Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia

Dibaca 99 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 104 – Hal-hal yang Disampaikan

“… Haa ?” (??)

Seseorang berjalan ke ujung aula, dan mengangkat suara bingung.

Meskipun dia berpikir bahwa dia akan diserang secara instan dengan cara yang sama terakhir kali, tapi…..tidak ada yang terjadi. Dia melangkah maju sambil berjaga-jaga seakan bertanya-tanya apa yang sedang terjadi … Dia mencapai ujung lapisan seperti itu, dan ketika dia mencapai di depan tangga, dia mengerutkan kening lebih jauh.

“Apa artinya ini? … Tidak, maksudku, apa ini? “(??)

Pada saat itu, kemungkinan itu muncul di benaknya. Jika itu yang dia bayangkan, maka, itu masuk akal.

Fakta bahwa sang putri diselamatkan adalah sesuatu yang dia sadari tanpa perlu dia pikirkan. Dengan kata lain, pertimbangan yang dia miliki di masa lalu tepat– …

“… Seperti yang diduga, monster itu mungkin tidak sekuat Naga Jahat.” (??)

Alasan monster itu tidak keluar adalah karena dia dikalahkan. Itu sudah jelas.

Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi … saat ini, tidak perlu menebak selain berpikir begitu. Bahkan untuk dirinya sendiri, dia hanya bisa sejauh ini karena dia memiliki [Advanced Rank – Suppress Presence]. Selain itu, orang yang datang ke sini dan mengalahkan monster itu tidak lain adalah orang itu.

Yah, apa pun itu, keberuntungan tampak bersinar padanya. Jika itu yang terjadi, itu mungkin untuk mencapai lapisan bawah entah bagaimana.

Sisanya adalah apa yang harus dilakukan dengan ‘kunci’ terakhir, tapi … ketika dia berpikir sejauh itu, dia tiba-tiba memikirkan ide yang bagus.

“… Oh yeah, dengan ini, rasanya seperti membunuh dua burung dengan satu batu, ya? Maaf karena masuk tanpa izin saat Anda berada di tengah-tengah sesuatu. ”(??)

Ketika dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar hebat dalam pekerjaan otak, dia berbalik sambil tersenyum.

Dalam hal ini, tidak perlu maju untuk saat ini. Lebih penting lagi, dia harus memprioritaskan persiapan.

Dia sudah memikirkan metodenya. Masalah pelaksanaan seharusnya tidak terlalu sulit. Setelah itu, dia bisa melakukan sesuatu untuk mengimplementasikan apa yang dia pikirkan sebelumnya.

“… Kurasa itu akan mengejutkan. Haruskah aku pergi ke sana ketika masalah ini selesai? ”(??)

Sambil menggumamkan lelucon seperti itu, dia meninggalkan tempat itu.

 

TLN >> siapa ya???? awkoawakoawko

 

 

Sylvia menghabiskan satu hari … tidak, dua hari libur di kamarnya. Itu tidak berarti bahwa dia tidak memiliki motivasi. Sebaliknya, itu meluap, tapi– …

” Haa …” (Sylvia)

Singkatnya, dia khawatir. Erangan yang terdengar aneh itu karena alasan tersebut. Dia tidak pernah mengeluarkan suara seperti itu secara normal.

Mungkin, jika seseorang mendengarnya, dia akan diberi peringatan atau dimarahi, tetapi untungnya, Sylvia sendirian di kamar. Meskipun itu jelas kamarnya, ini adalah asrama akademi. Dengan mempertimbangkan kemungkinan bahwa itu juga merupakan kamar asrama, ada baiknya mengatakan bahwa dia beruntung ketika dia melakukannya dengan sembarangan.

Meskipun demikian, bukan karena perlakuan khusus bahwa dia saat ini sendirian. Sebagai permulaan, semua kamar asrama Royal Academy adalah kamar hunian tunggal.

Jika itu adalah akademi lain, belum lagi kamar asrama, itu hal yang tidak biasa memiliki kamar kecil bersama dengan tiga atau empat orang. Pada dasarnya, di sini terdapat perawatan layanan yang sangat tinggi. Itu seperti yang diharapkan dari Royal Academy, tapi … akademi ini tidak populer karena aspek itu saja.

Dengan kata lain, fakta bahwa ruangan sempit masih belum berubah. Ruangan itu berukuran empat tatami, dan sebagian besar ruang ditempati oleh tempat tidur.

Jika dia harus jujur, dia pikir itu adalah gudang ketika dia pertama kali melihatnya. Sambil memeriksa sekelilingnya berkali-kali, dia akhirnya menyadari bahwa kamar itu adalah kamar di mana dia akan hidup di masa depan, tapi … sekarang, dia sudah terbiasa.

