang untuk seluruh lapisan ketika mempertimbangkan lebarnya. Itu adalah jenis lapisan yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Apakah ini berarti bahwa orang akan sibuk dengan atmosfer dan selesai dalam sekejap? Itu benar-benar menjijikan dan buruk di alam.

“Ini seperti bagaimana kamu bisa memahami penampilannya seperti apa dalam satu lirikan.” (Soma)

Sambil mengatakan itu, Soma menendang tanah. Dia tidak menendang terlalu kuat. Dia mundur mungkin karena dia menilai bahwa lawan juga harus mengambil jarak. Saat seluruh penampilannya terbuka, Soma mengangguk sambil menontonnya.

“Bagaimana aku harus mengatakan ini … Ini cukup kecil.” (Soma)

“Aku mulai berpikir bahwa rasa bahayamu menjadi tumpul karena kamu mengatakannya? Yah, aku juga memikirkan hal yang sama. ”(Hildegard)

Tapi, pemikiran itu tidak bisa dihindari. Bagaimanapun, keberadaan di depan mereka hanya sekitar tiga meter saja.

Pada dasarnya, kekuatan monster sebanding dengan ukuran tubuh. Ada beberapa pengecualian seperti jika ukuran tubuh sama, akan ada kriteria evaluasi lainnya. Ya, biasanya itu masalahnya.

Dengan mengikuti dasar itu, semakin banyak orang turun, semakin besar monster itu. Oleh karena itu, itu tidak biasa jika monster melampaui sepuluh meter di lapisan ke-89. Selain itu, ia juga menanggapi seberapa dalam lapisan itu … Jadi, ketika orang memikirkannya, itu normal untuk berpikir bahwa bos area di sini juga cukup besar.

Namun, itu hanya sekitar tiga meter. Jadi, jelas untuk berpikir bahwa itu kecil.

“Hmmm … Aku merasa agak dikecewakan oleh bos area ini.” (Soma)

“Meski begitu, tidak ada tanda-tanda monster di lapisan ini. Itu pasti bos area … Maksudku, jika jenis bos yang khas muncul di sini, kesulitannya terlalu tinggi untuk pemanasan. ”(Hildegard)

“Memang benar.” (Soma)

Dengan kata lain, itu adalah jenis lapisan yang sama dengan lapisan ke-40. Namun, tidak seperti bos area, area itu tidak memiliki ruang tertutup.

“Jadi apa yang akan kamu lakukan? Jika kamu ingin mundur, maka aku akan mempersiapkan diri. ”(Hildegard)

“Hmmm, kamu benar …” (Soma)

Sambil memberikan jawaban itu, Soma menatap bos di depannya, dan memicingkan matanya.

Singkatnya, itu adalah Skeleton. Namun, meskipun menjadi Skeleton, itu tidak berguna untuk berpakain di seluruh tubuh. Itu benar-benar seperti bangsawan dengan mantel dan hal-hal lain, tapi … itu benar-benar tidak cocok dengan monster itu.

Tidak, bahkan jika wajah itu benar-benar wajah Skeleton, kompatibilitas dengan apa yang ada di tangannya adalah yang terburuk. Itu adalah pedang besar yang tidak dimurnikan dengan panjang total lima meter, dan pedang itu jauh lebih besar dari tingginya.

Mau tak mau dia bertanya-tanya dalam banyak hal mengapa monster itu berpakaian seperti itu …

“Yah, kurasa itu saja. Jika kamu siap untuk pergi ke lapisan berikutnya, maka perlu untuk membuat persiapan. “(Soma)

Bagaimanapun, saat menendang tanah, Soma berpikir apakah itu ada hubungannya atau tidak.

— The Rules of Swords – Divine Protection of Dragon God – Swiftness: Ground Shrink.

Saat pihak lain melakukan hal yang sama, jarak di atas sepuluh meter menghilang dalam sekejap. Lengan kanan mereka terayun hampir bersamaan. Pedang mulai menyala– …

— The Rules of Swords – God Killer – Dragon Killer – Divine Protection of Dragon King – Absolute Slash – Lighting Speed: Lightning Sword Flash.

Pada saat itu, ia bergerak.

Soma juga bergerak ketika monster itu mencocokkan pukulan dan serangan baliknya dengan pedangnya, tapi .. itu membuat Soma mengangkat ujung bibirnya. Segera setelah itu, suara bernada tinggi bergema, dan sinar yang cemerlang muncul pada saat yang sama di udara.

