Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia

Dibaca 73 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 105 – Mantan Terkuat, Melakukan Hal yang Harus Dilakukan

Pada akhir hari libur, suasana di Akademi sedikit santai dibandingkan minggu lalu.

Tapi, itu bukan karena ada beberapa kemajuan. Hanya saja semua orang terbiasa dengannya. Itu adalah sesuatu yang diharapkan dari orang-orang dari Royal Academy.

Mungkin, meskipun mereka mengalami hari libur dalam suasana hati seperti itu, dapat dikatakan bahwa mereka dapat menghilangkan stres dengan melakukan hal-hal mereka sendiri.

“Ada seseorang di antara mereka yang seperti itu. Ini cukup jelas. “(Soma)

“… Ya.” ( Aina )

Setelah jam sekolah, Soma berbicara seperti itu dengan Aina sementara dia memperhatikan semua orang bubar.

Di luar garis pandang mereka, yang sebenarnya tidak diarahkan di kepada mereka, adalah Sylvia, dan dia duduk di tempat yang terpencil. Tepat sebelum hari libur, mereka berpikir bahwa kondisinya menjadi jauh lebih baik, tetapi untuk beberapa alasan, dia menunjukkan wajah yang menyiratkan bahwa dia berpikir keras tentang sesuatu. Sulit untuk tidak khawatir.

Bahkan, ketika teman-teman sekelas meninggalkan ruang kelas satu demi satu, mereka melewatinya dan mengirimkan tatapan penuh perhatian. Itu sama dengan Carine , yang memberi pelajaran terakhir untuk hari ini. Tampaknya dia sadar sampai batas tertentu.

Namun demikian, Sylvia hanya melihat, tetapi dia tidak berbicara dengan siapa pun. Mereka bisa merasakan bahwa dia menolak orang lain karena suatu alasan. Meskipun mereka khawatir tentangnya, sepertinya lebih baik meninggalkannya sendirian untuk saat ini. Itulah yang dipikirkan semua orang. Seperti yang diharapkan, Akademi Kerajaan bukanlah sesuatu yang biasa.

Bagaimanapun…

“Yah, kurasa kita harus pergi sekarang. Aina , apa kamu akan pergi ke tempat latihan seperti biasa? ”(Soma)

“Iya. Apakah itu baik-baik saja? “( Aina )

“Apa maksudmu?” (Soma)

“Kamu tidak bisa bertanya padaku tentang latihan, kamu tahu.” ( Aina )

“Kurasa aku tidak bisa membaca suasana, ya? Tidak, pada kenyataannya, aku adalah seseorang yang perhatian. Tentu saja, aku mengerti apa yang harus aku lakukan untuk saat ini. “(Soma)

Soma tidak mengerti mengapa dia memalingkan pandangan ragu, tetapi dia hanya mengangkat bahu untuk membalas. Persis seperti itu, Aina memalingkan pandangan mencibir dan dia terus menatapnya sebentar. Akhirnya, dia menyerah duluan.

“…Baiklah. Seperti biasa, aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan. Aku kira itu akan berhasil. “( Aina )

Sambil menonton penampilan belakang Aina yang pergi sambil menghela nafas, Soma mengeluarkan senyum pahit. Haruskah dia berpikir bahwa dia memahaminya atau apakah begitu mudah untuk memahaminya?

Yah, itu tidak terlalu penting baginya, jadi dia juga meninggalkan kursinya. Tidak ada artinya untuk tetap di sini lebih lama.

Kemudian, tepat sebelum dia melewati Sylvia yang sedang berpikir keras, dia memutuskan untuk menghentikan kakinya. Sylvia tiba-tiba mengangkat wajahnya dan mata mereka bertemu. Tidak, tepatnya … dia langsung merasakan pertanyaan melayang di matanya.

“… Ah.” (Sylvia)

“Hmm? Apa itu? “(Soma)

Mulutnya terbuka, tetapi segera ditutup. Selama beberapa detik, dia duduk sambil tidak melakukan apa-apa seolah dia menahan diri. Kemudian, senyum pahit muncul di wajah itu.

“… Ya, maaf, bukan apa-apa. … Maafkan aku. “(Sylvia)

“Tidak, mengapa kamu meminta maaf dua kali?” (Soma)

“Aku bisa mengerti bahwa aku memiliki wajah yang sedih. Mungkin karena itu, kupikir? … Yah, ada sesuatu yang ingin kukatakan padamu. ”(Sylvia)

“Kurasa tidak, sungguh. Apakah kamu tidak suka wajahmu yang seperti itu? “(Soma)

“Ya … itu adalah siapa aku.” (Sylvia)

TLN >>> serius itu engnya oks

“Jika kamu sedang terburu-buru, maka, ada artinya. Aku pikir kamu harus khawatir sebanyak yang kamu suka. Aku bersedia membantu jika ada hal-hal yang dapat kulakukan. ”(Soma)

“…Apakah begitu? Ya terima kasih. Tapi tidak apa-apa. Aku akan melakukan sesuatu tentang hal itu. “(Sylvia)

Dia tersenyum ketika dia berkata begitu, tetapi tidak peduli bagaimana dia memandangnya, itu tidak mungkin. Tetapi, bahkan jika dia bertanya padanya, Sylvia tidak akan menjawab.

“Hmm … aku mengerti.”

Setelah Soma menatap matanya sejenak, dia mengangguk.

