Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia

Dibaca 66 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 111 – Interlude: Keseharian Yang Kurang

“Hmm … Aku sedang tidak mood, tapi …” (Hildegard)

Ketika jatuh di atas meja di kantor kepala sekolah, Hildegard menghembuskan nafas panjang. Ketika seseorang melihat penampilan itu, tidak ada martabatnya sama sekali. Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melakukannya dan dia secara bertahap menjadi tak bernyawa.

Ada banyak dokumen yang tidak dapat diproses tanpa kepala sekolah akademi, tetapi sayangnya, dia tidak berminat untuk melihatnya. Tidak, sejak awal, tidak ada yang bisa dia lakukan dalam situasi saat ini. Dia mengerti bahwa dia akan mendapat masalah dengan yang telah mengumpulkan dokumen selama seminggu, tetapi tidak mungkin untuk melakukan hal-hal yang mustahil.

“Setidaknya, jika aku tahu di mana dia berada, aku bisa melakukan sesuatu …” (Hildegard)

Tapi, selama dia tidak tahu, dia tidak bisa melakukan apa-apa. Jika dia tahu, dia akan pergi menjemputnya bahkan jika dia harus meninggalkan pekerjaannya di akademi.

– Hari-hari berlalu dengan cepat, dan seminggu telah berlalu sejak hari itu. Hari itu … Hildegard meninggalkan Soma dan melarikan diri, dan sejak hari itu, Soma hilang.

Ketika Hildegard merasakan bahwa fragmen kekuatan Dewa Jahat menghilang, dia segera kembali ke lapisan itu. Tapi, aula di sana sudah benar-benar berubah. Daripada mencari di tempat itu, dia tidak bisa menemukan petunjuk dan sosok Soma.

Tetap saja, Hildegard tidak berpikir Soma sudah mati karena dia bisa merasakan kehadirannya. Dia tidak tahu di mana dia. Yang dia tahu bahwa dia masih hidup.

Tanpa kekuatan yang dia miliki sebagai mantan Dewa, dia bahkan tidak memiliki kekuatan sebagai Naga sebelumnya. Tidak, jika itu adalah kekuatan sebagai mantan Dewa, dia memiliki sesuatu yang dekat dengannya. Bagaimanapun, dia adalah orang yang mereinkarnasi Soma ke dunia ini. Pada akhirnya, Hildegard mendapatkan sesuatu seperti Skill. Karena itu, adalah mungkin untuk memahami gagasan kasar apakah Soma hidup di dunia ini atau tidak.

Setidaknya, dia tahu bahwa Soma masih hidup. Dia tidak khawatir tentang itu, tapi …

“Ugh … Jika aku memiliki tubuh seperti itu, akan mudah menemukannya, tapi … Tidak. Jika begitu, tidak mungkin memiliki anak dengan Soma, jadi tidak ada gunanya, bukan? Hmm. “(Hildegard)

Itu ya itu, ini ya ini. Tampaknya kepala sekolah masih membutuhkan lebih banyak waktu untuk kembali bekerja.

 

 

Sementara sekitarnya semua putih, seorang anak laki-laki menatap langit-langit sendirian. Itu juga putih … Dia tidak tahu mengapa itu putih, tetapi sepertinya ini juga salah satu hal yang dibawa dari dunia lain.

Dia pergi ke depan ke tempat itu. Kemudian, dia mendorong tangan kanannya, dan mengepalkan tangannya seperti dia sedang meraih sesuatu di sana.

“Cih … aku harus mengucapkan terima kasih …” (L ???)

Tidak ada rasa tidak nyaman dalam perasaan itu. Ketika dia membuka tinjunya dan membawanya ke wajahnya, ada perasaan yang dia ingat. Hari itu benar-benar seperti mimpi … Namun, itu tidak terjadi karena dia tahu apa yang terjadi.

Ketakutan dan rasa sakit yang dia rasakan saat itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia lupakan.

Namun, semua itu hilang tanpa jejak. Itu menarik dalam arti bahwa ada keributan segera setelah kejadian itu, tapi …

“Astaga, daripada sihir yang bisa aku gunakan, apa yang telah kamu lakukan lebih hebat.”

Tapi tetap saja, pria itu benar-benar ingin bisa menggunakan sihir, yang lucu.

Sambil memikirkan itu, ia menyentuh tangan dan wajah kanannya dengan tangan kiri. Dokter juga mengatakan kepadanya bahwa sulit untuk kembali ke kondisi semula bahkan dengan sihir.

Namun, orang yang memperbaikinya adalah seorang pendekar pedang. Kedengarannya tidak masuk akal.

