Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia

Dibaca 56 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 107 – Kebenaran dan Keputusasaan

Sylvia tanpa sengaja menjadi terdiam di tempat yang terlalu tak terduga. Itu sudah jelas. Orang yang dia harapkan akan menunggunya tentu saja ‘Lars’.

Tapi meski begitu, mengapa Kurt … tidak, ini bukanlah sesuatu yang perlu dipikirkan. Bukankah seharusnya Kurt dirawat di rumah sakit sekarang? Namun, kebenarannya adalah Kurt yang menyambutnya di sini.

Dia ingat pertanyaannya pada saat yang sama. Itu adalah lengan kanan yang dia angkat bersama dengan salamnya. Tangan itu dikatakan benar-benar hancur hingga tidak bisa memastikan apakah itu bisa bergerak nanti atau tidak. Tapi sekarang, itu bergerak tanpa masalah.

Tidak, yang lebih penting, wajahnya. Dia diberitahu bahwa meskipun wajah itu dapat disembuhkan, tidak diketahui apakah wajah itu dapat kembali ke aslinya, tetapi sekali lagi, tidak ada satu luka pun yang terlihat.

Tidak mungkin untuk mengatakan bahwa dia tidak bingung, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi– …

“Ya, ya. Aku senang kamu terkejut. Jika tidak, itu tidak sepadan dengan usaha melakukan semua itu. Yah jujur ​​saja, itu langsung ke intinya. Astaga, apa kau mudah tertipu seperti itu? Oh well, aku tidak tahu harus berkata apa! ”(Kurt)

“… !?” (Sylvia)

Seolah mencoba membuat lebih banyak kebingungan, wajahnya berubah sepenuhnya pada saat itu. Bukan hanya nada, tetapi setiap bagian yang seharusnya sama berubah seolah-olah dia adalah orang yang sama sekali berbeda.

“Untuk aku. Namun, bahkan jika aku, aku masih memiliki nada yang tidak menyenangkan. ‘Aku’ di masa lalu benar-benar membenci nada itu tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, tapi … terserah. ”(Kurt)

TLN >> sepertinya seperti ore atau boku di jepunnya

“… Apakah kamu … Kurt- senpai ?” (Sylvia)

” Haa ? Apakah kamu tidak mengerti setelah menatapku? Apakah aku terlihat seperti orang lain? “(Kurt)

“Tidak, tapi … hanya saja aku yakin kamu ada di rumah sakit … selain itu, luka-luka …” (Sylvia)

“Apa, kamu masih belum mengerti, ya? Sederhana saja, kamu tahu? Selama aku di sini, orang di sana bukanku. ”(Kurt)

“Itu bukan Kurt- senpai ?” (Sylvia)

Seharusnya tidak seperti itu. Kurt ditemukan pada hari itu … eh?

Ketika Sylvia memikirkannya, dia tiba-tiba menyadari. Ya, untuk awalnya, wajah itu tidak mungkin dikenali, namun, orang-orang menganggapnya sebagai Kurt.

Dengan kata lain-…

“Apakah kamu akhirnya memperhatikan? Pria itu dan aku cukup beruntung untuk memiliki ketinggian yang serupa. Jadi, dia hanya perlu memakai bajuku dan memiliki kartu pelajarku. “(Kurt)

Kenapa dia tidak tahu keberadaan Lars? Orang-orang juga tidak tahu di mana dia.

… Dia menangkap sesuatu sesaat, tetapi menghilang ketika suara Kurt berlanjut.

“Yah, aku menghancurkan wajahnya seolah-olah wajahnya dimakan oleh monster, tetapi bagi kalian yang tertipu oleh itu, itu menunjukkan bahwa kalian semua sesederhana itu. Itu mudah dan bermanfaat. ”(Kurt)

“…Apakah begitu? Tapi warna rambutnya … “(Sylvia)

“Oh, kalau begitu, itu sederhana. Yah, itu lucu bahkan jika itu memberi keuntungan bagiku, tapi aku sengaja memberi petunjuk, tapi … Aku tidak benar-benar bermaksud melakukan itu. ”(Kurt)

“… Sebuah petunjuk?” (Sylvia)

Apakah ada hal seperti itu? Dia tidak bisa memikirkan apa pun setelah memeras otaknya. Ketika Kurt memandangi Sylvia, dia mengangkat bahu.

