Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia

Dibaca 60 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 106 – Teman

Di jalan yang remang-remang, Sylvia berjalan sendirian. Meskipun itu adalah jalan yang dia tahu, dia menjadi tidak berdaya karena dia sendirian. Ketika dia berpikir begitu, dia perlahan dan hati-hati bergerak lebih jauh.

Itu berbahaya dalam banyak hal terutama ketika melewati sisi monster Jadi , jika dia rileks sebentar, dia merasa seperti dia tidak bisa berdiri jika dia duduk di tempat.

Sambil menyemangati hatinya, dia mengambil langkah sebanyak yang dia bisa. Dia menekan kehadirannya dan maju selangkah ke depan.

— All-Round Talent Intermediate Rank (Presence Blocking Intermediate Rank – Imitation): Concealment.

Kemudian, dia akhirnya tiba di sana.

Masih terlalu dini untuk merasa lega, tetapi begitu dia berpikir lagi, rasanya aneh merasa dia bisa melakukan yang terbaik. Meski begitu, dia menguatkan dirinya lagi, dan dia pasti menuruni tangga sedikit demi sedikit.

Segera setelah dia mencapai lapisan bawah, dia tahu tempat itu. Tidak … sebenarnya, itu mungkin tempat yang dia pikirkan.

Tentu saja, ini adalah yang kedua kalinya, dan itu adalah tempat yang mirip dengan tempat lain. Dia tidak bisa menegaskan ingatannya bahwa ini adalah tempatnya.

Tapi, pergi dua kali, dia pikir dia tidak akan melakukan kesalahan.

– Dungeon Royal Academy, lapisan ke-3.

Akhirnya, dia mengunjungi tempat itu. Kemudian, dia menarik nafas panjang sekali.

Berbicara tentang mengapa Sylvia datang ke tempat ini sendirian, surat yang dia miliki adalah penyebabnya. Itu disampaikan dengan ikat kepala pada hari lain. Dalam surat itu, tertulis bahwa dia harus datang ke sini sendirian hari ini. Surat itu juga termasuk jalur terpendek untuk mencapai tempat ini.

Tentu saja, jika itu normal, dia tidak akan melakukan hal seperti itu. Dia ingin mencari tahu apa yang akan terjadi pada saat itu jika dia tidak ceroboh. Sylvia tidak bodoh untuk mengulangi hal yang sama.

Namun demikian, itu tertulis dalam surat itu. Ada bukti yang bisa diandalkan. Jika dia menunjukkannya kepada seseorang, mereka mungkin akan membantunya. Jika ikat kepala itu tidak ada …

Mengenai hal itu, surat itu tidak menyebutkannya. Itu tidak normal karena tidak disebutkan.

Tapi Sylvia tidak cukup bodoh sehingga dia tidak bisa mengerti artinya. Bahkan, ketika dia memeriksanya, dia tidak dapat menemukan pemilik ikat kepala, Maria, di mana saja. Meskipun itu tidak normal, tapi ini mungkin seperti itu. Bagaimanapun, Maria hanyalah seorang pelayan. Bahkan jika dia tiba-tiba pergi, dia bukan orang yang akan dikhawatirkan oleh banyak orang.

Tapi itu berbeda untuk Sylvia. Bagi Sylvia, dia adalah teman yang tak tergantikan dan penting. Terutama … dia tidak keberatan menempatkan dirinya dalam bahaya.

Sylvia bertemu Maria untuk pertama kalinya ketika dia berusia tiga tahun. Pada saat itu, dia kesulitan tinggal di istana kerajaan. Tapi sekarang, dia tidak diperlakukan sama dengan waktu itu.

Sederhananya, dia diperlakukan sebagai gangguan. Sebagai anggota keluarga kerajaan, dia berada di ujung garis keluarga, tetapi dia tidak terlalu diperlakukan dengan buruk karena dia masih seorang bangsawan. Jika dia harus mengatakannya, itu mungkin lebih dekat dengan didekati dengan hati-hati, tetapi mereka, yang bekerja untuk istana kerajaan pada waktu itu, mengalami kesulitan berurusan dengan anak berusia tiga tahun.

