Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia

Dibaca 69 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 113 – Mantan Terkuat, Menemani Sang Penyihir

“Apa yang kamu lakukan?” (Felicia)

Soma, yang ditanyai oleh pertanyaan itu, menyadari bahwa sulit untuk dijawab. Alasannya adalah …

“Hmm … itu seperti berjalan dengan tujuan rehabilitasi, dan menjelajahi untuk memahami medan dan bahaya di sekitarnya. Jika kamu bertanya kepadaku yang merupakan hal utama yang aku lakukan , akan sulit untuk menjawabnya. Dari segi proporsi, semuanya hampir sama … “(Soma)

“ Aah , aku sudah tahu itu. Tidak apa-apa. Bukan itu yang ingin aku katakan. Aku ingat dengan jelas bahwa aku memintamu untuk menunggu dengan sabar sampai kukembali, kan? ”(Felicia)

Dia tentu mengatakannya, dan dia mendengarkannya. Tapi…

“Kamu tidak akan mengatakan kamu tidak mengangguk, kan?” (Felicia)

“Hmm … kenapa kamu tahu aku akan mengatakan itu? Haa , mungkinkah kamu … pikiranku … !? “(Soma)

“Aku tidak bisa membaca pikiranmu. Tapi, entah bagaimana, aku hanya mengerti orang seperti apa dirimu. ”(Felicia)

Soma mengangkat bahu kepada gadis yang mengatakan itu sambil menghela nafas. Tampaknya saling pengertian antara keduanya berkembang dengan lancar.

“Dalam hal saling pengertian, aku merasa kamu tidak benar-benar mengerti dengan baik tentangku.” (Felicia)

“Hmm? Apakah begitu? Aku mencoba untuk memahamimu apa adanya … “(Soma)

“… Atas dasar apa kamu mengatakan itu?” (Felicia)

Dia diberitahu demikian ketika sedang melotot, tetapi untuk saat ini, ini adalah masalah dasar. Seperti yang diharapkan, Soma tidak mengatakan hal-hal seperti itu secara tidak masuk akal.

“Bagaimana aku harus mengatakannya? Kita tidak akan bertemu di sini kecuali aku memahaminya. “(Soma)

“…? Apa maksudmu? “(Felicia)

“Menurut apa yang kudengar sebelum kamu pergi, bukankah kamu berencana untuk datang ke tempat ini hari ini?”(Soma)

“Itu benar, tapi … aah .” (Felicia)

Sepertinya dia akhirnya memikirkannya. Ya, gadis itu, yang tidak seharusnya ada di sini, masih di sini karena dia sedang mencari sesuatu yang diminta oleh Soma.

Namun, ketika ditanya, Soma tidak menerima jawaban yang baik. Dia diberitahu dengan sikap dingin bahwa dia akan mencari sesuatu.

Namun, seperti yang diharapkan oleh Soma, sudah jelas untuk mencari benda itu.

“Uh … Apakah kamu punya perasaan bahwa aku akan bertanya kepadamu apa yang kamu lakukan di sini?” (Felicia)

“Aku bisa mengerti itu sedikit, tapi aku belum sepenuhnya mengerti segalanya. Sebenarnya, aku terkesan bahwa kamu datang ke sini. “(Soma)

” Aah , kamu benar-benar mengatakan itu …” (Felicia)

Dia memperhatikannya lebih jauh, tetapi Soma hanya mengangkat bahu. Meskipun percakapan ini berlanjut seperti itu untuk sementara waktu, napas panjang keluar dari mulut gadis itu seolah dia sudah menyerah.

“… Ngomong-ngomong, jika itu bisa ditebak, aku merasa bahwa kamu tidak perlu datang ke sini dengan sengaja.” (Felicia)

“Hmm? Kenapa begitu? ”(Soma)

“Aku mengatakan bahwa aku mencari sesuatu sebelumnya, tapi itu yang kamu minta, kan? Jika aku bisa memprediksi di mana hal yang aku cari , bukankah akan cukup baik untuk menyerahkan semuanya kepadaku? “(Felicia)

“Tidak. Aku hanya bertanya kepadamu, jadi tidak apa-apa jika aku melakukannya sendiri, bukan? Jika aku mencarinya sendiri, aku harus dapat menemukannya. Pada saat aku bertemu denganmu jika aku tidak menemukan apa-apa, itu masih cukup baik jika kamu sudah menemukannya. “(Soma)

Seperti yang disebutkan Soma sebelumnya, ini juga untuk merehabilitasi dan memahami lingkungan. Bagaimanapun, itu bukan usaha yang sia-sia.

“Hmmm… tiba-tiba aku memikirkan ini. Apakah kamu tahu fitur eksternal dari benda itu? “(Felicia)

“Tidak, aku tidak tahu sama sekali.”

“Jadi, bagaimana kamu akan menemukannya?” (Felicia)

“Aku akan mengerti begitu aku menemukannya. Maksudku dengan perasaan seperti itu. ”(Soma)

“Itu tentu terserah imajinasimu, bukan? Ya Tuhan. “(Felicia)

Setelah menghela nafas lagi bersama dengan kata-kata itu, sesuatu seperti keranjang diserahkan kepadanya. Soma menyenderkan kepalanya tanpa mengerti artinya.

“Hmm? Apa itu …? ”(Soma)

“Apakah kamu tidak akan memegang keranjang ini? Aku bekerja keras untuk menemukan ini, jadi ambillah. ”(Felicia)

“Aku mengerti. Baiklah. ”(Soma)

“Kamu benar-benar memegangnya … Dipahami. Baiklah, izinkan aku memberitahumu sedikit tentang tempat ini. ”(Felicia)

“Hmm, apakah itu baik-baik saja?”