Nah, kesampingkan itu … saat ini, itu bukanlah masalah yang perlu khawatiran. Tentu saja, itu berasal dari kejadian sebelumnya …

” Muu – …” (Sylvia)

Dia bertanya-tanya apa yang seharusnya dia lakukan pada saat itu. Sylvia telah memikirkannya baru-baru ini.

Pada awalnya, itu sedikit berbeda. Dia punya perasaan bahwa semuanya adalah kesalahannya.

Tetapi karena dia hanya memikirkan itu, dia mulai berpikir sedikit berbeda dari apa yang dia lakukan pada awalnya.

Sebenarnya, rasa bersalah masih belum hilang. Dia bertanya-tanya di suatu tempat dalam benaknya, apakah Lars menghilang dan apa yang terjadi pada Kurt semua karena dia.

Namun, dia dengan tegas mengerti bahwa itu bukanlah pemikiran yang baik. Apa tindakan terbaik saat itu?

Tentu saja, yang terbaik adalah tidak pergi ke dungeon di tempat pertama. Kedua, dia seharusnya tidak pergi ke lapisan kedua, tapi … bagaimana jika mereka masih pergi ke lapisan ketiga? Dia bertanya-tanya apa tindakan terbaik yang harus diambil dalam situasi itu .

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

Mungkin tidak baik untuk mengabaikannya. Jika dia melewati perangkap dengan aman, Kurt mungkin menyentuhnya karena suatu alasan, dan dia akan dipindahkan ke lapisan itu. Tapi, itu tidak masuk akal.

Mungkin, Kurt juga memungkinkan menghindari jebakan, tetapi dalam kasus itu, jebakan itu akan tetap seperti itu. Kemudian, orang lain mungkin menanggung nasib yang sama dengan yang dimilikinya. Dan pada saat itu, Soma tidak harus datang untuk menyelamatkannya. Terlalu nyaman untuk berpikir seperti itu.

Kemudian, solusi terbaik adalah …

“Ya …” (Sylvia)

Tampaknya asap keluar dari kepalanya karena dia terlalu banyak berpikir. Meski begitu, dia tidak bisa memikirkan solusi terbaik untuk situasi itu.

Ceritanya akan sederhana jika dia tidak harus menyelesaikannya sendiri. Dia hanya bisa memberi tahu semua orang segera setelah dia menyadari jebakan tersebut. Kemudian, mereka bisa menghentikan penjelajahan, pergi ke akademi. Itu harus menjadi solusi yang tepat. Setelah itu, akademi akan mengambil langkah yang tepat.

Tapi kemudian, itu tidak ada gunanya. Jika solusi itu muncul di benaknya pada saat itu, dia berpikir bahwa dia akan melakukannya tanpa ragu-ragu, tapi … oh bagaimanaoun…

Apa yang tiba-tiba terlintas di benaknya adalah apa yang terjadi pada hari itu. Ketika dia kembali, semua orang membuat suara dan tampak bahagia, tapi … setelah itu Kurt ditemukan dalam keadaan seperti itu. Mengenai kejadian ini, dia telah diberitahu tentang situasi seperti apa itu.

“Itu mungkin bukan Teleport.”

Karena itu, tidak ada gunanya mengabaikan kemungkinan. Karena sangat mungkin bahwa kejadian yang sama akan terjadi lagi, dia dengan patuh menerimanya tetapi dia bertanya-tanya apakah itu baik-baik saja untuk melakukan itu.

Sylvia diberitahu oleh kepala sekolah dan Soma, yang telah mendengarnya.

Singkatnya, seseorang membuat Sylvia jatuh ke dalam perangkap. Masih belum ada konfirmasinya. Meskipun mereka tidak menyebutkan nama, dia tidak ragu siapa pelakunya.

Itu sebabnya Sylvia berpikir bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun sendirian. Pada saat itu, dia hanya bisa memikirkan kemungkinan itu. Dia bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan, dan … apakah dia memiliki kemampuan untuk melakukannya.

“- !?” (Sylvia)

Pada saat itu, bahunya gemetaran karena terkejut karena ada semacam suara yang terdengar dari belakang.

Ketika dia berbalik, tidak ada apa-apa di sana. Bahkan, tidak ada seorang pun di sana. Dia menghela napas lega, tapi … lalu apa suara yang dia dengar saat ini? Seperti yang diharapkan, dia tidak bisa mengabaikannya. Dia memfokuskan pikirannya dan dengan gugup menuju ke jendela.

Ini lantai dua, tapi ada juga beranda. Dia merasa seperti mendengar sesuatu di sana, jadi ketika dia diam-diam mengintip … dia memiringkan kepalanya.

Tentunya, ada sesuatu di sana, tetapi dia tidak tahu apa itu pada pandangan pertama.

“Apa itu? … Sebuah kotak? “(Sylvia)

Tidak ada kesalahan bahwa itu adalah sebuah kotak. Apalagi itu kecil. Itu lebih besar dari telapak tangannya. Meskipun itu adalah ukuran yang bisa dipegangnya, ukurannya tidak terlukiskan.

