Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia

Dibaca 52 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 112 – Hutan Penyihir

– Hutan Penyihir.

Itu tidak berlebihan untuk mengatakan itu adalah salah satu tempat menjijikkan di dunia ini. Jika ada sesuatu yang bisa dikatakan di baris yang sama, itu mungkin area tempat Iblis tinggal.

Namun, ada satu perbedaan berbeda antara tempat itu dan itu adalah Hutan Penyihir ini. Itu adalah … meskipun tempat itu dibenci, kebanyakan orang tidak tahu di mana Hutan Penyihir itu.

Namun, itu tidak bisa dihindari pada saat bersamaan. Sebagai permulaan, Hutan Penyihir tidak ada di mana pun di dunia ini.

Itu bukan tempat fiktif atau imajiner. Sederhananya, itu ada di ruang yang sedikit keluar dari fase dengan dunia ini.

Sebenarnya, ada hubungan antara hutan tertentu dan bagian dari tempat ini, tapi … yah, aman untuk mengatakan bahwa tempat itu tidak ada di dunia ini, karena biasanya disegel.

Bagaimanapun, ini disebut hutan karena ada banyak tanaman dan pohon yang tumbuh tebal. Tidak jarang menemukan pohon sebesar beberapa puluh meter, dan itu tidak disentuh oleh orang-orang. Mungkin, 99 dari 100 orang akan mengatakan bahwa mustahil bagi orang untuk tinggal di tempat seperti itu. Jika mereka mendapat informasi terperinci, rasionya akan diturunkan.

Ada sejumlah alasan, seperti alasan topografi, alasan geografis, alasan makanan, alasan emosional dan sebagainya. Atau Ini mungkin karena kehadiran monster berbahaya atau fakta bahwa banyak tanaman di sini beracun.

Sebaliknya, mereka yang mengatakan bahwa mereka bisa hidup mungkin adalah petualang atau peneliti. Jika mereka petualang, sebagian besar alasan yang dinyatakan sebelumnya tidak terlalu berarti. Itu bukan alasan untuk menyerah, meskipun mereka punya alasan untuk menantang monster langka yang berada di luar bahaya. Jika mereka adalah peneliti, semua alasan akan menjadi masalah bagi mereka, termasuk hal-hal beracun. Karena penuh dengan tanaman berharga, itu tidak akan menjadi alasan untuk menyerah. Bagaimanapun, itu adalah pilihan untuk menghadapi tantangan.

Tapi tetap saja, bahkan orang-orang ini dipertanyakan apakah mereka ingin tinggal di sini … mereka akan menolak dengan menggelengkan kepala bahkan jika mereka ingin pergi. Alasannya adalah karena hutan dibatasi pada hari akhir.

Jika itu hanya hutan, pasti ada banyak yang akan mengunjunginya dengan gembira. Tapi, di sini Hutan Penyihir. Itu adalah hutan tempat para penyihir tinggal, jadi tidak ada orang yang ingin pergi ke sana.

Sambil berjalan di sana seperti biasa, Felicia L. Waldstein melihat sekeliling. Dia tidak waspada. Seperti yang disebutkan sebelumnya, tidak ada cara bagi orang untuk mengunjungi tempat ini, dan itu sedikit keluar dari dunia. Itu bukan tempat di mana orang bisa datang bahkan jika mereka mau.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

“Ups. Itu di sini. “(Felicia)

Ketika Felicia menemukan apa yang dia cari, dia membungkuk ke depan ke tempat itu. Itu adalah bunga yang tumbuh di akar pohon tepat sebelum tempat dia berdiri.

Namun, Felicia memperhatikan sesuatu yang kebetulan ada di sana. Bunga itu terjerat dengan rumput, dan itu tidak mungkin untuk menarik keluar bunganya saja.

“Hmm … Aku seharusnya tidak mengambil nyawanya, tapi … Aku tidak bisa membantu dalam hal ini, kan?” (Felicia)

Dia menghela nafas sebentar. Setelah memejamkan mata sekali, dia menarik keluar bersama dengan rumput tersebut. Kemudian, dia melepaskan ikatan rumput dengan hati-hati. Dia melihatnya, dan dia menghela napas lagi.

“Aku pikir jika itu bisa digunakan untuk sesuatu, itu tidak akan nyaman seperti itu. Baiklah, anggap saja aku telah berhasil menemukan apa yang kuinginkan. ”(Felicia)

– Jika orang melihat pemandangan itu, mereka mungkin berteriak dan bahkan pingsan. Segera setelah itu, apa yang dilemparkan tanpa pandang bulu oleh lengan ramping gadis itu adalah bahan yang sangat langka yang penting untuk membuat ramuan tertentu.

Berbicara tentang menjual salah satunya, orang bisa hidup dan bermain-main selama sisa hidup mereka. Nilainya bisa dipahami dengan cara itu. Bahkan jika disebutkan seperti itu, sebagian besar bunga yang tumbuh di sekitarnya mirip dengan bunga itu.

Namun, Felicia, yang tidak tahu tentang itu atau mungkin dia tidak tahu artinya, mengangkat tubuhnya tanpa melihat apa pun. Pada saat itu, rambut putih bersih melintasi pandangannya. Kemudian, dia menaruh kekuatan di bibirnya.

