Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia

Dibaca 61 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 110 – Interlude: Sisa-sisa Kehancuran dan Pilihan yang Tidak Berarti

– Lapisan ke-99 dari Royal Academy Dungeon

Seorang gadis, yang melangkah ke kedalaman, secara naluriah mengerutkan kening ketika melihat kehancuran yang menyebar di sini.

Hal pertama yang dia perhatikan adalah lubang besar di kakinya, dan itu membuatnya membuka mulut lebar-lebar. Diameter lubang itu sekitar sepuluh meter. Dari sana, dia hampir tidak bisa melihat bagian bawahnya. Itu mungkin untuk keluar jika dia jatuh di sana, tetapi tidak ada yang mau benar-benar jatuh.

“… Yah, kupikir ada juga kekuatan kematian yang pekat. Ini Sudah seharian penuh. Aku terkejut. “(Gadis)

Kata-kata yang diucapkan mengandung makna ganda. Kekuatan kematian belum hilang, dan lubang besar ini tidak berkurang.

Mungkin, Kekuatan kematian telah melemah, tapi … dia benar-benar terkejut. Dengan kata lain, seberapa intens kekuatan itu sebenarnya. Meskipun itu hanyalah fragmen kekuatan, itu adalah eksistensi yang disebut Dewa Jahat.

Adapun lubang besar, tidak ada yang mengejutkan jika orang menganggap ini adalah dungeon. Bagaimanapun, struktur dungeon pada dasarnya tidak bisa dihancurkan. Dinding, lantai , dan langit-langit semuanya sama. Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang diberikan padanya, struktur ini tidak akan pernah bisa ditembus.

Alasannya sederhana. Struktur dungeon dilindungi oleh kekuatan Konsep. Mereka yang diberi Konsep [Indestructible] tidak dapat dirusak oleh kekuatan fisik karena aturannya berbeda. Itulah sebabnya tidak ada cara lain untuk melewati dungeon.

Yah, jika orang melakukan yang terbaik dengan kekuatan keterampilan Peringkat Khusus, hasilnya mungkin berbeda, tetapi pada akhirnya tidak ada artinya. Selain [Indestructible], dungeon itu diberi kekuatan Konsep lain. Itu adalah [Regression]. Menurut efeknya, tidak peduli seberapa rusak atau hancurnya dungeon itu, ia akan segera kembali ke bentuk aslinya.

Karena alasan itu, lubang besar saat ini benar-benar tidak terpikirkan. [Regression]. terjadi dalam hitungan detik, jadi akan aneh jika lubang ini tidak hilang. Gadis itu terkejut akan hal itu.

“Aku ingin tahu apakah kekuatan Dewa Jahat terlalu kuat? Yah, meskipun tubuh utama telah dihancurkan, itu mungkin alami karena itu adalah salah satu dari dua pilar yang mengatur dunia ini. … Tidak, bahkan jika aku mengerti itu, itu harus menjadi hal yang baik, bukan? Bagaimana aku harus mengatakannya … Lagi pula, aku tidak akan memujinya jika sebanyak ini. ”(Gadis)

Dia mengatakannya sambil cemberut. Kemudian, dia mulai berjalan di sepanjang tepi lubang.

Itu sangat besar dan tampaknya seukuran dengan aula. Ada beberapa lubang di dinding, dan jika langit-langitnya dekat, mungkin akan sama. Dia tidak yakin apakah dia beruntung atau tidak.

Pusat ledakan kemungkinan berada di bagian interior aula, dan tampaknya semakin dalam ketika dia bergerak maju. Tampaknya, area di dekat pintu masuk masih cukup dangkal, dan tidak butuh waktu lama untuk bagian bawahnya menjadi tidak terlihat.

“Ugh, kekuatan kematian semakin kuat. Ini akan menjadi masalah serius jika aku jatuh. Aku tidak tahu seberapa dalam itu. … Kepala sekolah Akademi seharusnya sudah memeriksa sampai akhir, bukan? Aku sedikit menghormati dia. “(Gadis)

Bahkan jika dia mengerutkan kening, kakinya tidak berhenti. Akhirnya, dia mencapai akhir. Dia masih tidak bisa melihat bagian bawah, dan tentu saja, dia bahkan tidak tahu apakah ada sesuatu di luar itu.