(TLN: Refer   Bab 33 )

TLN >> dari engnya

Yang sangat absurd tentang hal itu adalah pria itu tidak benar-benar mencari kekuasaan. Jika dia mendapatkannya, dia mungkin akan membuang semuanya.

“… Dia pasti akan kembali, kan? Bukan gayaku untuk tidak membayar hutang, kau tahu. Aku pasti akan membalas budi. ”(L ???)

Sambil menggumamkan pernyataan seperti itu, Lars memandang ke luar jendela dari ruang rumah sakit.

 

 

“…” (Helen)

Setelah beberapa kali mengambil napas dalam-dalam, Helen dengan tegas membuka pintu kamar

Tentu saja, lorong asrama yang menyebar di sana. Namun, dia takut dan hampir jatuh karena kakinya berhenti, tetapi dia maju selangkah lebih jauh.

“Uh … Fiuh …” (Helen)

Jika dia berhasil, dia akan mengambil langkah berikutnya, dan akan mengambil langkah selanjutnya. Perlahan, tapi pasti dia bergerak maju.

Akan terlihat lucu jika orang-orang memandangnya dari samping, tetapi bagi Helen, yang telah dikurung di kamar selama beberapa waktu, hari ini adalah pencapaian yang patut dipertimbangkan. Jika itu berjalan dengan baik, dia mungkin bisa pergi ke ruang kelas seperti itu.

Sejujurnya, dia masih takut. Mungkin, Helen tidak mengerti apa artinya pergi ke akademi.

Dia teringat saat ketika dia melihat wajah dan lengannya hancur total.

Tidak, mungkin pengakuan itu juga salah. Bahkan, itu jarang terjadi. Kemungkinan untuk terjadi ada di sana, tetapi memang benar bahwa dia tidak bisa membayangkannya.

Masalah seperti itu adalah teman sekelasnya.

Yah, dia menyadari bahwa itu adalah kesalahan, tetapi meskipun begitu, ketakutan yang dia pelajari bukanlah sesuatu yang bisa dia lupakan dengan mudah. Teman sekelasnya mengalami kejadian seperti itu, dan seniorlah yang memainkan peran utama. Bagaimanapun, tidak ada perbedaan antara keduanya, karena mereka pergi ke dungeon bersama sedikit sebelumnya.

Mungkin lain kali dia akan terjebak dalam situasi seperti itu. Dia mungkin menderita dari kejadian seperti itu karena seseorang yang dia kenal. Ketika dia memikirkannya, dia tidak bisa keluar lagi dari ruangan.

Mungkin, dia harus diam dia akademi saat itu. Meskipun demikian, Helen memiliki Advanced Rank Magic skill. Di negara ini, itu mungkin untuk menyembuhkan apa saja.

Dia masih tidak tahu mengapa dia tidak bisa melakukannya. Tetapi kemudian, dia mendengar bahwa Soma hilang, dan dia juga mendengar bahwa Soma tidak ditemukan bahkan setelah seminggu. Dia pikir itu tidak ada gunanya.

Dia masih tidak tahu apa yang harus dia lakukan, atau apa yang ingin dia lakukan. Namun demikian … Dia merasa bahwa dia tidak ingin melarikan diri.

“…” (Helen)

Jadi, sambil memegangi tubuh yang bergetar, Helen pergi ke kelas sedikit demi sedikit.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

 

” Haa …” (Sylvia)

Melihat dari kiri ke kanan tempat dia duduk, Sylvia, lalu, menghela napas.   Dia berada di  depan kelas, dan itu adalah pelajaran sihir. Meskipun itu adalah tempat yang sepi sebelumnya … mengapa dia adalah satu-satunya orang di sana? Belum lagi, tidak ada yang duduk di belakangnya. Dia akan mendesah lagi.

Dia sudah seperti ini baru-baru ini. Carine , yang sedang mengajar, tampak agak kesepian.

– Satu minggu. Banyak waktu telah berlalu, tetapi dia berpikir bahwa suasana departemen sihir telah banyak berubah.

Suasana hati terasa berat sebelum ini, tetapi untuk beberapa alasan, dia merasa masih ada rasa aman di sana. Dia cemas, tapi … namun, itu mungkin baik-baik saja.

Tapi sekarang, penampilan bocah lelaki, yang menjadi penyebab ini, tidak ada di sini.

” Haa …” (Sylvia)

Ketika dia memikirkannya, desahan secara alami keluar.

Apa yang terlintas dalam pikirannya adalah pemandangan saat itu. Perasaan bersalah dan tidak berdaya membengkak ketika dia ingat saat dia meninggalkan Soma, tapi … ketika dia mengembalikan matanya ke depan, dia mengangkat wajahnya.

