Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia

Dibaca 42 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 116 – Mantan Terkuat, Menganalisis Catatan Para Penyihir

Singkatnya, Soma tidak menjadi Penyihir. Tampaknya warna rambut berubah menjadi putih ketika seseorang menjadi Penyihir, tetapi rambut hitam Soma tetap sama. Namun, karena itu hanya sebagian dari yang diharapkan, dia tidak benar-benar merasa berkecil hati.

Itu memang benar untuk Soma, tetapi tidak untuk Felicia. Ketika dia mengerti bahwa itu adalah gagal, dia agak terkejut lebih dari Soma. Dia mengeluarkan sesuatu seperti buku dan mulai membacanya.

“ Aah , Felicia? Kamu tidak harus merasa bertanggung jawab atas sesuatu yang gagal, kamu tahu? Aku sudah menduga itu. “(Soma)

“… Tidak, aku tidak bisa melakukan itu. Memang benar bahwa tingkat keberhasilannya rendah, tetapi … ketika aku memikirkannya, itu jika obatnya benar. Itu normal untuk gagal jika formulanya salah, dan aku tidak menyangkal kemungkinannya karena aku membuatnya dengan hanya mengandalkan ingatanku. Jika demikian, itu normal untuk memeriksanya jika aku mendapatkan yang benar … maaf. Sebagai permulaan, aku harusnya memverifikasi hal itu sebelum aku membiarkanmu mencobanya, Soma-san. “(Felicia)

“Hmm, well, kurasa kamu benar …” (Soma)

Namun, Soma yang menerimanya dengan pengetahuan bahwa itu didasarkan pada ingatan yang tidak jelas. Jika itu masalahnya, bahkan jika itu salah, Soma sendirilah yang harus bertanggung jawab.

Ya, berbicara apakah itu harus diverifikasi atau tidak, tentu saja, dia seharusnya melakukannya, tapi …

“–Hmm?” (Soma)

“Apa yang salah? Mengapa kamu memiliki wajah yang aneh? “(Felicia)

“Tidak … Maksudku, aku sudah memikirkan hal ini, tetapi ketika aku melihat persiapannya, apakah kamu tahu metode persiapan obat yang tepat?” (Soma)

“Ya, begitulah seharusnya.” (Felicia)

“Ketika kamu mengatakan ‘seharusnya’, itu cukup samar … apakah kamu belum pernah membaca buku itu sebelumnya?” (Soma)

“Bukannya aku belum pernah membacanya sebelumnya … hanya saja aku tidak bisa memahaminya. Jadi, apakah itu hal yang sama? “(Felicia)

“Hmm? Kamu tidak mengerti? Apakah ada metode persiapannya? “(Soma)

“Sebenarnya, aku harus mengatakan bahwa aku tidak bisa membacanya sejak awal. Dalam arti harfiah, itu ditulis dengan bahasa yang aku tidak bisa mengerti. “(Felicia)

Dengan kata lain, seperti ini. Hal yang Felica keluarkan adalah sebuah buku yang seharusnya merupakan kumpulan kebijaksanaan yang telah diturunkan dari para penyihir sampai hari ini. Itu adalah buku tentang bagaimana Penyihir bisa menggunakan sihir dan obat-obatan, atau pengetahuan yang diperlukan untuk Penyihir. Akan mudah untuk menyebutnya buku Penyihir, tetapi bahkan jika ada yang bisa membacanya, itu tidak akan disalahgunakan oleh mereka yang telah membacanya.

Akibatnya, buku Penyihir ditulis dalam bahasa khusus yang tidak berlaku untuk bahasa yang ada. Itu hanya bisa diuraikan oleh para Penyihir–…

“… Meskipun itu bisa diuraikan oleh para penyihir, kamu tidak bisa melakukannya, ya?” (Soma)

“Tepatnya, itu adalah bahasa yang hanya bisa dibaca oleh Penyihir dengan buku tersebut. Dan sebelum aku menyadarinya … Tidak, aku tidak tahu cara membacanya karena pendahuluku telah menghilang. “(Felicia)

” Aah , itu …” (Soma)

“Kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Karena sudah seperti itu selama lebih dari beberapa dekade yang lalu. Aku tidak ingat apa yang terjadi saat itu. “(Felicia)

Tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, itu tidak terdengar seperti apa-apa selain gertakan. Tentu saja, itu bukan sesuatu yang berani dia sebutkan. Alih-alih itu, masalah utamanya adalah bahwa buku itu tidak bisa dibaca.