“Apakah kamu tidak benar-benar menyadari potongan yang hilang? Bukankah lengannya hancur? ”(Kurt)

“Itu lengan kanannya … jadi ada apa dengan itu?” (Sylvia)

“Apakah kamu bercanda? Aku kidal kamu tahu? Itu berarti lengan kanan bukanlah lengan yang harus dihancurkan. ”(Kurt)

” Aah …” (Sylvia)

Sylvia ingat itu. Kurt tentu saja memiliki tombak di lengan kirinya.

Namun, tidak masalah lengan mana itu.

“Bagaimanapun, itu adalah akhir dari cerita. … Tidak, detailnya tidak sepele, tapi tidak terlalu buruk. Aku bisa mengerti mengapa bajingan Albert lebih suka melakukan skema sia-sia. Ya, sejauh ini … daripada memikirkan hal ini, tidakkah kamu memiliki hal lain yang perlu dikhawatirkan? ”(Kurt)

“Eh? … Aah , ya, Maria dimana … !? “(Sylvia)

Sylvia terkejut bahwa Kurt menyadarinya, tapi ya, dia datang ke sini untuk menyelamatkan Maria. Ketika dia ingat itu, dia mengalihkan pandangannya dari lengan Kurt ke Maria.

Pada saat itu, sesuatu yang dingin masuk akal. Penampilan itu lesu, dan Maria tidak bergerak.

“… !? Maria … !? “(Sylvia)

“Aku tidak menyakitinya. Bukan hobiku mengganggu hal-hal yang lemah. Sebaliknya, akulah yang dirugikan, kau tahu? ”(Kurt)

Sambil mengatakan itu, apa yang Kurt ulurkan adalah tangan yang berlawanan dengan yang memegang Maria. Itu sulit dimengerti, tapi … dia bisa melihat sesuatu seperti tanda gigi di tangan itu.

Fakta bahwa dia dilukai … apakah itu karena Maria?

“Yah, aku tidak menyangka dia akan melakukan ini. Sebaliknya, justru sebaliknya. Maksudku, dia mencoba melakukan sesuatu tentang dirinya sendiri. Tidak, seperti yang diharapkan, dia melakukannya untuk bangsawan. Bagaimanapun, aku mengagumi kesiapan itu, kamu tahu? ”(Kurt)

“… Apa maksudmu dengan itu?” (Sylvia)

“Saat dia bangun, dia langsung menebak apa situasinya. Dia mungkin menganggap bahwa dia akan merugikanmu. Dia mencoba menggigit lidahnya tanpa ragu-ragu. ”(Kurt)

“… !?” (Sylvia)

“Ups, apa menurutmu aku mengizinkannya melakukan itu? Bukankah aku baru saja memberitahumu? Aku terkesan. Aku tidak sengaja memasukkan tanganku ke mulutnya. Berkat itu. Aku terluka, kau tahu. ”(Kurt)

“Itu … haruskah aku katakan, terima kasih?” (Sylvia)

Itu lucu, tetapi itu adalah fakta bahwa kehidupan Maria diselamatkan.

Sylvia tidak menganggap itu bohong. Dia tidak berpikir itu aneh bagi Maria untuk melakukannya.

“Lalu, dia pingsan seperti sekarang. Jadi, orang yang diculik itu aku benar? Jadi, aku  pikir aneh untuk berterima kasih. ”(Kurt)

“Itu mungkin benar, tapi … mengapa kamu membantu Maria? Tidak apa-apa jika kamu  hanya mengundangku untuk datang ke sini, dan tidak masalah apa yang terjadi pada Maria. “(Sylvia)

“Bukankah itu sudah diputuskan? Jika dia ditemukan mati, kamu akan melarikan diri pada saat itu. Dia juga tahu itu, dan itulah sebabnya dia memilih untuk bunuh diri, kan? Tapi, jika dia hidup, kamu tidak akan lari. Kalau tidak, tidak ada gunanya datang ke sini sendirian. ”(Kurt)

“…” (Sylvia)

Itu benar. Untuk melarikan diri dari situasi darurat, dia memiliki alat sihir untuk melarikan diri.

Dia hanya memiliki alatnya karena kejadian baru-baru ini. Itu bekerja dengan baik di dungeon, tapi sepertinya dia benar-benar diantisipasi.

