Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia

Dibaca 54 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 109 – Mengakhiri

Itu luar biasa. Itu kesan jujur ​​Sylvia ketika dia melihat pertempuran.

Namun, perkembangan sepihak itu normal dalam beberapa hal. Bagaimanapun, Kurt telah memperoleh kekuatan Dewa Jahat, bahkan jika itu hanya sebuah fragmen. Meskipun dia merasakan itu secara naluriah, dia tidak berpikir itu bohong. Jadi, apa yang dia rasakan benar.

Kecuali kalau Kurt bukanlah orang yang didorong ke sudut.

“Ugh … Tidak mungkin … Ini adalah kekuatan Dewa Jahat, kan !? Aku hanya mendapatkan sebuah fragmen, tapi … mengapa aku didorong … !? “(Kurt)

“Itu karena kamu hanya memiliki sebuah fragmen, bukan? Bagaimanapun, itu hanya kekuatan pinjaman. “(Soma)

“… Sialan, apa kau bermain denganku …!” (Kurt)

Bersamaan dengan teriakan, kegelapan yang meluap dari tubuh Kurt meningkatkan kepadatannya. Tentakel yang tak terhitung jumlahnya menyerang Soma sekaligus, tapi .. ada banyak serangan untuk melawannya. Sedangkan untuk Sylvia, sulit untuk melihat serangan tebasan tersebut, tapi dia bisa melihat tentakelnya dihancurkan oleh jejak kilatan pedang.

Ada lebih banyak kilatan pedang setelah itu. Namun, itu mungkin karena itu adalah kekuatan Dewa Jahat, tentakel dibuat kembali satu demi satu dari tempat di mana ia terputus. Setiap kali tentakel dipotong, itu diregenerasi dengan kecepatan yang sama seolah-olah itu tidak menyerah. Sementara pedang menyala dan sisa-sisa tentakel berkibar, wajah keduanya persis berseberangan meskipun mereka berada dalam situasi yang sama.

Kurt menunjukkan ekspresi marah dan cemburu, dan Soma tampak tenang. Cahaya dan kegelapan pertempuran mungkin sudah jelas pada saat itu.

Situasi tampaknya sepadan secara serasi pada pandangan pertama. Namun, itu fakta bahwa dia tidak salah.

Yang pertama menyerang adalah Kurt, tetapi pada titik waktu ini, jelas bahwa ia bersikap defensif. Faktanya, dia tidak bisa mencegah serangan pemotongan Soma. Bukti ditampilkan setiap kali Soma menebas. Sedikit demi sedikit, jumlah luka di tubuh Kurt semakin meningkat.

Sudah sama sejak beberapa waktu lalu. Tidak peduli seberapa besar tentakel Kurt menggeliat, atau bertambah dalam jumlah dan kepadatannya, Soma menentang semua itu. Teknik pedang yang luar biasa tidak memungkinkan tentakel Kurt mendekat. Fisik dan niatnya tentu saja terputus.

Ketika dia melihat pemandangan seperti itu, sepertinya Kurt lemah, tapi itu hanya imajinasi. Dia tentu mengerti pada pandangan pertama. Sudah cukup untuk membunuh Sylvia bahkan hanya dengan satu dari tentakel Kurt. Tidak … mungkin, itu akan terlalu banyak.

Karena ada banyak dari mereka, sebuah negara dapat dengan mudah dihancurkan.

Itu bukan lelucon atau semacamnya. Itu adalah sesuatu yang dekat dengan keyakinan yang dia rasakan secara naluriah. Dia memiliki perasaan ini sejak sebelumnya … kematian yang luar biasa yang masih bisa dia rasakan bahkan sekarang bukanlah sesuatu yang bisa diabaikan dengan niat atau kesalahpahaman.

Tidak, harus seperti itu, tapi– …

“Kenapa Soma-kun terlihat mudah memotong tentakel tersebut? Maksudku, bukankah aneh bisa memotongnya dengan normal? ”(Sylvia)

“Jujur, aku juga setuju denganmu, tapi yah, ini Soma. Selalu seperti itu bukan? “(Hildegard)

Kepala sekolah, yang mengatakan itu, tidak menyembunyikan keheranannya dari ekspresinya atau suaranya. Jika itu berarti dia adalah orang yang kuat, kepala sekolah harusnya menjadi salah satu orang yang kuat, tetapi kepala sekolah juga terkejut.

Dia tiba-tiba ingat bahwa mungkin ada situasi serupa pada waktu itu. Awalnya, dia seharusnya tidak bertanya tentang pertanyaan itu, tapi … apakah itu karena dia punya waktu luang? Ketika Sylvia menyadarinya, dia bertanya kepada kepala sekolah tentang hal itu.

