Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Chapter 96 Bahasa Indonesia

Dibaca 232 orang
Font Size :
Table of Content

Kami sangat membutuhkan Penerjemah & Editor baru! Jika kamu berminat untuk membantu kami, baca post ini: Klik Disini

Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Moto Saikyou no Kenshi wa, Isekai Mahou ni Akogareru Bahasa Indonesia

Penerjemah: Kuroshiro
Penyunting: –
Korektor: –


Chapter 96 – The Dungeon Basement and Disturbing Sign

Itu adalah anugerah. Lagi-lagi, apakah itu karena aku melakukan pekerjaan harianku sendiri?

Kemudian, itu tentang bagaimana untuk maju ke situasi yang kuharapkan, tapi … aku mungkin akan berhasil melakukan sesuatu. Ngomong-ngomong, aku diberkati dengan dua keberuntungan. Tidak, haruskah aku mengatakan tiga kali ini? Seperti yang kuharapkan, tidak mungkin gagal dalam situasi ini.

Yang penting adalah waktu. Akan baik untuk maju dengan situasi yang tidak wajar atau tidak langsung. Wajar jika tidak puas jika itu dilakukan dengan cara itu, dan apakah seseorang membuat kedudukan itu, atau mungkin mereka pasti akan mengatakannya. Hanya dengan melakukan itu, itu akan menjadi lancar setelahnya.

Meski begitu, aku menyusup ke tempat ini dengan baik. Sudah cukup untuk curiga bahwa ini semua diatur oleh seseorang karena perkembangannya terlalu nyaman bagiku. Yah, mungkin aku terlalu berpikir.

Secara naluriah aku tersenyum ketika membayangkan hal seperti itu dan apa yang akan terjadi mulai sekarang.

 TLN >>> jangan Tanya siapa, gak tau :v

 

“Ya … sekarang, apa yang harus kita lakukan?” (Sylvia)

Kelompok Sylvia saling menatap ketika semua orang menuju ke dungeon.

Tidak, sebenarnya, semua orang ingin pergi, tetapi mereka tidak bisa melakukannya. Saat ini, hanya ada tiga orang di party Sylvia, dan orang yang hilang adalah Soma. Mereka tidak akan mengerti posisi mereka jika mereka berlatih dalam situasi itu.

” Cheh , meskipun aku punya perasaan yang bagus sekarang … orang itu adalah …” (Lars)

“I-itu tidak bisa dihindari, kau tahu … Soma-kun tidak ada hari ini karena dia diminta oleh akademi.” (Helen)

“Aku mengerti itu … itulah sebabnya itu membuatku merasa lebih frustrasi. Serius, bagaimana mungkin dia ditanya secara pribadi oleh akademi? Apakah dia melakukan sesuatu … ” (Lars)

Lars yang menggerutu mengeluh, tetapi perasaan itu tidak sulit dipahami.

Mereka masih duduk di kelas satu sekolah dasar, tetapi itu tidak biasa diminta melakukan sesuatu oleh akademi. Ketika Lars berpikir begitu, dia merasa cemburu pada saat yang bersamaan.

Yah, Lars tahu bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun walaupun dia menyebutkannya, tapi … orang-orang ini berpikir untuk melakukan yang terbaik. Sayangnya, mereka tidak dapat melakukan pelatihan hari ini. Dengan berbagai perasaan seperti frustrasi atau sesuatu yang lain, tidak dapat dihindari membiarkan satu atau dua keluhan.

“Itu juga kita tidak bisa melakukan apa-apa bahkan jika kita mengatakan itu … jadi, akankah kita melakukan pelatihan lain kali?” (Sylvia)

“Y-ya … kurasa begitu. … Lagipula, itu terlalu berlebihan hanya dengan kita bertiga. ”(Helen)

” Cheh , mau bagaimana lagi … Tidak. Pikirkanlah, kita punya itu, kan?” (Lars)

“Eh?” (Helen)

Helen memalingkan matanya ke arah Lars, bertanya-tanya tentang apa semua itu, tetapi sepertinya dia tidak bercanda.

“Bukankah bagus untuk berlatih di tempat latihan, tetapi akan lebih berarti untuk melakukannya di dungeon, kan?” (Lars)

“Dengan 3 orang…? It-itu tidak mungkin, kau tahu … “(Helen)

“Apakah begitu? Ya, kamu bilang itu tidak mungkin, tetapi tidak akan terjadi apa-apa jika itu hanya lapisan pertama, bukan? ”(Lars)

“Ya-ya … aku ingin tahu … apakah ada kebenaran dalam hal itu …?” (Helen)

Tentunya, lapisan pertama sekarang penuh dengan banyak siswa. Itu berarti bahayanya lebih sedikit dan lebih mudah untuk meminta bantuan jika ada situasi.