“Yah, aku tidak keberatan jika kamu melarikan diri. Namun, aku tidak yakin apa yang akan terjadi padanya pada saat itu. “(Kurt)

Ketika Kurt mengatakan itu, dia sedikit menggerakkan lengan dominannya … Sylvia mengerti bahwa dia seharusnya tidak menekannya disaat dia masih memegang Maria. Dia mungkin menyadari bahwa bahkan jika dia mengamati situasi, dia masih tidak dapat menyelamatkan Maria.

Sayangnya, tidak ada celah untuk memungkinkannya. Sambil menggigit bibir, dia mendesak Kurt.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

“… Aku tidak akan lari. Jadi, bisnis apa yang kamu miliki denganku? “(Sylvia)

“… Yah, ini pasti cepat. Bagaimanapun, ini tidak seperti aku mencoba membunuhmu. Ups, aku serius, kamu tahu? Jika itu tujuanku, aku sudah melakukannya sejak lama. Sebenarnya, aku gagal membunuhmu, tetapi jika aku harus melakukannya, aku bisa melakukannya kapan saja itu diperlukan. Jadi, aku kurang lebih tidak mencoba membunuhmu. Mungkin, aku hanya akan sedikit melukaimu. ”(Kurt)

Sylvia menelan ludah ketika dia menyebutkan tentang melukai, tetapi setelah membuat pikirannya, dia maju tanpa ragu-ragu. Dengan kata lain, dia pikir itu akan terjadi ketika dia melangkah maju.

Meskipun dia mengatakan bahwa dia tidak akan membunuhnya, Sylvia tidak yakin apakah itu bisa membuatnya merasa lega. Jika itu benar, akan lebih baik mati, tapi dia masih merindukan dunia.

Sambil menekan dan menyingkirkan rasa takut itu, dia melangkah lebih jauh ke depan. Dia telah memutuskan apa yang akan dia lakukan. Tidak peduli apa yang terjadi padanya, dia hanya ingin menyelamatkan Maria.

Tak lama, dia tiba di tempat Kurt, dan … dia akhirnya menyadari bahwa ada sesuatu di belakangnya. Itu semacam alas. Ada pola rumit yang digambar, dan bola hitam legam tertanam di tengahnya.

Alas itu memberinya getaran yang tidak menyenangkan … Namun, sementara matanya terfokus padanya, Kurt mengulurkan pisau.

“… !?” (Sylvia)

“Ooh, aku tidak akan menusukmu, oke? Tidak, aku tidak keberatan melakukan itu, tetapi seperti yang aku katakan sebelumnya, bukan hobiku untuk membully hal-hal yang lemah. Apakah kamu melihat bola hitam di sana? Jatuhkan saja darahmu di sana. Aku memanggilmu ke tempat ini karena itu. “(Kurt)

Dia tidak mengerti arti dari itu, tapi dia mungkin tidak akan mengatakannya jika dia bertanya padanya, jadi dia tidak bisa menolak. Dia dengan patuh menerima pisau, dan kemudian, memotong ujung jari sedikit. Darah yang mengalir keluar jatuh di sana.

Ketika satu atau dua tetes darah merah menodai bola hitam, itu mengisapnya. Pada saat berikutnya, Sylvia merasakan sesuatu yang tidak biasa.

“–Eh?” (Sylvia)

Tananhnya bergetar. Pada awalnya, itu kecil, tetapi secara bertahap menjadi lebih besar. Seolah-olah ada sesuatu yang bangun dan menjerit.

” A- apa ini … !? “(Sylvia)

” Kuhahahaha …! Aku setengah yakin tapi … kukuku … Aku tidak berharap kamu benar-benar melepaskan segel itu! “(Kurt)

“Se-segel …?” (Sylvia)

“Ya tentu saja. Tunggu, tidakkah kamu tahu … Tidak, aku kira tidak ada yang memberitahumu tentang ini, ya? Sebuah fragmen dari kekuatan Dewa Jahat disegel di sini. Bolanya adalah inti dari segel. Dan … kunci terakhir untuk membuka segel adalah darah kerajaan … Apakah kamu benar-benar terkejut? Seperti ini, aku benar-benar bisa memuja fragmen kekuatan Dewa Jahat … hahaha ! ”(Kurt)

Ketika dia mendengar kata-kata itu, dia menjadi pucat. Tentu saja, dia bermaksud melakukan apa saja untuk menyelamatkan Maria, tapi … dia bahkan tidak berpikir untuk melakukan sesuatu seperti itu.