“Ya terima kasih banyak. Aah , maaf sudah menghentikanmu. Kamu punya sesuatu yang harus dilakukan, kan? “(Sylvia)

“Tidak, bagaimanapun juga, aku merasa ingin menghentikan kakiku. Kamu tidak perlu khawatir tentang hal itu. Yah, aku memang punya banyak hal untuk dilakukan, tapi aku tidak terburu-buru. ”(Soma)

“…Begitu? Tetapi bagaimanapun juga, rasanya lebih buruk mengganggumu daripada ini. Jadi, tidak apa-apa jika kamu pergi. “(Sylvia)

“Apakah begitu? Nah, kalau itu masalahnya, aku permisi dulu. ”(Soma)

“Tentu. Nah, sam… sampai jumpa lagi. “(Sylvia)

“Hmm, sampai jumpa.”

Ketika mereka bertukar perpisahan, Soma melanjutkan berjalan, dan … sebelum dia meninggalkan kelas, dia memberikan pandangan terakhir dan dia melihat Sylvia telah berubah kembali ke kondisi sebelumnya. Dia memikirkannya dan tampaknya, dia telah membuat keputusan yang tegas.

“Hmm …” (Soma)

Namun, setelah Soma bergumam, dia mengembalikan matanya ke posisi semula dan meninggalkan ruang kelas seperti semula.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

 

Tempat yang dituju Soma setelah meninggalkan ruang kelas adalah ruang kepala sekolah. Dia punya bisnis di sini …

“… Aku sedang memikirkan ini beberapa waktu yang lalu, tapi mengapa aku merasa seperti kamu adalah orang yang memiliki banyak waktu luang?” (Hildegard)

Ketika dia melangkah masuk, kata-kata yang diucapkan di awal membuat Soma mengerutkan kening. Meskipun ekspresinya mengatakan bahwa dia tidak mau menerima kata-kata itu, dia merasa bahwa itu sebenarnya itu adalah kalimatnya, bukan dia.

“Yah, bukankah kamu mengatakan bahwa kamu bekerja keras? Tapi, aku kira tidak begitu, kamutahu? ”(Soma)

“Kenapa aku merasa seperti kamu datang ke sini hanya untuk bertanya apakah aku bebas … ” (Hildegard)

“Jika kamu tidak bebas, kamu tidak seharusnya berada di sini, kan?” (Soma)

“Kau memperhatikan sesuatu yang tidak perlu … Haa , baiklah. Jadi, apa yang kamu inginkan? ”(Hildegard)

“Hmm, well, aku ingin tahu seberapa bebasnya kamu sekarang.”

“Seperti yang kamu lihat, aku sedang bekerja sekarang, jadi aku tidak benar-benar bebas. Bagaimanapun, aku akan menyelesaikan ini segera, tapi … yah itu tergantung pada bisnismu di sini. “(Hildegard)

“Hmm … kalau begitu, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.” (Soma)

“Jadi bisnismu… huh? Jadi kamu datang ke sini karena itu, bukan? ”(Hildegard)

“Oh, kamu menyadari itu. Singkatnya, persiapan sudah selesai. ”(Soma)

“… Aku sudah menduga itu, tapi kamu cepat seperti biasa. Yah, mungkin tepat pada waktunya untuk itu. “(Hildegard)

Kemudian, bahkan ketika dia menggerutu sesuatu, Hildegard berdiri. Ketika pertukaran informasi dilakukan dengan tegas, itu cukup nyaman karena dia tidak perlu menjelaskannya setiap waktu, seperti sekarang.

Dia ingin bergegas jika memungkinkan.

” Aah , tidak … hmmm.” (Soma)

“Hmm? Apa yang salah? Apakah kamu tidak akan buru-buru? “(Hildegard)

“Yah, kamu benar, tapi aku bertanya-tanya apakah aku harus pergi ke sana dulu. Aku kira tidak apa – apa untuk melakukan itu setelah kita selesai dengan ini. “(Soma)

“Ada … aah , ya, kamu tidak harus berhenti hanya karena aku di sini.” (Hildegard)

Sepertinya Soma tidak perlu menjelaskan itu juga. Sambil berpikir lagi bahwa ini nyaman, dia bergumam.

“…Baik. Aku akan pergi ke duluan. Aku ingin pergi ke sana setelah semuanya selesai. “(Soma)

“Yah, aku menyerahkan masalah di sini untukmu. … Namun demikian, rasanya agak aneh karena aku ingin mengatakan ‘Akhirnya’ atau ‘Oh, ayolah’. Jika aku berada di masa lalu, aku akan mengatakan yang terakhir. “(Hildegard)

“Apakah ada perbedaan dalam arti waktu antara manusia dan naga? Apakah kamu merasakan itu karena kamu seorang Dragonkin sekarang? ” (Soma)

“Meskipun aku memiliki pengetahuan, ini adalah pertama kalinya aku bisa melakukan itu. Sebenarnya, aku belum pernah melihat yang lainnya selain diriku sendiri. Yah, aku mengukir diriku ke dunia ini untuk menjadi Dragonkin . Biasanya, aku akan terhapus dari dunia, jadi itu wajar. ”(Hildegard)

“Hmm … bagaimana pun, akankah kita pergi sekarang?” (Soma)

“Hmm, ya. Ayo pergi. ”(Hildegard)

Tempat mereka harus pergi adalah dungeon Akademi. Tapi, ada tempat yang harus mereka tuju sebelum itu, tapi … jika mereka menyelesaikan bisnis mereka di dungeon, sisanya akan mudah ke depannya. Adapun Soma, dia tidak bisa mengatakan ‘Akhirnya’ atau ‘Oh ayolah’, tetapi dia tahu bahwa akhirnya sudah hampir tiba.

Ya, akhirnya.

Kemarin, Soma dan Hildegard akhirnya mencapai bagian terdalam dari lapisan ke-99. Dan hari ini, mereka berencana untuk mengakhirinya sambil merangkul emosi seperti ini butuh waktu singkat atau lama.

Demi mencapai tujuan itu, mereka meninggalkan kantor Akademi.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 105 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!