“Kalau dipikir-pikir, anda sudah lama kenal Soma-kun, kan?” (Sylvia)

“Hmm? Ya … baik, itu benar, kamu bisa mengatakan itu. Menurut perasaanku, itu tidak terasa lama, kamu tahu. Jadi, mengapa kamu bertanya itu? “(Hildegard)

“Tidak, maksudku … Aku ingin tahu perasaan seperti apa yang bisa anda dapatkan dari Soma di masa lalu. Aku tidak bisa membayangkan orang macam apa Soma pada waktu itu … “(Sylvia)

“Hmm, bahkan jika aku menjelaskan tentang dia di masa lalu, aku tidak mengenalnya lama, tapi … yah, itu benar. Setidaknya sejauh yang aku tahu, pria itu selalu seperti ini. untuk waktu yang lama. “(Hildegard)

“Oh, begitu …” (Sylvia)

Entah bagaimana, itulah perasaan yang dimiliki Hildegard sejak Soma lahir. Dia mengerti bahwa tidak ada hal seperti itu, tapi …

“Tapi … ya, hanya ada satu hal yang pasti berbeda dari masa itu.” (Hildegard)

“Eh … itu?” (Sylvia)

“Hmm, itu kekuatannya.” (Hildegard)

” Aah …” (Sylvia)

Ketika Sylvia diberitahu itu, dia menyadari bahwa memang itulah masalahnya. Itu memang benar.

Sejujurnya, dia bisa mengatakan bahwa dia tidak mengerti kekuatan Soma. Bahkan jika dia berada di ujung garis bangsawan, dia telah bertemu begitu banyak orang, tapi … tidak ada yang bisa dibandingkan dengan seberapa besar Soma.

Meskipun demikian, kekuatannya tidak terlahir secara alami. Di masa lalu, dia bahkan lebih …

“Dia dulu jauh lebih kuat di masa lalu.” (Hildegard)

“Eh .. !? “(Sylvia)

Meskipun Soma masih di tengah-tengah pertempuran, Sylvia menjerit tanpa sengaja. Ya, tentu saja itu masalah. Meskipun dia tidak bisa memahami seberapa kuat Soma sekarang, apa yang Hildegard maksudkan bahwa dia jauh lebih kuat di masa lalu.

” I- itu lelucon, kan …?” (Sylvia)

“Sayangnya, itu benar. Jika dia menggunakan kekuatan yang dia miliki saat itu, pertempuran ini akan berakhir sejak lama. Dan kita tidak perlu menunggu dan melihat. ”(Hildegard)

“Tunggu dan lihat …?” (Sylvia)

Ketika dia memikirkannya setelah dikatakan begitu … tentu saja, serangan Kurt menjadi sedikit lebih kuat, tetapi Soma berkorespondensi dengan mereka semua. Dengan kata lain, dia memiliki beberapa kelonggaran.

Namun, dia tidak berpikir bahwa Soma mengambil jalan pintas atau tidak menganggap serius Kurt. Itu karena Soma memiliki ekspresi yang sangat serius.

” Uhm , kenapa begitu …?” (Sylvia)

“Itu mudah. Itu karena Kurt memperoleh kekuatan itu sebelumnya. Karena itu, aku tidak tahu berapa banyak kekuatan yang bisa dia berikan. Mungkin, orang itu sendiri juga tidak tahu. Bahkan, dia tampaknya terbiasa dengan kekuatannya sedikit demi sedikit, dan itulah sebabnya dia harus mencari tahu. ”(Hildegard)

“Apakah begitu? Tapi, bukankah lebih baik jika Soma mengalahkannya sebelum dia terbiasa dengan kekuatan itu? ”(Sylvia)

Dia tidak berpikir bahwa dia tidak bisa melakukan itu. Tentu saja, dalam hal kekuatan, Soma bukan tipe yang disayangkan hanya karena orang mengenalnya.

“Yah, ya … tetapi jika itu bukan kekuatan Dewa Jahat, Soma juga akan melakukannya.” (Hildegard)

“Apa yang begitu buruk tentang kekuatan Dewa Jahat? Tentunya itu menakutkan tetapi … jika itu Soma, Aku pikir dia akan baik-baik saja … kan? “(Sylvia)

“Itu benar jika dia adalah orangnya. Mungkin tidak ada masalah. Namun demikian, jika kamu mempertimbangkannya, tidak ada cara baginya untuk bersiap menghadapi kekuatan tersebut. Kekuatan itu tidak lain adalah kematian dan kehancuran itu sendiri. ”(Hildegard)

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

Sejujurnya, Sylvia tidak mengerti arti dari kata-kata itu. Jika itu tidak menimbulkan risiko bagi Soma yang luar biasa, tidak peduli apa pun yang musuh miliki, Soma dapat melakukan sesuatu untuk itu.