Dewa Jahat adalah … tapi– …

“Uh … Baiklah, peranku berakhir di sini, kan?” (Sylvia)

“Hmm? Oh ya. Jadi …? ”(Kurt)

Dia menatap matanya. Hanya dengan itu, Sylvia tersentak oleh keinginan untuk melarikan diri dari tempat ini segera.

Tetapi jika dia melakukan itu, makna datang ke tempat ini menjadi sia-sia. Karena itu, dia setidaknya bisa balas menatap sambil menggigit bibirnya.

“Jika itu masalahnya, tidak perlu memegang Maria, kan? Aku sudah melakukan bagianku, jadi biarkan dia … “(Sylvia)

“Oh itu benar. Aku tidak lagi punya alasan untuk mempertahankannya. Ngomong-ngomong, ini adalah pertanyaan sederhana. Kapan aku mengatakan bahwa aku akan membiarkan dia pergi setelah kamu mematuhi apa yang aku katakan? “(Kurt)

“… Eh?” (Sylvia)

Dia … tidak mengatakan itu. Sylvia hanya menganggap itu secara sewenang-wenang.

Namun…

“Tapi … tapi, bukankah kamu hanya mengatakan kamu tidak punya alasan untuk mempertahankannya !?” (Sylvia)

“ Aah , benar juga. Itu berarti aku memiliki sesuatu yang tidakkubutuhkan. Yah, aku tidak membutuhkannya, jadi haruskah aku membuangnya dengan benar? ”(Kurt)

“… !?” (Sylvia)

Apalagi arti dari kata-kata itu, Sylvia menyadari perasaan yang tidak menyenangkan ketika dia melihat senyum Kurt. Singkatnya, Maria adalah …

“Sebelumnya, kamu … untuk hal-hal yang lemah …!” (Sylvia)

“Oh, sudah kubilang ini bukan hobi, kan? Itu belum berubah bahkan sekarang. Tapi … lihat kekuatan ini. Kalian semua lemah di depan kekuatan ini, ya? kalian semua terlihat seperti serangga. Kalau begitu … kalau aku menggunakan kekuatanku ini, seharusnya tidak ada masalah, kan? ”(Kurt)

” I-itu … !? “(Sylvia)

Sylvia ingin berteriak bahwa itu berbeda dari apa yang dia janjikan, tetapi untuk memulainya, dia tidak berhasil. Lagi pula, dia tidak yakin apakah Kurt saat ini akan menepati janjinya.

Mungkin, semua ini dimaksudkan sejak awal. Jadi, demi apa dia melakukan segalanya …

” Kuhahaha …! Putri yang naif! Tapi aku bersyukur. Yah, setidaknya, aku akan melakukan hal yang sama untuk kalian berdua … Jadi, haruskah aku bertanya kepadamu dengan cara apa aku harus membunuhmu? Aku yakin aku akan senang ketika dia menangis …! ”(Kurt)

“Ber=berhenti …!” (Sylvia)

“–Hmm. Bagaimana aku harus mengatakan tentang ini? Aku terkejut dengan penjahat kecil ini … Tidak mengherankan, ini akan segera lepas kendali. ”(S ???)

“Jika itu benar-benar mudah, aku pikir itu tidak akan terjadi seperti itu, kamu tahu. Bagaimanapun, kamu adalah satu-satunya yang bisa mengatakan sesuatu seperti itu ketika kamu melihat hal seperti itu. “(H ???)

“- Haa ?” (Kurt)

Tawa nyaring itu diatasi dengan kejutan. Ada celah kecil. Seolah-olah mengambil kesempatan dari celah kecil yang hanya terjadi sesaat, cahaya masuk di tepi kesadaran Sylvia.

Dia tidak tahu apa itu, tetapi dia hanya tahu satu hal. Akibatnya, lengan kiri Kurt terputus dari bahunya.

” A- apa … !? “(Kurt)

“Ketidaksiapan adalah musuh terbesar seseorang. Kamu harus berhati-hati ketika melakukan ini. Siapa pun juga bisa mengatakan hal seperti itu. “(S???)