“Aku tidak mengerti apa-apa. Itu sudah diduga, tapi … Ngomong-ngomong, jangan bilang aku ke sini untuk memeriksa semuanya, oke? …Terima kasih. Jika kamu mengatakan itu kepadaku, aku bertanya-tanya apa yang harus dilakukan. … Tidak, aku tidak begitu peduli. Tidak masalah apa yang akan terjadi setelah ini, tetapi semua orang telah mencari dengan sangat keras. Aku tidak cukup sensitif untuk berpikir bahwa ada sesuatu yang diabaikan di sana. ”

Sambil berkata begitu, tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, dia sepertinya tidak memiliki perasaan sama sekali. Bagaimanapun, ketika dia mengalihkan pandangan seolah dia telah memutuskannya, dia mulai kembali ke tempat asalnya. Dia bertanya-tanya apa arti desahan kecil yang dia keluarkan tadi .

“Bahkan jika aku menyadari hal-hal seperti itu, aku harus mengabaikannya, kan? Bagaimanapun, bahkan jika aku datang ke sini, aku masih tidak mengerti alasan mengapa aku bangun. Bahkan jika itu disebabkan oleh Dewa Jahat, ada terlalu banyak perbedaan waktu. Hal-hal seperti itu terjadi baru-baru ini, ya. … Jika itu bukan pertanda pertanda, itu bagus kalau begitu. … Yah, itu memang benar. ”(Gadis)

Sambil bertukar kata-kata, gadis itu tidak pernah berhenti berjalan. Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi hal-hal yang perlu dia lakukan tidak berubah.

Apakah itu tugas aslinya, dia masih tidak tahu …

“… Nii -san, kamu masih hidup, kan?”

Bising itu menyerupai keinginan yang mewakili pikiran yang bingung, tetapi itu tidak pernah mencapai mana pun. Itu hanya larut dalam kegelapan tempat itu, dan menghilang.

TLN >> jujur masih gak nangkep sebenernya siapa yang ngomong, awalnya si hilde, terus si kapak, terus nii-san??? Pusing jir

 

 

Itu adalah tempat yang ditumbuhi tanaman hijau. Itu adalah tempat di mana seseorang bisa merasakan kemurnian dan kesegaran, dan tidak ada yang namanya depresi. Namun, itu sepertinya tidak terjadi karena orang-orang yang ada disini di tempat ini.

Itu laki-laki dan perempuan. Namun, tidak ada jejak suasana hati yang manis, tetapi hanya ada rasa curiga dalam arti yang berbeda.

“… Apakah kamu yakin?”

“Butuh banyak upaya untuk mendapatkan informasi ini, dan apakah kamu meragukanku sekarang? Lagipula, ini tidak bisa diabaikan, kamu tahu? ”(Wanita)

Sambil kembali menatap tajam, wanita itu juga berbicara dengan nada tajam pada pria yang mengajukan pertanyaan dengan nada yang sama. Ditambah dengan fitur-fiturnya yang rapi, suasana hati yang diciptakan oleh pria itu adalah sesuatu sendiri, tetapi wanita itu tampaknya tidak peduli. Itu karena nada yang sama diterima dari wanita itu, pria itu membuat mata yang tampak lebih tajam.

Pria itu memelototi wanita seperti itu untuk sementara waktu, tetapi dia berbalik dan mendengus seolah dia menyerah.

” Hmmph … dengan sikap itu, aku tidak bisa benar-benar percaya padamu sekarang.”

“Bahkan jika kamu mengatakan itu, aku sudah tahu itu. kamu tidak bisa mempercayai sikap mitra bisnis, jadi bagaimana dengan sikapmu? ”(Wanita)

“… Hmmph . Baiklah, baiklah … jadi, apakah kamu yakin itu benar? ”

“Bahkan jika kamu menanyakan hal yang sama lagi, jawabanku tidak akan berubah. Di tempat pertama, tidak peduli berapa banyak kamu mengatakan kepadaku itu, kamu tidak mengerti, kan? Itu sebabnya aku membawanya ke sini. “(Wanita)

Pria itu mendengus tiga kali bahkan jika dia mengerti bahwa apa yang dikatakannya itu benar. Kemudian, dia melihat sepotong perkamen yang diserahkan oleh wanita itu, dan perkamen itu harus berisi informasi yang dia inginkan.