Namun, jika kepala sekolah Akademi mengatakan demikian, apa yang Soma lakukan sekarang mungkin sesuatu yang perlu– …

“Yah, entah bagaimana, itu adalah kekhawatiran yang tidak diperlukan.” (Hildegard)

“Eh?” (Sylvia)

“Dia pada dasarnya sudah melihat bagian akhirnya.” (Hildegard)

Bersamaan dengan kata-kata itu, ya merahnya menyempit. Di luar penglihatan itu, kilatan pedang yang tak terhitung jumlahnya menembus tentakel hitam legam. Sepertinya tidak ada perbedaan.

Tapi, seakan Soma mendengar gumaman itu, segera setelah itu, ada gerakan yang terlihat dari Soma. Ketika mereka berpikir mengapa Soma mengambil langkah cepat, lengannya terayun-ayun, dan tubuh Kurt terpotong secara diagonal.

” Gahh … !? Kamu …! ”(Kurt)

“Maaf, tapi aku hampir selesai mengkonfirmasi beberapa hal … jadi sudah waktunya untuk mengakhiri ini.”

“Jangan berani-berani … ! “(Kurt)

Darah tidak keluar dari tubuh yang terkoyak. Yang keluar adalah sesuatu yang hitam legam. Selain itu, jumlah dan momentum tentakel meningkat, tapi … Soma tidak melakukan apa-apa. Itu tidak berakhir di sana. Soma juga memotong lengan kanan Kurt.

Tidak hanya itu, ada serangan pemotongan besar ke tengah-tengah tubuh dan kaki kirinya. Kemudian, dia memotong tubuh Kurt …

“Itu … tidak mungkin! Aku baru saja mendapatkan kekuatan sebesar ini … !? Aku akhirnya … akhirnya …! Tapi, di tempat seperti itu …! (Kurt)

“Aku tidak yakin mengapa kamu membutuhkan kekuatan, tapi … kamu membuat kesalahan. Bagaimanapun, kekuatan pinjaman hanyalah kekuatan pinjaman. Tidak ada artinya jika kamu menjadi lebih kuat karenanya. ”(Soma)

“ Di-Diamm …!” (Kurt)

Saat dia berteriak itu, kegelapan yang menutupi sekeliling meluap sekaligus … Namun, mudah untuk berpikir bahwa itu adalah hal yang sama seperti sebelumnya. Mereka semua menghilang seketika. Itu bukan tingkat pemotongan dan sobekan. Tidak ada jejak semuanya. Itu telah menghilang.

“Sejujurnya, aku merasa bersalah melakukan itu, tapi aku tidak punya pilihan. Sayang sekali, maaf. ”(Soma)

“Apakah kamu bercanda … ! Kekuatanku ini … kekuatan ini …! “(Kurt)

Meski begitu, Kurt masih belum menyerah. Dia bergerak untuk melakukan sesuatu, tetapi itu tidak ada artinya pada saat berikutnya.

Keempat tungkai terputus dari batang tubuh, dan batang tubuh dipotong setengah. Segala sesuatu terjadi dalam satu saat ke titik tidak ada cukup waktu untuk membiarkan kegelapan meluap.

Saat kilat pedang terakhir bersinar …

“Ini akhirnya.” (Soma)

Pada saat itu …

“- Sudah baik – baik saja.” (Hildegard)

Lehernya dipenggal.

Tidak ada makhluk hidup yang lehernya terputus. Itu adalah pemeliharaan ilahi yang sama bahwa ketika seseorang memperoleh kuasa dewa dan itu adalah membuang penampilan manusiawinya.

Tetapi pada saat itu, rasa dingin yang belum pernah terjadi sebelumnya merasuki punggung Sylvia. Apa yang dia rasakan sampai sekarang tampaknya menjadi masalah kecil, tapi ….

“–Tch!” (Hildegard)

Mungkin, itu hampir pada saat yang sama ketika Soma bergerak dan ketika Sylvia merasakan kedinginan itu. Soma menebas sampai tidak ada sisa tubuh Kurt.

Itu tidak berarti bahwa dia mencoba untuk menghancurkan mayat itu. Udara dingin semakin memburuk. Di sekitar tempat tubuh itu berada, kegelapan, yang lebih dari sebelumnya, menyebar dengan eksplosif.