“Itu … menyusahkan, bukan?” (Soma)

“Yah, jujur ​​saja, aku memang merasa begitu. Sepertinya aku mengartikannya daripada membaca buku ini. ”(Felicia)

“Hmm … itu sebabnya kamu tidak yakin itu sempurna karena kamu tidak bisa memverifikasinya, ya?” (Soma)

“Kamu benar … aku minta maaf.” (Felicia)

Lagipula Felicia tidak perlu meminta maaf, tapi dia jelas tidak mau melakukannya. Sebagai Penyihir, dia tidak bisa membaca buku yang seharusnya bisa dia baca, yang menyebabkan dia memberinya obat yang dia tidak tahu apakah itu obat yang tepat.

… Tidak, jika itu Felicia, dia mungkin memiliki kepercayaan diri, tetapi ini membuatnya hilang karena kegagalan. Meskipun baru seminggu, dia bisa mengerti itu terutama ketika mereka tinggal bersama.

“Ngomong-ngomong, kamu tidak akan meninggalkan sesuatu seperti itu hanya karena kamu tidak mengerti tentang hal itu, kan?”(Soma)

“Iya. Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku menganalisis apa yang kutidak tahu ditempat. “(Felicia)

“… Hmm? Apakah kamu benar-benar tahu apa yang sebenarnya ditulis di sana? ”(Soma)

“Tidak, hampir aku tidak mengerti apa-apa. Mungkin aku harus mengatakan bahwa ada beberapa obat yang telah kuajarkan sebelumnya, dan aku menggunakannya sebagai referensi untuk mencari tahu apa yang tertulis disana. ”(Felicia)

“… Jadi, apakah itu hampir mustahil bagimu?” (Soma)

“Ya, hanya ada waktu untuk disia-siakan. Aku belum mengerti satu hal selama lebih dari beberapa dekade, dan sejauh ini, aku hanya membuang-buang waktu. Mungkin aku bodoh. Aku telah menghabiskan banyak waktu melakukan ini hanya karena aku tidak punya hal lain untuk dilakukan. ”(Felicia)

Soma tidak tahu harus berkata apa.

Tapi setidaknya, dia tidak berpikir bahwa usaha itu sia-sia. Dia juga tidak berpikir bahwa dia bodoh. Sebaliknya … dia merasa empati terhadapnya.

Meskipun hal yang nyata ada di sana, itu sangat mengesankan ketika melihat seseorang berusaha menjangkau sesuatu yang tidak dapat dicapai. Bahkan jika orang lain berpikir itu tidak ada gunanya atau dia bodoh. Tetap saja, dia tidak menyerah.

Apakah itu karena dia memikirkan hal seperti itu?

“Hmm … Bisakah aku melihat buku itu?” (Soma)

Yah, meskipun dia pikir itu tidak mungkin, dia meminta buku itu.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

Tapi…

“Ya, tidak apa-apa.” (Felicia)

“… Apakah kamu yakin?” (Soma)

“Yah, meskipun kita gagal, Soma-san telah mengkonsumsi obatnya, kan? Mungkin aman untuk mengatakan bahwa kamu setengah penyihir. “(Felicia)

“Hmm …” (Soma)

Sejujurnya, Soma tidak mengharapkan balasan seperti itu, tetapi juga aneh jika dia menolak untuk menunjukkannya. Dia hanya tertarik pada buku itu.

Kebijaksanaan yang dikumpulkan oleh generasi penyihir berturut-turut. Akan sia-sia untuk berpikir bahwa itu tidak mungkin.

Namun, tidak akan ada kemajuan jika dia tidak bisa membacanya sejak awal.

“Ini dia.” (Felicia)

“Hmm … Kalau begitu, aku akan membacanya.” (Soma)

Ketika buku itu diserahkan, Soma agak melihat ke sampul depan. Tentu saja, dia tidak tahu apakah itu kualitas yang baik atau buruk, tetapi dia bisa mengerti bahwa itu dilakukan secara mendalam. Rasanya seperti dia melihatnya di suatu tempat seolah-olah buku itu merangsang ingatannya, tapi … mungkin itu hanya imajinasinya. Dia belum pernah melihat buku yang diturunkan oleh Penyihir.

Kemudian, dia menyadarinya ketika dia membalik sisi lain dari penutup. Itu karena nama buku ini tertulis di sana.

Yah, Soma bertanya-tanya apakah ini ditulis dalam bahasa yang unik. Tentu saja, dia bisa membacanya … bisa membacanya …?

“… Kitab Penyihir?” (Soma)

“Itu benar … Aku tidak tahu kapan itu disebut begitu, tetapi aku berpikir bahwa karakter cenderung membaca dan itulah mengapa disebut demikian. Karakter yang sama akan muncul di dalamnya beberapa kali. Namun, bahkan jika aku mengerti itu, aku tidak bisa menguraikan semuanya … “(Felicia)

” Aah , hmm … hmm …” (Soma)

– [Kitab Para Penyihir].

Itu pasti ditulis dengan cara ini.

Ya … dengan kata lain, Soma bisa membaca karakternya. Itu bisa dibaca.