Sepertinya dia butuh beberapa saat untuk mendapatkan informasi, tapi … memang benar bahwa dia mendapatkan sesuatu yang dia inginkan. Namun, ketika dia memeriksa ulang konten yang baru saja dia baca, dia mengalihkan pandangannya ke wanita itu sambil menekan niat membunuh.

“Informasi itu tetap sama, tidak peduli seberapa banyak kamu memelototiku, kau tahu?”

“Diam. …Ya itu benar. Aku tidak akan tahu apakah ini benar atau tidak dengan bertanya kepadamu. Tetapi apakah ini benar-benar sesuatu yang ditulis tentang Dewa Hutan (Forest God)? Sulit dipercaya …! ”(Man)

“Itu sebabnya aku bilang aku tidak mengerti.”

” Apa …!? Kamu mengatakan itu dan masih membawa ini … !? ” (Pria)

“Itu benar, tetapi untuk memulainya, orang-orang yang mengatakan sesuatu tentang Dewa Hutan adalah kalian, Elf. Meskipun aku curiga pada saat itu, dan informasi yang ditulis juga mencurigakan, aku tidak tahu, oke? ”(Wanita)

“Kamu … apakah kamu menghina kami … !? ” (Pria)

“Itu menyusahkan ketika aku mengatakan yang sebenarnya, dan kamu mengatakan bahwa aku menghina kamu. Hanya ada dua pilar Dewa di dunia ini. Tuhan yang dipanggil Dewa Jahat, dan Tuhan yang dipanggil Dewi.Orang-orang yang mengatakan ada Dewa yang disebut Dewa Hutan hanya kalian, kan? ”(Wanita)

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

“Itu….”(Pria)

Alasan mengapa kata-kata itu melekat di mulutnya adalah karena dia tahu itu benar. Setidaknya, selain elf, tidak ada yang mengenali Dewa Hutan, Dewa yang mereka percayai.

Tapi…

“Dewa Hutan pasti ada di sana …! Itu sebabnya aku mencari cara untuk membuatnya tidur lagi …! ”

“Tidak, aku tidak benar-benar meragukan keberadaannya, kau tahu? Aku tahu ada sesuatu yang dipanggil dengan nama itu. Aku hanya ingin tahu apakah itu benar-benar Dewa. ”(Wanita)

“Kamu … itu tidak sopan!”

“Bahkan jika kamu mengatakan itu, aku tidak punya alasan untuk memberi hormat. Mungkin aku harus mengatakan bahwa kamu adalah orang yang tidak sopan? Kamu bertanya kepadaku bagaimana menidurkannya, tetapi bukankah itu menanyakanku bagaimana cara menyegelnya? Bahkan sebagai lelucon, kalian mencoba melakukan hal-hal seperti itu dengan keberadaan yang kamu sebut Dewa. Hmm, apa kalian, elf, percaya pada Dewa Hutan? ”(Wanita)

“Itu….”(Pria)

” Aah , aku minta maaf. Aku terlalu jauh. ”(Wanita)

“Uh …!”

Sambil menahan keinginannya untuk memukul kapan saja, pria itu diam-diam mengepalkan tinjunya. Jika dia memukulnya, itu berarti dia mengakui bahwa itulah faktanya.

Bahkan jika itu adalah fakta …

“Bagaimanapun, cara untuk menyegel Dewa Hutan lagi seperti yang tertulis di sana. Dengan kata lain, itu berarti kamu tidak punya pilihan selain mengorbankan seseorang dari milikmu sendiri. ”(Wanita)

“Bagaimana mungkin … ! ” (Pria)

“Sebaliknya, kamu datang ke sini tanpa ragu-ragu. Yah, itu pasti niatmu dari awal. Itu spesialisasimu. Dan itulah bagaimana kamu menyegel Naga Jahat ratusan tahun yang lalu. ”(Wanita)

“…! Kamu … mengapa kamu tahu itu … !? ” (Pria)

Itu seharusnya menjadi rahasia suku. Mereka tidak memberi tahu metode itu kepada orang luar kecuali sejumlah kecil. Mereka yang tahu itu mungkin keturunan orang-orang itu.

