Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia

Dibaca 162 orang
Font Size :
Table of Content

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kurokami
Penyunting: Kurokami
Korektor: –


Chapter 118 – Kontrak dengan Sang Penyihir

Seperti yang disebutkan sebelumnya, dunia di mana Hutan Penyihir ada adalah dunia yang sangat terbatas dan dibatasi.

Dunia yang terkurung secara spasial terpisah dari dunia luar. Berbahaya untuk pergi ke dunia luar, tetapi karena keberadaan yang kecil tidak seharusnya dibunuh, tempat itu menjadi tempat untuk menyegel keberadaan seperti itu. Itu adalah tempat semacam itu.

Tidak, mungkin, itu tidak bisa disebut dunia. Itu hanya ruang terbatas.

Memang, tempat ini terbatas. Itulah sebabnya jika orang biasa masuk ke dalam, mereka akan mati dalam beberapa hari. Alasannya adalah karena mereka tidak bisa menyediakan makanan sendiri.

Mungkin ada rumput liar dan jamur yang bisa dimakan, tetapi karena ada banyak yang beracun, memakannya tidak berbeda dengan bunuh diri. Meskipun dimungkinkan untuk mendapatkan daging dari hewan-hewan di daerah ini, tetapi hewan-hewan ini disebut monster. Sebelum mendapatkan daging, mereka harus menjadi umpan.

Karena itu, makanan dibawa ke sini sebulan sekali. Jelas bahwa dia seharusnya mati sejak awal jika mereka ingin membuatnya kelaparan. Bagaimanapun…

Lokasinya dekat hanya perlu berjalan kaki singkat dari rumah kayu. Penghalang yang mengusir monster diperluas di sekitar rumah kayu. Itu adalah tempat di mana penghalang terputus. Dengan kata lain, jika Felicia keluar dari sana, ada risiko diserang oleh monster. Namun, tidak ada jejak ketegangan atau kecemasan di wajahnya, meskipun dia berdiri di ujung penghalang.

Tapi, itu juga sudah jelas. Dia sudah terbiasa dengan itu … yang lebih penting, tidak ada monster. Secara harfiah, tidak ada.

Dia berada di ujung penghalang dan pada saat yang sama, itu adalah ujung dunia.

Ada sesuatu yang hitam legam menyebar di sana. Dia merasa tidak nyaman ketika melihatnya, tetapi dia juga sudah terbiasa. Felicia tanpa bergerak memandanginya di tempat itu … Tanpa diduga, di ujung tatapannya, perubahan terjadi pada ruang yang seharusnya kosong. Ruangan itu beriak, meskipun hanya sedikit.

Selain itu, perubahan berlanjut, dan menjadi lebih menonjol. Ruangan itu jelas terdistorsi, dan itu terjadi di saat berikutnya.

Seharusnya tidak ada apa-apa di sana, tetapi ketika dia menyadari, sebuah hutan yang mirip dengan tempat dia berada, telah muncul. Pada saat yang sama, ada bayangan seseorang.

Mereka yang tidak tahu siapa orang itu, mungkin bukan dari dunia ini. Seseorang dengan rambut pirang dan mata emas. Di antara banyak warna, hanya ada satu ras yang diizinkan untuk memilikinya.

Itu adalah Elf.

“Kamu tepat seperti biasa.” (Felicia)

“ Hmmph , tentu saja. Meskipun aku masih sibuk. Jika ini ditunda, itu akan mempengaruhi orang lain. Bagaimanapun, mari kita selesaikan ini. Ini bagian untuk kali ini. “(??)

Elf Pria, Joseph, yang mengatakan itu, melemparkan sebuah tas. Itu tidak besar, tapi itu cukup bagi Felicia untuk memegangnya. Dia mungkin tidak harus melakukan itu.

Jika orang melihat ini untuk pertama kalinya, mereka mungkin bertanya-tanya apa yang ada di dalam tas. Bahkan, Felicia merasakan hal itu pada saat pertamanya.

Dikatakan bahwa itu adalah persediaan makanan selama satu bulan, tetapi apa yang ada di dalamnya? Tentu saja, dia tidak memikirkan itu akhir-akhir ini.