Pada saat itu, Soma melompat menjauh dari tempat itu. Dalam beberapa saat, dia turun di sisi Sylvia. Namun, Sylvia menahan napas karena Soma memiliki ekspresi pahit. Sesuatu yang belum pernah dilihatnya sebelumnya. Bukan hanya Soma, Hildegard juga sama. Pada saat yang sama, ada perasaan tidak sabar.

“…Maaf. Aku gagal pada saat terakhir. “(Soma)

“Tidak, itu tidak bisa dihindari … Aku tidak berharap itu terjadi pada menit terakhir.” (Hildegard)

“Eh … uhmm … apa artinya itu? Apa yang terjadi? Apa yang terjadi? “(Sylvia)

“… Kekuatan Dewa Jahat bukanlah sesuatu yang bisa dimanipulasi. Sederhananya, manusia tidak bisa menangani kuasa Dewa. Meskipun demikian, Soma sangat berhati-hati karena ada kemungkinan, tetapi kami menilai bahwa tidak ada lagi yang perlu dikhawatirkan. Dan itu tidak salah … setidaknya, itu sudah cukup untuk berurusan dengan kekuatan Dewa Jahat. Bahkan jika Kurt dapat menarik kekuatannya keluar, dia masih bisa memanipulasi konsep kematian dan kehancuran pada tingkat tertentu. “(Hildegard)

“Itu artinya, jika dia menarik lebih banyak kekuatan, tubuh dan jiwanya tidak dapat bertahan. Setelah aku mengkonfirmasi itu, aku seharusnya bisa menanganinya bahkan jika kekuatannya dicabut hingga batasnya, jadi aku menghabisinya, tapi … “(Soma)

“… Tapi?” (Sylvia)

“Pada saat-saat terakhir, dia melepaskan pengekangnya. Jika kekuatan ditarik keluar tanpa peduli apa yang akan terjadi pada tubuh dan jiwa, kekuatan itu akan meluap dan berjalan dengan liar. ”(Hildegard)

“Dan hasilnya adalah … jika aku bisa memberikan pukulan yang menentukan sesaat lebih awal …” (Soma)

“Bukankah aku mengatakan bahwa kita tidak bisa memprediksi itu? Dalam kondisi itu, aku tidak berpikir jiwa akan tetap ada atau bahkan tetap ada dalam lingkaran reinkarnasi, kamu tahu. Itu bukan sesuatu yang dapat kamu lakukan bahkan jika kamu ingin melakukannya. ”(Hildegard)

Sylvia menelan ludah ketika dia mendengarnya dan melihat ekspresi serius mereka. Dia tidak mengerti detailnya, tapi … untuk saat ini, ada sesuatu yang mustahil terjadi, dan dia menyadari bahwa itu adalah sesuatu yang sangat buruk.

“Tapi, Soma-kun, kamu mengalahkannya segera setelah itu, kan? Lalu, masalahnya adalah … “(Sylvia)

“Tidak ada masalah jika kekuatan itu benar-benar tetap berada di dalam Kurt, tetapi tampaknya sebagian besar kekuatan masih ada. Dan sekarang, ada lubang di dalamnya. Kamu bisa menyebutnya bonus. Dalam situasi ini, itu akan meledak dalam waktu kurang dari satu jam … Tidak, itu cukup memuaskan jika berakhir sampai akademi. Yang terburuk adalah ledakannya mungkin melibatkan negara ini dan daerah sekitarnya. Sebagai gantinya, kekuatan itu akan sepenuhnya hilang, tapi … yah, tidak ada yang menghiburku di sini. ”(Hildegard)

Terlihat jelas bahwa dia tidak berbohong. Kedinginan semakin meningkat setiap saat sekarang. Jika benda itu meledak … apa yang telah disebutkan sebelumnya pasti akan terjadi.

Tetapi, ketika dia mengetahuinya, tidak ada yang bisa dia lakukan. Itu karena cara untuk menangani hal seperti itu adalah– …

“… Fiuh. Yah, itu tidak bisa membantu kalau begitu. “(Soma)

“… Soma-kun?” (Sylvia)

Sylvia berbicara kepada Soma karena dia khawatir jika dia menyerah, tetapi dia tidak mendapat jawaban. Soma menoleh ke Hildegard, dan dia mengangkat bahu.