“Dalam kasusmu, aku tidak berpikir orang lain bisa melakukan sesuatu seperti itu, apalagi berhati-hati.” (H ???)

“Seperti yang diharapkan, aku pikir itu berlebihan, tapi … yah, itu saja untuk saat ini. –Jatuhlah, sialan. ”(S ???)

“- Gaahh !?” (Kurt)

Saat berikutnya, tubuh Kurt ditabrak dan terbanting ke dinding. Sylvia secara refleks runtuh, tapi … dia tiba-tiba menyadari.

Maria, yang telah kehilangan dukungan, secara alami harus runtuh, tetapi dia tidak. Ada dua tokoh baru di sana dan salah satunya mendukung Maria. Dia bertanya-tanya kapan mereka muncul.

Dua orang yang dia lihat adalah– …

“… Soma-kun? Kepala Sekolah-san? “(Sylvia)

Mereka adalah Soma dan Hildegard.

Namun, mereka melihat situasi seolah-olah itu adalah hal biasa.

“Hmm, sudah agak lama.” (Soma)

“Tidak.” (Hildegard)

“… Eh? Eh? Kenapa? ”(Sylvia)

Ada berbagai makna dalam pertanyaan itu. Mengapa mereka ada di sini, dan mengapa mereka membantunya?

Itu terlalu kebetulan. Seolah-olah mereka sedang menentukan waktu untuk saat itu– …

“Hmm? Apakah aku mengatakan bahwa aku akan membantumu jika memungkinkan? Apakah kamu mengerti ketika aku mengatakan itu? “(Soma)

“Eh, ya, kamu pasti bilang begitu, tapi … Eh?” (Sylvia)

Apakah dia bermaksud memberikan bantuan dalam situasi seperti ini? Dengan kata lain, meski tidak mengatakan apa-apa saat itu, apakah Soma tahu segalanya?

Tetapi tidak ada kesempatan untuk menjawab pertanyaan. Itu karena sesuatu yang segera terjadi sedang terjadi.

Sylvia ingat perasaan tidak menyenangkan ketika dia melihat bola itu lagi. Dia merasa itu membengkak berkali-kali lebih kuat.

“ Kuh , hahaha ! Oi oi memang benar bahwa kamu mendapatkanku lengah, tetapi kamu masih belum benar-benar mengerti ya? Mungkinkah kalian mengobrol bahkan tanpaku ikut? Apa yang harus aku lakukan … sungguh … ! “(Kurt)

Sylvia berbalik ke arah suara itu … jujur, dia menyesalinya. Kurt berdiri dan bersandar di dinding, tetapi tidak seperti sebelumnya, dia berbeda … tidak, mungkin, dia bukan lagi manusia. Nalurinya mengatakan itu padanya.

“Ngomong-ngomong, bisakah aku bertanya satu hal padamu?” (Kurt)

“Apa itu?” (Soma)

“Tidak ada sedikit pun tanda terkejut di wajahmu, tapi … bagaimana kamu tahu?” (Kurt)

“…? Aku tidak yakin apa yang kamu tanyakan, tetapi Hildegard dan aku bisa mengerti sekilas saat Lars ditemukan. Ya, kami tidak memberitahukan hal itu kepada Sylvia dan yang lainnya untuk membuat orang berpikir bahwa kami tidak menyadarinya. Jika orang-orang memperhatikan hal itu, ada kemungkinan besar bahwa kamu akan mengambil tindakan yang tidak kami mengerti. Itu akan merepotkan. “(Soma)

“Cih … aku mengerti. Aku benar-benar tertipu, ya? Ya Tuhan, aku pikir aku bisa menggunakan kepalaku, tetapi itu hanya dalam pikiranku. … Yah, itu tidak masalah. ”(Kurt)

Saat Sylvia melihat wajahnya, tubuhnya bergetar berhenti.

Dibandingkan dengan monster yang dia lihat sejauh ini, monster di sini lucu. Dia merasa bahwa tidak ada yang bisa dibandingkan dengan saat ini, tidak seperti ketika dia mati-matian melewati dungeon ini sendirian sampai dia datang ke sini.

Tidak, mungkin …

“Aku tidak perlu menggunakan kepalaku lagi …!” (Kurt)

Mungkin kematian itu sendiri. Dalam keputusasaan, Sylvia memikirkan hal seperti itu.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 107 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!