“Dimengerti. Terima kasih seperti biasa. “(Felicia)

“… Tidak perlu mengucapkan terima kasih. Ini adalah kontrak, dan aku membayar harganya. ”(Joseph)

“Tapi tetap saja … Berkat kamu aku bisa hidup dengan cara ini, karena tidak ada pengganti untuk itu.” (Felicia)

“… Hmmph . Nah, kamu bisa melakukannya sesukamu. Aku tidak perlu mengetahuinya. Lebih penting lagi, beri aku hal-hal itu lebih cepat. ”(Joseph)

“Ya, aku memilikinya di sini.” (Felicia)

Apa yang Felicia berikan kepada pria itu adalah tas yang mirip dengan yang dia terima, tapi … itu bukan hal yang sama. Itu mengandung banyak obat yang dibuat oleh sang Penyihir. Itu kontrak dan harganya.

Obat diberikan diganti makanan. Felicia dan Joseph memiliki kontrak seperti itu.

Namun, kontrak itu tidak jauh berbeda dari janji verbal belaka. Meskipun kontrak ada, dia tidak menggunakan skill. Karena itu, tidak ada ikatan atau paksaan di sana.

Meski begitu, mereka berdua menghormati kontraknya.

Setidaknya, itu berarti bagi Felicia. Sekarang, hanya ada satu koneksi di antara mereka. Itu karena Felicia mendapatkan cukup makanan. Bahkan jika Felicia tidak bisa membaca Kitab Penyihir atau harus disebut gagal sebagai Penyihir, dia diizinkan untuk hidup.

Bahkan, setelah kematian pendahulunya, jumlah makanan telah berkurang. Itu dikurangi menjadi setengah dari jumlah awal. Bahkan jika dia tidak mati kelaparan, itu benar-benar hanya jumlah itu.

Namun, setelah menandatangani kontrak ini dengan Joseph, itu menjadi jauh lebih baik segera. Sambil mengatakan bahwa itu sebulan sekali, kali ini sudah yang kedua kalinya. Bahkan jika Soma ada di sana, itu berkat itu.

Mungkin tidak ada hubungannya dengan Joseph untuk mulai menggunakan tas itu untuk memberikan makanannya. Bersamaan dengan apa yang diberikan Felicia, ada alat-alat sihir dan ruang di dalamnya yang diperluas. Bahkan jika itu diisi dengan makanan untuk bulan kedua, ada cukup ruang di sana. Pada saat yang sama, itu tidak diketahui dari penampilan luarnya.

Selain itu, obat-obatan yang diberikan Felicia dibuat oleh penyihir yang sebelumnya. Dengan mengurangi porsi sedikit demi sedikit, dia agak mampu membayar nilai yang setara. Sisa persediaan obat akan segera habis, tapi … entah bagaimana itu berkat Soma.

Sebaliknya, jika dia bisa memahami isinya dengan benar, dia mungkin bisa secara resmi bertindak sebagai Penyihir. Para penyihir sebelumnya membayar harganya dengan Kutukan.

Sebagai catatan, Felicia juga bisa menggunakan Kutukan sedikit, tetapi karena dia tidak bisa membaca Kitab Penyihir, dia tidak bisa memberikan bantuan yang tepat, dan efeknya kurang. Sebaliknya, dia membayar ganti rugi dengan obat-obatan … tapi, ini adalah …

Tetapi kemudian, itu juga akan memutuskan satu-satunya koneksi yang tersisa. Namun, itu normal. Meskipun itu mungkin, dia tidak bisa berperilaku lebih manja daripada ini.