“Aku minta maaf, tapi aku harus mempercayakanmu untuk sisanya.” (Soma)

“Kamu …” (Hildegard)

” Aah , aku tidak ingin kamu salah paham. Aku tidak punya niat untuk mati, Kamu tahu? Hanya saja … yah, aku tidak tahu apa yang akan terjadi nanti. Jadi, aku akan menyerahkan itu padamu. ”(Soma)

“… Aku pikir itu tidak perlu bagimu untuk melakukan itu.” (Hildegard)

“Tidak, setengah dari itu adalah tanggung jawab kita, kan? Jika orang lain bisa melakukannya, tentu saja, aku ingin mengubah peran dengan orang itu, tetapi sayangnya, tidak ada. ”(Soma)

“Tapi …” (Hildegard)

“Hildegard.” (Soma)

“…Aku mengerti. Tapi aku minta maaf kamu harus membersihkan kekacauan. Jadi … pastikan kamu kembali, dan katakan dengan mulutmu sendiri, oke? Tentu saja, bagiku juga. “(Hildegard)

“Yah, itu adalah satu janji yang sulit, tapi … aku akan mencoba yang terbaik.”

Sylvia masih belum tahu apa yang mereka bicarakan, tapi ada satu hal yang bisa dia mengerti. Dia memiliki perasaan yang sangat buruk.

Kemudian, ketika dia ingin mengatakannya– ..

“Soma- ku – …” (Sylvia)

“–Sylvia.” (Hildegard)

Kata-kata yang dia coba ucapkan diinterupsi oleh kepala sekolah Akademi. Mata merah yang menembus tubuhnya tidak memungkinkan kata-kata lagi.

“Kita akan pergi dulu. Nah, selain menggunakan alat sihir itu, kamu tidak perlu melakukan hal lain. ”(Hildegard)

Apa yang dia maksud dengan ‘kita’? Siapa ‘kita’ itu? Tidak … apa yang Soma coba lakukan?

Dia ingin bertanya itu, tapi … dia tidak bisa mengatakan di bawah mata yang memintanya untuk menggunakan alat itu. Dia memegang tangan Maria, yang sedang berbaring di tanah, dan mengulurkan tangan lainnya ke kepala sekolah.

Dia tidak yakin siapa yang gemetaran.

“Kalau begitu, lihat ya nanti.” (Hildegard)

“Hmm, sampai jumpa.”(Soma)

Ketika Sylvia memperhatikan, Soma sudah membelakangi mereka. Selain itu, dia tidak tahu ekspresi seperti apa yang dia miliki di wajahnya sekarang, dan kemudian …

Mereka meninggalkan Soma seperti itu, dan meninggalkan dungeon.

 

 

“… Fiuh.” (Soma)

Setelah mengkonfirmasi bahwa kehadiran di belakang telah menghilang, Soma menghela nafas. Jujur saja, dia tidak punya pilihan selain memikirkan apa yang akan dia lakukan.

Apa yang dia katakan kepada Hildegard jelas adalah perasaannya yang sebenarnya. Dia tidak punya niat untuk mati.

Tetapi dia tidak tahu apa yang akan terjadi jika dia tidak mencobanya.

Meskipun demikian, itu juga benar bahwa tidak ada gunanya dalam apa yang dia katakan tadi. Dia sudah memutuskan untuk melakukannya. Dalam hal itu-…

“Aku hanya perlu melakukan ini, kan?”

Sambil bergumam, dia berjalan ke arahnya dan dia semakin dekat.

Itulah kekuatan dewa yang sebenarnya. Itu memegang otoritas kematian dan kehancuran.

Situasi ini tidak akan selesai bahkan jika Soma menyentuhnya. Apalagi itu berjalan liar.

Kemudian, Soma berpikir sekali lagi apa yang harus dia lakukan … namun, tidak ada perubahan dalam apa yang akan dia lakukan.

“Baiklah kalau begitu …” (Soma)

Itu akan berada pada batas hampir tidak menyentuhnya. Soma mencapai titik di mana dia datang terlalu dekat. Jika itu dari tempat ini, entah bagaimana itu bisa dikelola.

Dia mengangkat lengan kanannya ke atas kepalanya saat dia meraih pedangnya. Soma mengambil napas dalam-dalam dan menghela napas.

Tidak perlu memikirkan hal-hal yang tidak perlu. Dia hanya perlu melakukan satu hal. Segala sesuatu yang terlintas dalam benaknya … mereka semua lenyap.

“Aku ingin tahu apa yang akan terjadi …” (Soma)

Namun demikian, dia mengayunkan tangannya ke bawah tanpa sengaja membiarkan gumaman itu. Lalu…

— The Rules of the Sword – God Killer – Dragon Killer – Divine Protection of Dragon God – Absolute Slash – Sword of Ten Thousand Demons – Single Mind – Serene State of Mind – Limit Break – Overdrive: Decisive Secret Technique.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 109 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!