Sambil merasakan rasa bersalah yang aneh tentang itu … dia menjadi khawatir pada saat yang sama. Jelas pada saat itu bahwa Soma bisa membaca buku itu, tetapi tidak peduli bagaimana dia melihatnya …

“… Felicia, aku ingin menanyakan sesuatu padamu.” (Soma)

“Ya, ada apa?” (Felicia)

“Apakah kamu tahu huruf-huruf suci kuno?” (Soma)

“Aku tahu hal-hal seperti itu ada, tetapi aku belum pernah melihatnya. Aah , kalau dipikir-pikir, kebanyakan dari mereka tidak dapat diuraikan. Mungkin, ada sesuatu yang sama … well, aku kira tidak. ”(Felicia)

Felicia tersenyum pahit ketika mengatakan itu, tapi itu bukan pembicaraan yang memiliki kesamaan. Tidak masalah di mana orang melihatnya, itu hanya tampak seperti huruf-huruf suci kuno.

Namun, untuk mencegah kebocoran yang tidak perlu, karakter yang ditulis di sini seharusnya adalah sesuatu yang hanya bisa dipahami oleh Penyihir. Lebih tepatnya, sepertinya tidak ada yang lain selain diturunkan ke Penyihir saja, tapi– …

“… Yah, apa kamu yakin tentang itu?”(Soma)

“Soma-san …? (Felicia)

Dia tidak membalas apa pun pada Felicia yang memiringkan kepalanya. Dia hanya mengangguk dengan ‘Hmm’. Jika apa yang dia pikir benar, dia yakin dalam berbagai hal.

Soma selalu khawatir tentang ini. Itu karena hampir tidak ada orang yang bisa membaca karakter suci kuno sekarang. Meskipun peradaban telah menghilang, orang-orang tidak dapat memahami artinya ketika mereka membaca surat-surat itu. Bahkan sebagian kecil dari surat-surat itu.

Selanjutnya, jika itu dilakukan sebagai sesuatu seperti kriptografi, akan masuk akal bahwa itu tidak dapat disampaikan kecuali hanya untuk orang-orang tertentu saja. Jika Soma bisa memberi tahu Felicia, itu mungkin untuk menjelaskan situasi saat ini, tetapi untuk beberapa alasan, dia tidak bisa melakukannya terutama ketika hampir tidak mungkin bagi Felicia untuk membacanya.

Selain itu, sifat alami para penyihir memisahkan diri dari orang lain. Tidak akan ada kesempatan untuk melihat surat-surat suci kuno yang hanya digunakan di beberapa bagian dunia.

Yang sebaliknya juga benar. Mereka yang telah melihat dan bisa membaca surat-surat suci kuno kemungkinan memiliki kitab Penyihir.

Dengan begitu, mereka mungkin tidak saling memperhatikan meskipun mereka menggunakan bahasa yang sama … atau mungkin, mereka benar-benar memperhatikannya. Ketika orang bisa membacanya, mereka akan tahu niatnya.

Nah, ketika Soma mempertimbangkan situasi saat ini, dia merasa bahwa pengetahuannya telah runtuh di suatu tempat, tetapi … untuk saat ini, itu tidak terlalu penting.

Hanya ada satu hal untuk dipikirkan sekarang. Itu apakah Soma bisa membacanya atau tidak.

Jika dia menyampaikannya, Felicia bisa tahu isi buku itu. Tetapi pada saat yang sama, apa yang telah dilakukan sampai sekarang oleh Felicia adalah—…

“Hmm … bagaimana membuat Elixir? Ini adalah sesuatu yang ditulis dari awal … “(Soma)

“… Eh? Soma-san, apa yang …? ”(Felicia)

“Kupikir halaman berikutnya adalah sesuatu tentang sihir yang digunakan oleh para penyihir. Tidak ada organisasi dalam urutan di mana isinya ditulis. Aku merasa seperti isi di sini ditulis satu demi satu dari sesuatu yang diketahui penulis. Ada tulisan tangan yang jelas berbeda dicampur masuk. Tampaknya penyihir lama berturut-turut telah menambahkan konten … hmmm. Haruskah aku mengatakan bahwa ini adalah sesuatu yang diduga? Sangat menarik … “(Soma)

“Permisi … eh? … Apakah itu berarti … Kamu dapat membacanya? Maksudku, isi buku itu ..? ”(Felicia)

Tidak seperti apa yang tertulis dalam buku-buku sihir, apa yang ditulis di sini jelas bermanfaat. Jika memang begitu, itu adalah dosa untuk menyembunyikannya … dan Felicia juga memikirkan hal yang sama.

Saat Soma mempercayainya, dia menatap mata Felicia yang gemetaran, dan mengangguk dengan jelas ke pertanyaannya.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 116 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!