Sambil memikirkan hal seperti itu, Joseph, yang telah mengkonfirmasi isi tas itu, mengangkat wajahnya.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

“Ya, aku sudah konfirmasi. Baiklah kalau begitu … “(Joseph)

” Aah , aku minta maaf. Aku hanya ingin mengkonfirmasi tentang sesuatu, apakah itu baik-baik saja? “(Felicia)

“…Apa itu? Buat itu singkat. Seperti yang kukatakan sebelumnya, aku sibuk. “(Joseph)

“Aku tahu. Aku hanya penasaran. Apa yang akan terjadi pada orang yang tidak terkait jika mereka memasuki ruang ini? “(Felicia)

“…Maksudmu apa? Aku tidak mengerti. “(Joseph)

“Tidak, aku hanya ingin tahu. Aku ingin tahu apa yang akan terjadi jika ada keadaan seperti itu. “(Felicia)

“ Hmmph … begitu. Apakah kamu memikirkan hal-hal yang tidak perlu karena kamu memiliki terlalu banyak waktu luang? Serius, aku cemburu … “(Joseph)

Sambil mengucapkan kata-kata seperti itu, Joseph menyilangkan tangan dan mengerutkan alis. Tampaknya dia berpikir dengan sungguh-sungguh.

Tentu saja, ini tentang Soma, tetapi masuk akal untuk bertanya kepadanya tentang hal itu. Itu karena– …

“Yah … mereka pasti akan ditahan. Bergantung pada situasinya, ada juga kemungkinan pemenggalan di tempat. ”(Joseph)

“Pemenggalan…? Uhm … mengapa kamu harus melakukan itu? “(Felicia)

“Semuanya untuk itu. Aku selalu berpikir bahwa kamu memahami posisimu sampai batas tertentu, tapi … sepertinya kamu belum cukup memahami situasinya. Tidak ada yang bisa mengetahui fakta bahwa kamu ada di sini. Tentu saja, itu tidak baik untuk masyarakat umum, tetapi dari sudut pandang pihak lain, mereka pasti akan mengerti. ”(Joseph)

“I-begitukah …?” (Felicia)

Felicia berkeringat dingin karena itu mirip dengan apa yang dikatakan Soma.

Ya, itu karena dia juga mengatakan hal yang sama kepada Soma. Karena dia berpikir bahwa Soma akan kembali ke sini hari ini, ini sama sekali tidak terduga.

Tetapi kemudian, dia menyadari bahwa kekhawatiran itu benar, dan pada saat yang sama, dia bertanya-tanya apa yang terjadi. Itu karena Soma tidak bisa kembali.

Yah, dia belum sepenuhnya memahami Kitab Penyihir, jadi, ada baiknya dia punya Soma yang bisa membaca buku itu.

“…Iya. Hal ini melibatkan seluruh elf. Jadi … “(Joseph)

“… Maaf?” (Felicia)

Penampilan bahwa dia telah bertanya-tanya tentang sesuatu untuk sementara waktu, agak mengerikan. Dia merasa agak takut, dan tulang punggungnya bergetar.

Namun, begitu dia mengangkat wajahnya, perasaan itu menghilang, dan Joseph tetap berada di tempat itu.

“Bagaimanapun, begitulah adanya. Apakah jawabannya jelas? “(Joseph)

“Y-ya, terima kasih banyak.” (Felicia)

“Hmm, yah, itu tidak akan pernah terjadi. Tidak peduli apa yang orang gunakan, tidak mungkin untuk masuk ke sini karena dunia sudah ditutup. ”(Joseph)

“… Begitu.” (Felicia)

Bersamaan dengan pertanyaan itu, dia ingat tentang kemarin ketika dia memikirkan Soma. Dia berpikir sedikit bahwa jika itu Soma, itu mungkin tidak aneh.

“Jadi, apakah ada hal lain? Aku pergi, baiklah. ”(Joseph)

” Aah … ya.” (Felicia)

Pada saat itu, dia tiba-tiba ingat bahwa Soma memakan sesuatu selain buah-buahan, jadi akan aneh untuk bertanya lebih dari ini sekarang. Felicia mungkin bisa memasak, walau hanya sedikit, tetapi ketika dia memikirkannya … dia tetap diam, dan menelan kata-katanya.

“Kalau begitu, sampai jumpa di bulan yang akan datang.”(Felicia)

“… Hmmph . … ya . Aah , sampai jumpa bulan depan. “(Joseph)

Joseph terkejut karena Felicia tidak pernah berbicara seperti sekarang. Sampai sekarang, dia baru saja pergi tanpa mengatakan apa-apa … tetapi ketika dia melihat punggungnya menghadap ke sini, ruang mulai bergetar. Banyak riak yang mucnul dalam sekejap, tetapi kemudian, semua itu dengan mudah menghilang.