“Eh? apakah itu rahasia? Itu kesalahan. “(Wanita)

“Jawab saja aku …! Orang itu)

“Aku minta maaf, tapi ada beberapa hal yang harus aku rahasiakan di sini.”

“Apa menurutmu aku bisa diyakinkan dengan itu–”

“Yah, itu adalah kesalahanku barusan. Sebaliknya, izinkan aku memberitahumu satu hal yang baik. ”(Wanita)

“…Apa?”(Pria)

Dalam beberapa saat, amarahnya menjadi dingin karena kata-katanya. Dalam kasus wanita ini mengatakan hal yang baik, dia tidak akan puas untuk sebagian besarnya.

Namun, itu sangat penting pada saat yang sama … jadi sambil curiga, dia menatapnya.

“Mungkin … tidak apa-apa. Bergantung pada kontennya, aku akan meminta padamu sekarang. ”

“Baik. Kamu benar-benar tidak dapat mengabaikan ini. “(Wanita)

“Katakan saja. Apa itu hal yang baik? ”

“Ini tentang … penyihir yang kalian sembunyikan.”

TLN >> penyihir disini Witch, bukan mage atau wizard, tapi Witch awkoawko

” Apa … !? ” (Pria)

Pria itu membuka matanya pada kata-kata yang tidak bisa dimengerti itu. Kejutan itu tidak sama dengan yang sebelumnya. Itu karena … itu benar-benar sesuatu yang seharusnya tidak diketahui siapa pun.

“Ya ampun .. Bukankah lebih bagus jika seseorang tahu bahwa kamu menyembunyikan musuh dunia? ”(Wanita)

“Kamu “(Pria)

Pria itu secara refleks mengulurkan tangannya ke pinggang, dan meraih gagang pisau di sana. Implikasinya jelas. Dengan niat membunuh muncul di permukaan, dia mencoba mendorongnya keluar, dan …

“Yah, aku pikir itu wajar bagimu untuk mencapai titik ini, tapi … kenapa kamu tidak mencoba untuk mempertimbangkan sedikit lagi? Fakta bahwa hal itu mudah diungkapkan berarti bahwa informasi tersebut sudah diketahui. Tidak ada artinya dengan membunuhku di sini. Sebaliknya, kamu harus mengakui bahwa itu adalah fakta. ”(Wanita)

“… Apakah itu mirip sepertimu?”

“Yah, kalau begitu, aku akan menyebarkan beberapa informasi palsu. Jika mitra bisnis pentingku hancur, aku akan berada dalam masalah. Meski begitu, aku pikir itu cukup baik untuk membeli waktu, bukan?Lihat … Kamu berada dalam situasi di mana kamu membutuhkan pengorbanan dalam waktu dekat. Selain itu, penyihir paling cocok untuk tujuan itu, jadi itu seperti membunuh dua burung dengan satu batu, kan? ”(Wanita)

“… Diam.”

“Yah, aku bisa mengerti perasaan ingin menjaga penyihir, kau tahu? Aku hanya berusaha membantu, tapi ada kemungkinan sesuatu akan terjadi pada kalian di masa depan. Namun, ketika saatnya tiba, kamu akan membutuhkan pengorbanan lain, tapi … seperti yang diharapkan, tidak ada cara selain memilih bangsawan, ya? Jika kamu melakukan itu, efektivitas segel menjadi lemah, dan kamu harus secara berkala menawarkan pengorbanan … apakah kamu menginginkannya? Jadi, apa keputusan Raja para Bangsawan itu? ”(Wanita)

“… Diam.”

“Aku tidak tahu kapan itu akan terjadi, tetapi daripada bersiap-siap menghadapi bencana, aku pikir kamu harus melakukan sesuatu di depanmu sekarang. Jika kamu berusaha keras untuk menipu, kamu tidak akan tahu apakah mereka bisa dibohongi. Jika itu dilakukan dengan buruk, kalian akan musnah, kau tahu? Jadi, aku tidak yakin mana prioritas atau opsi yang kamu miliki. Kehidupan seluruh suku, atau mungkin– … ”(Wanita)

“Diam …!”