Oleh karena itu, yang didedikasikan untuknya adalah seorang gadis yang baru berusia sembilan tahun pada waktu itu. Jika orang memikirkannya, rasanya aneh. Ibu Maria adalah seorang pelayan, tetapi meskipun Maria sudah bekerja sebagai pembantu magang pada waktu itu, itu tidak dapat dianggap sebagai perawatan yang tepat untuk bangsawan. Mungkin, itu adalah sesuatu yang diharapkan, tapi … bagaimanapun juga, cerita ini tidak banyak berhubungan dengan apa yang dia lakukan sekarang.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

Ngomong-ngomong, ketika gadis itu, yang enam tahun lebih tua darinya, menjadi pelayan, perasaan Sylvia pada saat itu … yah, jujur ​​saja, dia hanya senang. Mungkin karena ada sekilas keterampilan dari waktu itu, Sylvia cukup dewasa sebelum waktunya pada usia tiga tahun. Meskipun demikian, dia masih berusia tiga tahun. Dia bosan di lingkungan yang terisolasi di mana dia hampir sendirian dengan ibunya. Yang terpenting, dia kesepian.

Dia bahkan tidak melihat anak-anak dengan usia yang sama di sekitarnya. Pada waktu itu, saudara laki-lakinya juga lahir. Karena perhatian yang tidak berguna dari lingkungan sekitar, itu tidak mungkin bagi Sylvia untuk menonton mereka, apalagi mendekat.

Secara relatif, Maria adalah seorang gadis yang cukup dekat dengan usianya. Keinginan untuk menjadi dekat dengan seseorang itu masuk akal. Plus, itu juga normal untuk mengatakan bahwa dia ingin berteman.

Sylvia masih ingat dengan jelas ekspresi Maria yang bermasalah pada saat itu. Maria memiliki ekspresi itu, seolah-olah dia tidak tahu harus berbuat apa. Ya, memang begitu. Bahkan jika dia melihat ke bawah, itu adalah permintaan teman dari seseorang yang berada di ujung garis keluarga kerajaan. Maria tidak bisa menolak secara sembarangan, tetapi dia tidak sanggup menerimanya tanpa alasan. Sylvia mengerti permintaannya bahkan sampai sekarang, tetapi dia tahu bahwa dia meminta sesuatu yang tidak masuk akal.

Namun, dia juga ingat dengan jelas ekspresi yang ditampilkan Maria tak lama setelah itu. Setelah keheningan singkat mungkin karena Maria banyak berpikir, dia menghela napas dan tertawa seolah mengatakan bahwa itu tidak bisa dihindari.

Sylvia ingat bahwa dia sangat senang mendengarnya seperti kemarin.

Sejak hari itu, Maria benar-benar seorang teman, dan juga rekannya. Setelah resmi menjadi pelayan, dia didedikasikan untuk Sylvia dan itu berlanjut hingga hari ini.

Ikat kepala itu dikirim sebagai perayaan ketika Maria menjadi pelayan wanita resmi. Sylvia tidak bisa mengirim apa pun selain ikat kepala, tetapi dia pikir Maria senang dari lubuk hati.

Pada saat keterampilan Sylvia diturunkan, dia sudah diakui sebagai anggota keluarga kerajaan, tapi … ini mungkin kasusnya kali ini. Mereka yang mendekatinya ingin mendapatkan sesuatu. Jadi, tidak ada yang bisa dia panggil teman. Dan Maria lah yang menangkal mereka.

Dia percaya bahwa Maria adalah satu-satunya temannya, dan dia tidak bisa berpikir sama dengan keluarganya. Dia menghormati, menghargai, dan mencintai ayahnya, tetapi itu adalah perasaan terhadap bangsawan negara ini dalam arti yang sebenarnya. Jika perlu, mereka akan atau benar-benar memutuskan hubungan mereka. Itulah sebabnya mereka disebut raja, dan mereka harus memaksakan diri mereka.

Mungkin … ya, mungkin, ibunya juga dalam situasi yang sama. Itu menakutkan, dan dia tidak bisa memastikannya, tetapi dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa ibunya berada dalam situasi itu.

Pada akhirnya, satu-satunya teman yang dia miliki hanyalah Maria.

Itu sebabnya– …

“… Jelas bahwa aku perlu menyelamatkan Maria, kan?” (Sylvia)

Surat itu tidak mengatakan bahwa tidak ada yang harus tahu tentang ini.

Namun, dapat dipastikan bahwa surat itu secara implisit mengatakan padanya lagi dan lagi untuk datang sendiri. Jika Sylvia memperjelas masalah ini dan tidak bisa kembali, itu akan menjadi masalah saat itu.