Satu-satunya yang tersisa adalah ruang hitam legam—…

“Hmm … itu sangat menarik dalam banyak hal.” (Soma)

“- !?” (Felicia)

Saat dia mendengar suara itu, bahunya bergetar. Dia secara refleks melihat ke belakang, dan orang yang tepat di belakangnya adalah Soma. Selain itu, dia berdiri dengan ekspresi seperti biasanya.

“Eh … So-soma-san? Kenapa kamu di sini …? “(Felicia)

“Yah, aku tidak bisa menahan rasa penasaranku, jadi aku menonton dengan diam-diam.” (Soma)

” A- apa yang akan kamu lakukan jika dia menemukanmu … !? “(Felicia)

“Jika itu terjadi, itu akan terjadi, tapi aku yakin dia tidak akan bisa menemukanku. Faktanya, dia belum menemukanku. ”(Soma)

“Itu hanya pendapatmu … haa …” (Felicia)

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, perasaan absurditas menumpuk. Jadi, dia menghela nafas daripada melanjutkan kata-katanya. Itu tentu dugaan kedua, tetapi salah satu alasannya adalah Soma mengatakan itu anehnya menarik.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu mendengar percakapan kami?” (Felicia)

“Hmm, aku mendengarkan dari awal.” (Soma)

“Ini bukan pujian, jadi kupikir itu kesalahan untuk merasa bangga tentang itu, tapi … oh well. Jadi pada dasarnya, aku tidak perlu memberitahumu, kan? ”(Felicia)

“Memang. Itu juga berarti kekhawatiranku benar. ”(Soma)

“Aku mengerti … sehubungan dengan itu … Maaf aku tidak memikirkannya.” (Felicia)

“Tidak, tidak perlu khawatir. Setengah dari itu adalah pernyataan yang tidak bisa diandalkan. Tentu saja, aku sedikit terkejut. ”(Soma)

“… Ya?” (Felicia)

Apa yang dia maksud dengan komentar yang tidak bisa diandalkan? Kemarin, dia menceritakannya dengan penuh percaya diri.

“Aku masih penasaran tentang Kitab Penyihir dan hal-hal lain. Jadi, aku masih tidak punya niat untuk meninggalkan tempat ini. Aku akan mencoba berimprovisasi untuk tujuan itu. Aku pikir aku bisa melewati ini jika aku ingin pergi keluar. “(Soma)

“Kamu …” (Felicia)

Dia kehilangan kekuatannya segera, dan mendesah. Bahkan jika dia memelototinya, dia sepertinya tidak bisa melakukan itu.

“Yah, untuk saat ini, aku akan memohon kesabaranmu.” (Soma)

“… Haa . Ya tentu. Memang benar kau bersikap membantu … jadi tolong jaga aku sebentar. “(Felicia)

Bahkan ketika dia menatapnya memberi anggukan besar dengan ‘Hmm’, itu tidak berarti apa-apa … Entah bagaimana, senyum masam muncul. Dia tidak bisa menebak hal ini sampai dua minggu yang lalu, tetapi sepertinya kehidupan sehari-hari seperti itu akan berlanjut untuk sementara waktu.

Kemudian, Felicia menghela nafas, dan tiba-tiba berbalik. Lagipula, dia khawatir tentang penampilan orang yang baru saja pergi.

“Ada apa?” (Soma)

“… Tidak, bukan apa-apa. Haruskah kita kembali? “(Felicia)

“Baik. Aah , biarkan aku pegang itu. “(Soma)

“Apakah kamu yakin? Tidak seberat itu, tapi … terima kasih. ”(Felicia)

Namun demikian, bahkan jika dia khawatir tentang situasinya, tidak mungkin untuk melakukan apa pun. Ketika dia mengingat penampilan orang itu … yang merupakan saudara lelaki yang berbagi darah yang sama, dari benaknya, dia mulai berjalan dan menuju ke rumahnya bersama Soma.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia , Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 118 Bahasa Indonesia manga scan, ,
Table of Content

Tinggalkan Komentar untuk Dukung Kami!

avatar
  Ikuti  
Notify of