[- !?] (Skeleton)

Wajah di depannya semua tulang, dan ada bagian berongga di rongga mata. Namun, itu jelas bahwa monster itu terkejut … Tapi, tidak perlu menunggu sampai itu selesai.

Ketika Soma mengambil langkah lain, monster itu bergerak karena panik–…

“–Terlambat.” (Soma)

— The Rules of Swords – God Killer – Dragon Killer – Divine Protection of Dragon God – Absolute Slash – Sword of Ten Thousand Demons – Unrivalled Strength: Six Poetry Immortals

Ada enam kilatan pedang. Anggota badan dan yang berikutnya terputus dari tubuh. Apalagi badannya dipotong menjadi dua.

Segala sesuatu terjadi dalam sekejap, dan ketika kesadaran yang dipercepat kembali normal, mereka secara bersamaan jatuh sesuai dengan gravitasi. Monster itu dipotong menjadi tujuh, dan rasanya seperti mulutnya terbuka tepat sebelum menyentuh tanah.

Namun, tidak ada suara sama sekali kecuali suara sesuatu yang jatuh. Soma menghela nafas untuk menghilangkan kepenatan yang menyelimuti tubuhnya.

“Fiuh. Aku kira tidak ada masalah di lapisan ini. Jadi, haruskah kita cepat pergi ke lapisan berikutnya … hmm? Ada apa? ”(Soma)

Karena itu, Soma memiringkan kepalanya karena Hildegard menatapnya dengan wajah yang menakjubkan. Sayangnya, dia tidak tahu mengapa dia membuat wajah seperti itu.

“Tidak, aku benar-benar kehilangan kekuatan barusan. Yah, memang benar bahwa Aku berpikir bahwa tidak akan ada masalah, tapi … tidak terduga bahwa kau membunuhnya secara instan. “(Hildegard)

“Apakah begitu? Tapi itu bukan lawan yang lemah … “(Soma)

Berbicara siapa yang kuat atau lemah, memang benar bahwa Soma berada di pihak yang kuat. Namun, itu lebih lemah dibandingkan dengan naga yang menyebut dirinya Fafnir . Selain itu, dari insiden dengan naga itu, Soma telah melakukan banyak perbandingan dengan menggunakan naga itu sebagai dasarnya. Jadi, mungkin normal untuk berpikir seperti itu.

“Itu adalah dasarmu, sungguh … aah , aku tidak peduli lagi. Sebaliknya, aku mulai berpikir mengapa kau menceritakan akal sehatmu kepada mantan Dewa Naga? Biasanya sebaliknya bukan. ”(Hildegard)

“Bahkan jika kamu mengatakan itu padaku, aku tidak tahu mengapa.”(Soma)

Sebaliknya, Soma bertanya-tanya apakah mantan Dewa Naga ini benar-benar diolesi oleh kehidupan sekuler manusia. Saat Soma berpikir begitu, tidak masalah baginya apa yang akan dikatakannya, jadi dia hanya mengangkat bahu.

Kemudian, dia melihat ke depan.

“Dengar, kenapa kita tidak bergerak sekarang? Kamu tidak ingin menghabiskan waktu lama di sini, kan? ”(Soma)

“…Yah begitulah. Harusnya aman untuk melanjutkannya. Aku pikir tidak akan ada halangan mulai sekarang. ”(Hildegard)

“Apakah ada sesuatu di lapisan paling bawah?” (Soma)

“Seharusnya tidak ada apa-apa. Jika ini adalah dungeon yang umum, pasti ada bos yang melindungi inti dari dungeon tersebut, tetapi sampai akhir tempat ini bertujuan untuk menyegel. Seharusnya hanya ada fragmen kekuatan Dewa Jahat di lapisan ke-100. “(Hildegard)

“Hmm … Mengerti.” (Soma)

Jika itu masalahnya, mungkin sulit untuk mencapai sana hari ini. Lain kali mereka masuk, mereka mungkin akan sampai di sana. Dia tidak tahu apa yang akan terjadi begitu dia sampai di sana. Pada awalnya, itu bukan tujuannya, tapi … yah, dia sudah sejauh ini, jadi mengapa tidak? Meskipun tidak mungkin mendapatkan petunjuk tentang sihir, dia ingin menemaninya sampai akhir.

Sambil berpikir begitu, Soma mulai bergerak ke lapisan berikutnya untuk sementara waktu.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 103 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!