Dia berhenti meratapi kelemahannya sendiri. Itu adalah fakta bahwa semuanya tidak cukup, tetapi bukannya menyesal, tidak akan ada yang terjadi setelah itu. Selain itu, dia akhirnya bisa memperhatikan.

“… Baiklah.” (Sylvia)

Karena itu, dengan gumaman kecil itu, Sylvia mendengarkan pelajaran.

Kalau-kalau sesuatu akan terjadi suatu hari nanti. Pada saat itu, dia seharusnya tidak menyesalinya.   Apa yang bisa dia lakukan adalah melakukan yang terbaik.

 

 

Aina memperhatikan pemandangan di depannya sekilas tanpa melakukan apa-apa. Kadang-kadang ada perubahan, tetapi pada dasarnya, hal yang sama diulang. Itu adalah suara yang akrab dari orang yang akrab.Itu hanya terlintas dalam benaknya– …

“… Aina ?” (Sheila)

Ketika dia menoleh ke suara yang didengar, seorang gadis berambut pirang, Sheila, yang dia kenal, sedang memiringkan kepalanya. Sheila bertanya-tanya apa yang sedang dilakukan Aina .

“… Aku tidak melakukan apapun secara khusus. Jika aku harus mengatakannya, aku mungkin sedang mencoba untuk mengubah suasana hati, kukira? “( Aina )

“… Apakah kamu sengaja datang ke departemen ilmu pedang?” (Sheila)

“Itu sebabnya. Jika aku tinggal di departemen sihir, aku akan diingatkan tentang apa yang sedang terjadi. “( Aina )

“… Bisa jadi sama di sini, bukan?” (Sheila)

“… Kamu benar.” ( Aina )

Ketika dia mengambil pelajaran sihir, dia ingat meskipun dia merasa tidak enak tentang Soma yang selalu mendengarkan kelas di barisan depan. Di sisi lain, ketika dia melihat pedang, Soma-lah yang mau tak mau muncul di benaknya. Ini bukan perubahan suasana hati.

“Yah, kamu tidak perlu khawatir tentangku. Aku akan kembali tidak lama. “( Aina )

Dia tidak memiliki banyak motivasi saat ini, tetapi suatu hari nanti, akan ada waktu untuk menghilangkan kekosongan yang menduduki dada ini.

Itu tidak berarti bahwa dia akan melupakan Soma. Jika ada, itu sebaliknya.

Saat ini, ada peluang tertentu. Ketika Soma tidak ada di sini, dia bisa memperbaiki dirinya sendiri tanpa Soma tahu.

Ketika mereka bertemu lagi, dia akan melihat wajah Soma yang terkejut. Sangat menyenangkan hanya untuk membayangkannya.

Hanya saja … dia tidak punya energi untuk berdiri sekarang bahkan sedikit. Dia ingin izin untuk sementara waktu. Sudah waktunya untuk menghemat energi untuk waktu berikutnya di tempat yang tidak terlalu jauh, dan … di tempat yang jauh dari Soma.

“Yah, liburan panjang sudah dekat, dan setidaknya, aku bisa melakukan sesuatu di antaranya.” ( Aina )

“… Ya.” (Sheila)

Di Royal Academy, ada liburan selama sebulan di antara musim semi dan musim panas. Para siswa benar-benar bebas untuk melakukan apa yang mereka inginkan selama waktu itu. Tidak perlu mendapatkan izin dari akademi untuk pergi bermain di luar atau tinggal di luar.

Nah, jika mereka ingin menginap, mereka perlu memberi tahu, tetapi selama mereka terus memberi tahu, mereka akan diizinkan untuk melakukannya. Bukan hal yang aneh bagi orang untuk kembali ke rumah selama periode ini.

“Itu mengingatkanku, apa yang akan kamu lakukan selama liburan panjang, Sheila? Aku … aku banyak berpikir, tapi kupikir aku tidak bisa melakukan sebagian besar dari mereka. ”( Aina )

“…Ya. … Aku sedang berpikir untuk pulang. “(Sheila)

“Apakah kamu … ke kota itu?” ( Aina )

Ketika Aina diberitahu itu, dia ingat bahwa pertama kali mereka bertemu Sheila adalah di kota itu, Yeasta .

Namun, Sheila menggelengkan kepalanya. Tempat yang dikatakan Sheila untuk kembali bukanlah tempat itu.

“… Itu adalah hutan itu.” (Sheila)

“Eh … Maksudmu tempat di mana kamu dilahirkan dan dibesarkan?” ( Aina )

“… Ya.” (Sheila)

Yang mengejutkan Aina adalah Sheila mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak akan kembali sampai dia bisa menggunakan sihir. Dia agak keras kepala dalam hal ini. Aina merasa tidak mudah bagi Sheila untuk menarik kembali kata-katanya.