Mungkin, suara yang didengarnya … datang dari kotak itu. Bunyi tegukan keluar, dan saat dia berani keluar, tidak ada seorang pun di sana. Dia mengintip ringan dari beranda, tetapi juga tidak ada di sekitarnya. Ya, itu sesuatu yang diharapkan.

Hanya ada asrama padat di sekitar daerah ini, dan itu relatif sulit untuk memiliki pandangan yang jelas. Mudah saja melemparkan barang-barang ke beranda sambil bersembunyi.

Masalahnya adalah tujuan dari ini …

“Hmmm … apa ini? Aku tidak mengerti sama sekali. ”(Sylvia)

Dia mencoba mengocok kotak itu dengan ringan, tetapi dia tidak mengerti suara yang keluar dari kotak itu. Karena dia tidak merasakan berat, dia bertanya-tanya apa itu hal yang ringan …

“Yah … seharusnya tidak apa-apa untuk membukanya, bukan?” (Sylvia)

Dia terkejut betapa tenangnya dirinya ketika dia tahu bahwa dia ceroboh, tetapi seperti yang diharapkan, dia tidak bisa berbuat apa-apa. Dia ragu-ragu sejenak, tetapi dia menggelengkan kepalanya, dan dengan tegas menyentuh kotak itu.

Karena tidak ada pembungkus, mudah untuk membukanya. Di dalam kotak itu adalah …

“… Eh? Apa ini? “(Sylvia)

Ada dua hal di dalam kotak.

Pertama, sebuah surat. Meskipun kertas telah menyebar luas, biayanya tetap tinggi, tapi … dia masih tahu itu. Surat itu tentu berusaha menyampaikan maknanya.

Masalahnya adalah hal lainnya. Di mata Sylvia, itu hanya terlihat seperti ikat kepala. Selain itu, itu adalah sesuatu yang dikenakan pelayan perempuan di kepala mereka.

Apa artinya ini dengan mengirim kedua hal tersebut bersama …?

“… Eh?” (Sylvia)

Tapi kemudian, dia tiba-tiba menyadarinya. Mungkinkah itu– …

“… Aku pernah melihat ini sebelumnya … bukan?” (Sylvia)

Benar. Itu sudah jelas. Bagaimanapun, ini adalah … untuk temannya, dan temannya telah memilih jalan itu.

“…!” (Sylvia)

Ketika dia menjadi bingung, dia buru-buru memeriksa sisa sudut surat itu. Kemudian, dia melihat ke belakang dan ke kanan. Dan ada– …

“… Maria.” (Sylvia)

Itu tulisan tangan yang buruk, tetapi dia menulis perasaannya yang terbaik surat tersebut. Sesuatu tertahan di atas surat itu seolah-olah untuk mencegahnya menghilang, dan dia tidak salah. Inilah yang dikirim Sylvia kepada Mary.

Dan sejak hari itu, Maria seharusnya memakainya. Karena alasan itu, dia mengalami kesulitan mengeringkannya setelah mencuci itu setiap hari, dan dia ingat diberi tahu dengan bercanda …

“Oh ya, suratnya …!” (Sylvia)

Bukannya dia tidak menulis apa pun tentang itu. Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi karena dia memiliki sesuatu untuk dilakukan pada waktu itu, dia mungkin melakukan itu terlebih dahulu. Sylvia tidak tahu apa artinya itu … atau mungkin, dia hanya tidak ingin mengerti, tapi– …

“… Uh. … Apa … ini …? “(Sylvia)

Karena itu, Sylvia mengerutkan kening karena dia … tidak bisa memahami maksudnya. Dia mengerti konten yang ditulis.

Namun, bagaimana dengan maknanya … selain itu, siapa yang melakukan …? … Mungkin, ini …

“… Ya, apa pun itu, tidak apa-apa, kan? Apakah aku memahaminya atau tidak, toh itu tidak ada artinya. Hanya ada satu hal yang harus kupertimbangkan. … Apa yang harus dilakukan tentang hal-hal ini? “(Sylvia)

Sylvia mengambil buku itu bersama surat dan ikat kepala tersebut seolah-olah dia tidak bisa segera mengambil keputusan. Ketika dia kembali ke tempat tidur, dia segera mendalaminya. Sambil memegang surat di tangan, dia menyelam dengan penampilan merayakan seperti Banzai. Jadi, surat itu tidak kusut, tetapi pakaiannya yang berantakan.

Jika Maria melihatnya seperti ini, dia mungkin akan diberitahu bahwa itu tidak baik atau dia tidak berperilaku baik. Sambil berpikir begitu, itu wajar untuk membuat keputusan.

“… Ya, itu benar.” (Sylvia)

Memang benar tidak ada alternatif lain sejak awal. Jadi, sambil memikirkan berbagai hal, Sylvia mengangguk seolah-olah dia telah mengambil keputusan.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 104 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!