Jujur, itu akan membantu, tetapi tidak peduli bagaimana dia melihatnya, itu sepertinya tidak ada dalam rencana aslinya. Adapun keranjang yang dia pegang, benda itu memiliki nilai yang sama dengan apa yang dia cari.

“Tidak masalah. Kita tidak benar-benar pergi ke sana. Kita hanya akan berjalan dan aku akan menjelaskan. Selain itu, tidak peduli apa yang kukatakan, kamu benar. Sejujurnya, aku punya banyak waktu. “(Felicia)

TLN >> masih gak nangkep apa yang dia cari

“Hmm … jika itu masalahnya, aku akan bergantung padamu kalau begitu.”

“Tentu.” (Felicia)

Saat dia mengangguk, dia berbalik dan langsung berjalan. Soma juga mulai berjalan. Sambil memandangi rambut putih yang berayun di ujung tatapannya, Soma tiba-tiba teringat ketika pertama kali dia bertemu dengan gadis di depannya.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

 

Soma bertemu gadis itu, Felicia, untuk pertama kalinya sekitar seminggu yang lalu. Meskipun demikian, Soma tidak ingat banyak tentang itu.

Daripada tidak memiliki ingatan, harus dikatakan bahwa dia tidak mampu untuk mengingatnya. Pada saat itu, Soma sedang dalam proses menahan rasa sakit yang terus-menerus menyerang.

Yup, itu sakit otot.

Itu adalah sesuatu yang jelas tapi, sangat tidak masuk akal untuk menggunakan benda yang seharusnya dikatakan sebagai puncak dari Soma saat ini.

Bagaimanapun, dia menderita selama satu hari penuh. Meskipun rasa sakitnya tidak sepenuhnya hilang, dia mungkin sudah terbiasa. Pada hari berikutnya, keringanan tertentu lahir.

Namun, dia tahu bahwa seseorang membantunya, meskipun dia tidak mampu memeriksa sekitarnya. Itu sebabnya dia berpikir bahwa dia harus berterima kasih padanya terlebih dahulu.

“–Soma-san? Ada apa? “(Felicia)

“Hmm …?” (Soma)

Ketika Soma tiba-tiba memperhatikan, Felicia, yang seharusnya berjalan di depan, datang ke samping. Sepertinya dia terlalu fokus pada pikiranya.

“… Tidak, maaf. Aku sedang berpikir sedikit. “(Soma)

“… Begitukah?” (Felicia)

Rambut putih bersih bergetar saat dia menyandarkan kepalanya ketika dia mengatakan itu … dia sedikit tersenyum. Soma sudah terbiasa dengan hal itu sekarang, tetapi dia masih ingat dengan jelas keterkejutan ketika dia melihatnya pertama kali.

Itu karena di dunia ini, seharusnya tidak ada manusia yang rambutnya putih.

“Jadi, apa yang kamu lakukan? Aah , tidak, itu mengingatkanku. Kamu menjelaskan sekitarnya, kan? “(Soma)

“Tidak. Sebenarnya, aku berencana untuk melakukan itu, tetapi aku menemukan sesuatu yang tidak terduga lebih awal. ”(Felicia)

“Ooh? Di mana itu? “(Soma)

“Di sana. Warna bunganya biru, jadi kupikir kau akan segera mengerti. ”(Felicia)

Ketika dia melihat ke arah yang ditunjuk Felicia, dia pasti langsung mengerti. Ada banyak bunga yang tumbuh di sekitar, tetapi hanya ada satu bunga yang berwarna biru.

Namun, meskipun bunga itu unik, sebenarnya ada banyak bunga di sini. Soma mungkin tahu tempat ini dari awal, tetapi dia mungkin mengabaikannya.

Tidak. Sebenarnya, Soma mencoba mencari di daerah ini sendirian, tetapi dia tidak memiliki ingatan melihat bunga seperti itu.

“Hmm … untuk menemukannya dengan mudah, kamu memang penyihir.” (Soma)

“…” (Felicia)

Saat Soma mengucapkan kata-kata itu, dia merasa tubuh Felicia sedikit kaku. Dia menghela nafas kecil ke adegan itu. bukannya tidak memikirkannya, Soma mengatakan bahwa itu adalah sesuatu yang diinginkan ketika dia memperkenalkan dirinya untuk pertama kalinya, tetapi tampaknya Felicia masih khawatir tentang hal itu. Yah, itu mungkin tidak masuk akal.

Penyihir. Itu bukan metafora. Itu hanya fakta. Karena dia memperkenalkan dirinya dengan cara itu, itu bukan kesalahan. Dan tentu saja, Soma tahu apa itu Penyihir.

Itu adalah seseorang yang memiliki rambut putih yang tidak terpikirkan. Itu sejenis yang menggunakan sihir yang disebut Kutukan, dan mereka adalah pembawa mukjizat yang sebenarnya. Mereka adalah pemilik tempat ini yang disebut Hutan Penyihir. (TLN: 呪 術 = Kutukan)

Mungkin, harus dikatakan dengan cara ini.

Itu adalah keberadaan dunia … Tidak, mereka dibenci oleh dunia, dan mereka adalah musuh bagi dunia.

Alasannya tidak mirip dengan iblis-iblis itu, tetapi itu adalah eksistensi yang membahayakan dunia yang telah diakui oleh dunia itu sendiri. Penyihir itu … nama gadis itu adalah Felicia L. Waldstein .

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 113 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!