Tapi, begitu dia santai, dia menggerakkan matanya ke tangan. Apa yang ada di tangannya adalah bunga yang baru saja diambilnya, dan kelopaknya dihiasi dengan warna merah yang menakjubkan. Dia melihat warnanya yang mirip dengan matanya sendiri untuk sementara waktu, dan kemudian, dia menyimpannya.

“Yah, kalau begitu …” (Felicia)

Ketika Felicia akan kembali, dia sedikit mengerutkan alisnya yang halus. Dia tiba-tiba teringat apa yang diberitahukan kepadanya sebelum dia datang ke sini.

Sejujurnya, dia tidak keberatan jika dia mengabaikannya, tapi– …

“… Aku ingat hal-hal yang dikatakan. Itu tidak baik untuk tidak menepati janji, kan? “(Felicia)

Dengan alasan itu, Felicia membalikkan kakinya ke arah yang berlawanan untuk pulang. Setelah menyelesaikan argumen teoretis, dia melanjutkan tanpa ragu-ragu. Bahkan jika lingkungan secara bertahap menjadi redup, tidak ada keraguan di jejaknya.

Alasannya hanya karena dia tahu bahwa dia tidak perlu takut. Itu hanya karena pepohonan lebih padat di sekitar sini, dan langit ditutupi oleh pepohonan. Awalnya, ini adalah kebunnya sendiri. Karena itu, tidak perlu takut.

Tentu saja, itu tidak akan menjadi masalah jika dia diserang oleh monster, tapi dia masih dalam batas yang melindunginya dari mereka. Tempat ini telah diambil alih oleh nenek moyangnya … tidak, oleh generasi berikutnya. Bahkan jika itu adalah naga, itu akan …

“- !?” (Felicia)

Namun, pada saat itu, suara yang mustahil mencapai telinga, dan bahunya bergetar.

“Eh .. tidak mungkin …?” (Felicia)

Itu adalah suara bahwa ada sesuatu yang menghancurkan rumput dan pohon-pohon. Tentu saja, itu bukan sesuatu dari tempat dia berdiri, dan itu bukan suara angin. Rupanya, ada sesuatu yang bergerak di sana, tidak jauh dari tempat Felicia berada.

“…” (Felicia)

Bahkan jika dia menekan nafasnya ke titik dimana dia seolah-olah tenggelam, masih belum jelas apakah itu ada gunanya. Tapi, akan lebih baik daripada mencoba melarikan diri dari tempat ini.

Suara itu sangat keras, dan sepertinya berulang. Tubuhnya mengeras pada gerakan yang sepertinya mencari sesuatu. Dia berpikir bahwa dia tidak bisa melarikan diri jika dia ditemukan dalam situasi ini, tetapi dia berubah pikiran itu akan menjadi hal yang sama jika dia tidak melarikan diri pada saat itu.

Berkat penghalang itulah Felicia bisa berjalan di sini dengan pikiran yang tenang. Lagipula, Felicia tidak bermaksud bertarung melawan monster. Namun…

“- !?” (Felicia)

Pada saat itu, sebuah suara terdengar tepat di sampingnya. Pada saat yang sama, tanaman berayun jauh melebihi tinggi badannya. Jelas bahwa itu adalah gerakan sesuatu yang menuju ke arahnya.

Felicia, yang memperhatikannya, memerhatikannya sesaat. Ke arah mana dia harus melarikan diri? Tidak ada pilihan untuk bertarung, tapi … tidak ada kesalahan bahwa dia ragu-ragu.

Itu adalah penundaan yang menentukan. Pada saat berikutnya, rumput dan tumbuh-tumbuhan yang ada di sana terbagi ke kiri dan kanan. Dan…

“Hmm … aku tidak bisa menemukannya. Aku pikir aku bisa melakukannya, tapi … ooh? ”(S ???)

“… Eh?” (Felicia)

Felicia, yang menutupi wajah dengan telapak tangannya saat dia berharap monster muncul, melihat siapa yang ada di sana. Pikirannya berhenti. Itu benar-benar tak terduga.

Jelas, itu bukan monster. Orang itu berbicara bahasa manusia, tetapi tidak ada yang akan mengira penampilan itu sebagai monster. Dari segi penampilan, itu pasti seseorang yang tidak terlalu berbeda darinya.

Felicia secara alami mengkonfirmasi penampilan yang sesuai dengan pandangannya.

Seseorang dengan rambut hitam, dan mata hitam. Meskipun penampilannya seusia dengan Felicia, suasana hatinya jelas berbeda. Dia sadar bahwa penampilannya tidak cocok untuknya, tapi itu sudah luar biasa.

Di tangan kanan orang itu, ada tongkat kayu yang sepertinya jatuh di suatu tempat di sekitar sini … Oleh karena itu, jika itu tentang sesuatu yang berbeda, mungkin itu tongkat itu?

Ya, kata-kata yang sama diucapkan, dan orang di depannya adalah seseorang yang dia kenal– …

“Apa yang sedang kamu lakukan, Felicia?”

“… Itu kalimatku. Apa yang kamu lakukan di sini, Soma-san? ”(Felicia)

Dia adalah anak laki-laki yang dia temukan tergeletak di hutan sekitar seminggu yang lalu, dan dia membawanya pulang. Bocah itu adalah Soma Neumont .

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 112 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!