Pada saat yang sama berteriak, pria itu menikam pisau pada wanita itu. Titik pisau mendekati tenggorokan wanita itu, dan dengan sedikit tenaga, pisau itu akan menembus tenggorokan.

Namun, wanita itu bertindak seolah-olah dia tidak keberatan. Alih-alih menghindarinya, dia tidak bergerak dari tempat itu. Dia hanya tanpa bergerak menatap mata pria itu, sambil membuka mulutnya.

“Bukankah lebih baik bagi semua orang untuk memilih kematian yang bermakna daripada kematian yang tidak berarti? Kamu … aku pikir kamu memiliki hak dan kewajiban untuk memilih, ya? “(Wanita)

Dia sepertinya ingin mengatakan bahwa dia tidak keberatan dibunuh seperti itu. Pria itu ragu-ragu pada sesuatu yang mirip dengan kegilaan, dan dia nyaris tidak melangkah mundur.

“…” (Pria)

“… Yah, toh itu bukan urusanku. Sekali lagi, aku minta maaf atas sebelumnya. Namun, status kami sama, jadi itu adil, kan? ”(Wanita)

“… Hmmph .”

Sambil menatap wanita yang terus menatapnya, pria itu ragu-ragu untuk sementara waktu. Dia, lalu, menarik dan menyimpannya. Dia berbalik dan berjalan menjauh dari wanita itu.

“Eh? Sudahkah kita selesai? Jadi, apa yang akan kamu lakukan? “(Wanita)

“… Aku telah membayar kompensasi, dan aku telah menerima informasinya. Seharusnya tidak ada alasan untuk bertemu lagi. Aku tidak punya kewajiban untuk memberitahumu apa yang akan kami lakukan setelah ini. ”

“Apakah kamu yakin? Yah, aku mengandalkanmu lagi. ”(Wanita)

Pria itu pergi tanpa menanggapi kata-kata wanita itu. Wanita itu tidak mengatakan apa-apa dan melihatnya pergi. Ketika punggungnya hilang, dia mengangkat bahu.

“Kesedihan yang bagus. Bahkan jika aku tidak terdengar tulus, aku benar-benar tidak dapat membantumu. Apakah itu bermakna atau tidak berarti, itu tergantung pada mulut mana yang mengatakannya.Namun, aku tidak berpikir untuk menyelamatkanmu dari awal. Bagaimanapun … kutukan penyihir, dan Demigod yang terus menyimpan kekuatannya. Aku bertanya-tanya mana yang lebih baik. … Yah, itu tidak masalah. ”(Wanita)

Hasilnya tidak akan berubah. Dunia ini juga tidak akan berubah.

Hari ini, di suatu tempat di dunia, seseorang mati, dan seseorang hidup di sisi lain. Itu dia.

“Kebangkitan Raja Iblis-sama telah gagal, Naga Jahat dibangkitkan tetapi segera dikalahkan, dan untuk pemulihan fragmen kekuatannya, yang tampaknya telah gagal. Orang yang sama mengganggu semua ini, itu tidak bisa ditertawakan. Nah, kali ini aku berpikir … Aku ingin tahu apa yang akan mereka lakukan? (Wanita)

Namun demikian, wanita itu … yang tidak terlihat seperti seorang gadis, tersenyum. Mungkin dia tertawa.

Tentang segalanya di dunia ini. Orang-orang yang tinggal di sana. Di atas segalanya, dirinya sendiri.

“Sekarang, aku bertanya-tanya di manakah di dunia, dimana kematian akan menimpa tubuh ini ? Aku pikir sudah waktunya untuk datang ketiganya. … Baiklah, sampai saat itu, haruskah aku melakukan yang terbaik? ”(Wanita)

Jadi, dia tidak akan mengubah cara dia melakukan sesuatu, dan dia bangga akan hal itu. Wanita itu menatap langit, dan memicingkan matanya yang kesepian. Dia terus tertawa dengan bibirnya yang melengkung.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 110 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!