“… Aku punya banyak pemikiran tentang masalah ini kali ini. … Jadi, aku ingin melihatnya sebentar. “(Sheila)

“… Begitukah ?” ( Aina )

Aina sedang mempertimbangkan ketika Sheila berkata begitu. Dia bukan satu-satunya orang yang terkejut dengan kejadian itu … Tidak mungkin, Sheila lebih terkejut daripada Aina .

Baik Aina dan Sheila terkejut bahwa Soma hilang. Tetapi lebih dari itu, mereka terkejut karena mereka benar-benar tertinggal kali ini.

Itu mungkin pemikiran mereka. Namun, bahkan jika mereka berusaha untuk mempertimbangkan, itu tidak membuat mereka bahagia. Terutama, kejutan yang diterima Sheila tentang lengan itu mungkin tidak sama dengan Aina .

“… Aku mengambil kesempatan ini untuk meningkatkan keterampilan katana-ku. … Aku pasti tidak akan mengabaikannya kali ini. “(Sheila)

“… Begitu.” ( Aina )

Entah bagaimana, itu bisa dimengerti. Di wajah yang selalu kurang ekspresi, hanya matanya yang menyala dengan tekad.

Tujuan Sheila adalah untuk dapat menggunakan sihir. Namun, pada saat yang sama, dia bangga dengan keterampilan katana yang dia latih. Itulah masalahnya.

“Berbicara tentang kebanggaan, di mana dosen itu, yang juga memiliki kebanggaan yang sama dengan keterampilan pedangnya?” ( Aina )

“… Hmm?” (Sheila)

Tentu saja, dia berbicara tentang Lina. Sosok yang seharusnya menjadi dosen departemen pedang tidak ada di sana saat ini. Baru-baru ini, dia menghilang dari waktu ke waktu.

Itu harus baik-baik saja karena kelas ilmu pedang dasar adalah kelas belajar mandiri . Sepertinya tidak ada masalah dengan itu. Untuk bersama, aspirasi untuk meningkatkan diri sendiri adalah serupa di antara para siswa departemen ilmu pedang. Daripada menyesali para siswa, mereka mungkin lebih baik memaksanya.

“Yah, aku yakin gadis itu memiliki banyak hal untuk dipikirkan.” ( Aina )

“… Ya.” (Sheila)

Meskipun Camilla dan yang lainnya mendengar bahwa Soma hilang, mereka relatif biasa saja, tetapi keadaan pikiran mereka tidak sama. Mereka sepakat bahwa Soma tidak mati …

“… Sungguh, Aku ingin tahu apa yang mereka lakukan sekarang.” (Aina)

“… Ya.” (Sheila)

Sambil bertukar pembicaraan seperti itu, keduanya tiba-tiba menatap langit hampir pada saat yang sama. Mereka memikirkan hal yang sama.

“Ya tuhan, kamu membuat kita khawatir berlebihan … datang kembali dengan cepat, bodoh.” (Aina)

Gumaman kecil itu bergetar sedikit.

 

 

Seorang gadis berjalan sendirian seperti biasa di tempat tumbuh-tumbuhan hijau tumbuh subur. Bahkan tidak ada nafas kehidupan selain dirinya. Dengan keheningan seperti biasa, entah bagaimana dia bisa merasakan keheningan. Mungkin, itu adalah kesan yang dirasakan orang-orang dari nama tempat itu.

Hutan Penyihir. Itu adalah tempat yang disebut dengan nama itu.

Namun, langkah gadis itu tidak berhenti. Dia terus maju tanpa ragu-ragu. Dia sudah terbiasa dengan taman ini. Karena itu, tidak ada alasan untuk memperlihatkan rasa takut sekarang.

Namun, jalan yang tidak berubah itu berhenti tiba-tiba. Untuk beberapa alasan, dia memperhatikan rasa tidak nyaman.

Dia memiringkan kepalanya … tapi, tanpa memahami bentuk sebenarnya dari penyebabnya, alisnya yang rapi terdistorsi. Akhirnya, dia melanjutkan perjalanan karena dia pikir itu mungkin imajinasinya. Tapi kemudian, itu terjadi pada saat berikutnya.

“- !?”

Dia secara naluri mengambil jarak dari sesuatu yang ada di kakinya … Akhirnya, dia tahu apa yang terbaring di tanah. Jika itu bukan representasi yang keliru atau halusinasi, itu adalah—

“…Seseorang? Apakah itu … anak laki-laki? Di sini … di tempat ini? “(Gadis)

Sambil menggelengkan rambut putih bersih di depan tamu yang tak terduga, gadis itu … yang disebut penyihir, membuka matanya dengan takjub.

TLN >> end dari vol 3

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 111 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!