Karena itu, dia tidak menunjukkan ini kepada siapa pun atau memberi tahu orang lain. Itu berbahaya ketika dia bertemu Soma sebelumnya, tetapi dia berhasil menahannya entah bagaimana. Jika dia terus berbicara seperti itu, semua ini akan bocor dari mulutnya, dan situasinya akan cepat mengelilinginya.

Ada kemungkinan bahwa Soma memperhatikan apa yang ingin dia katakan, tetapi dia tidak dapat membayangkan bahwa Soma akan melakukan sesuatu seperti itu. Untuk alasan itu, dia mungkin akhirnya menyalahkannya, tapi dia benar-benar menyesal tentang itu, tapi … dia tidak punya pilihan lain.

Ini akan menyebabkan masalah pada ayahnya juga. Tapi … tapi tetap saja, Maria itu penting. Bahkan jika dia mengerti bahwa kemungkinan mati itu tinggi …

“… Ah.” (Sylvia)

Kemudian, dia akhirnya tiba di sana.

Kali ini, itu adalah tujuan yang tepat. Ini adalah tempat di mana Sylvia menemukan bola putih.

Seolah mereproduksi apa yang terjadi terakhir kali, tampaknya ada hal yang sama di sana, dan itu ditempatkan dengan santai.

“… Uh.” (Sylvia)

Tidak ada yang tertulis tentang ini dalam surat itu. Bahkan tanpa mengatakannya, dia bisa memahami berbagai hal dengan itu sendirian.

Lagi pula, pemilik surat ini bisa jadi orang yang mengatur jebakan. Arti surat ini adalah untuk datang ke sini dan menyentuhnya.

Ada hal-hal lain yang perlu dipertimbangkan, tapi … akhirnya, Sylvia mendekatinya.

Dia melihatnya sebelum menyentuhnya. Dia tidak yakin apakah hal yang sama akan terjadi lagi. Itu mungkin alat sihir, tapi dia tidak mengenalinya.

Ini harus menjadi hal yang sama seperti sebelumnya, tetapi harus menjadi barang yang sangat langka. Sylvia juga ingat pernah mendengar keberadaan alat sihir yang bisa melakukan transisi spasial di dungeon. Bahkan jika itu adalah item sekali pakai, nilainya harus tinggi, dan … untuk menggunakan benda ini dua kali, apakah musuh ingin membunuhnya?

Sylvia tidak ingat dendam terhadapnya, tapi … apa pun itu, itu tidak masalah. Dia mengambil keputusan saat menghela nafas. Kemudian, dia menyentuhnya.

Pada saat itu, mirip dengan waktu itu. Dia ingat pusing yang dimilikinya. Ruang di sekelilingnya terdistorsi, dan … akhirnya, ketika itu menetap– …

“… Eh?” (Sylvia)

Ada dua alasan mengapa dia tidak sengaja mengeluarkan suara itu.

Pertama, itu adalah tempat yang berbeda dari tempat yang dia harapkan. Dia pikir dia ada di lapisan ke-40, tapi jelas, bukan itu masalahnya. Dia mengerti dalam pandangan bahwa tempat ini adalah tempat yang berbeda dari lapisan ke-40.

Hal pertama yang menarik perhatiannya adalah permukaan batu yang telanjang. Kesan yang dimilikinya ketika melihat ini adalah sebuah gua. Namun, bukan itu masalahnya. Meskipun suram, dia mengerti karena dia bisa melihat daerah sekitarnya dengan jelas. Dengan kata lain, ini juga dungeon.

Tapi, jujur ​​saja, itu hal yang baik bila dibandingkan dengan alasan kedua. Alasan kedua adalah …

“… A – mengapa?” (Sylvia)

Apa yang tersebar di depannya adalah ruang dengan ukuran tertentu, dan di bagian paling belakang, ada dua sosok.

Dia sudah mengharapkannya. Ya, sosok pertama adalah Maria.

Tapi … orang itu adalah … seseorang yang dia kenal– …

” Uhmm … kita belum bertemu satu sama lain untuk waktu yang singkat, tapi … yah, baiklah, kurasa. Bagaimanapun, lama tidak bertemu, Sylvia- sama . ”(??)

“… Kurt- senpai ?” (Sylvia)

–Kurt Munchausen.

Tidak ada kesalahan. Dia benar-benar orang lain.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 106 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!