“Tidak ada yang terjadi ketika orang itu tidak melakukan apa-apa terakhir kali, kan? Seharusnya tidak masalah jika kita mencoba sedikit. ”(Lars)

“Uh- uhmm … apa yang harus kita lakukan? Sejujurnya, aku khawatir, tapi … “(Helen)

“Ya, aku juga khawatir Soma-kun tidak ada di sini, tapi … sekarang setelah kamu menyebutkannya, kita mungkin bisa pergi …?” (Sylvia)

“Kalian mungkin memiliki perasaan itu, tapi tidakkah menurutmu itu sedikit sembrono?” (Kurt)

Kurt-lah yang memotong pembicaraan mereka.

Yang mengejutkan adalah pada dasarnya Kurt tidak mengatakan apa pun selain pertama kali kelompok itu bertemu dengannya, tetapi hari ini, dia tidak seperti itu.

“Kurt- senpai ? Kemana saja kamu? ”(Sylvia)

“Aku baru saja berdiskusi dengan pihak akademi. Yang lebih penting, apakah kamu benar-benar akan pergi dengan kalian bertiga? ”(Kurt)

“… Ck. Ini tentu saja gegabah, tapi … “(Lars)

” Aah , tolong jangan disalahpahami. Aku pikir itu sembrono, tapi aku tidak menyalahkanmu. Jika aku harus mengatakan sesuatu, aku setuju denganmu. “(Kurt)

“Eh … kamu yakin?” (Sylvia)

“Aku pikir ini adalah kesempatan bagus. Jika aku harus jujur ​​dari apa yang aku lihat terakhir kali, kamu dapat menunjukkan kemampuanmu karena Soma ada di dekatnya. Aku berpikir bahwa itu penting untuk mengetahui seberapa jauh kamu bisa menampilkan kemampuanmu tanpa dia , kan?”(Kurt)

Saat dia mengatakannya, ketiga orang itu saling memandang.

Jauh dari disetujui, sama sekali tidak terduga bahwa mereka didukung, dan kata-katanya meyakinkan pada saat yang sama. Mereka tidak dapat memutuskan apakah itu boleh atau tidak, tetapi sekarang mereka tampaknya cenderung ke arah tertentu.

“Yah, izin sudah diberikan dari sisi akademi.” (Kurt)

“Eh?” (Helen)

Pada dasarnya, pelatihan praktis party dapat dilakukan secara bebas, tetapi akademi tidak cukup longgar untuk memungkinkan secara paksa dalam situasi yang tidak masuk akal. Tak perlu dikatakan, itu perlu untuk meminta izin dari akademi setiap kali ada perubahan dalam partai atau lowongan.

Namun, izin sulit didapat ketika kekosongan sementara terjadi dengan mempertimbangkan berbagai aspek, tetapi apakah Kurt mendapatkan izin sebelumnya?

“Hanya saja akademi memiliki pendapat yang tinggi tentang kalian. Mereka pikir itu tidak berlebihan karena kalian bertiga sudah cukup baik. Permintaan maaf untuk kali ini kurang lebih tentang ini. “(Kurt)

“Permintaan maaf … apakah itu dari Soma-kun?” (Sylvia)

“Iya. Nah, karena itu, aku disuruh waspada lebih dari apa yang telah aku lakukan sejauh ini. ”(Kurt)

” Aah … itu … maaf tentang itu.” (Helen)

Ketika mereka memikirkannya, itu benar-benar jelas. Soma tidak ada di sini, jadi kemungkinan darurat meningkat sebanyak itu. Itu berarti kemungkinan menimbulkan masalah bagi bimbingan Kurt juga meningkat.

“Tidak, tidak apa-apa. Itu tujuanku untuk tetap di sini. Ngomong-ngomong, aku belum melakukan apa-apa sampai sekarang. Karena itu, aku pikir akhirnya giliranku untuk membimbing kalian. Lagipula, itu bukan hal buruk untuk membimbing kalian. ”(Kurt)

Senyumnya tulus, dan sepertinya dia tidak sengaja melakukannya. Dalam hal itu…

Ketika party Sylvia saling memandang lagi, mereka mengangguk meskipun mereka dipenuhi dengan perasaan tegang.

(Terima kasih telah membaca di bayabuscotranslation.com)

 

Sejujurnya, kesan pertama yang mereka miliki adalah kekecewaan. Saat itulah mereka memiliki pertempuran pertama di lapisan ketiga ruang bawah tanah.

Mengapa mereka pergi ke lapisan ketiga? Bisa dibilang itulah alurnya.

Tidak, pada awalnya, mereka berpikir untuk mencoba lapisan pertama saja. Namun, ada lebih banyak siswa daripada yang mereka duga. Jadi, setelah berkeliaran selama tiga puluh menit, mereka akhirnya memiliki pertempuran pertama mereka. Itu juga berakhir sebentar. Tidak mungkin mereka akan merasa puas. Karenanya, mereka ada di sini di lapisan ketiga karena saran Kurt.

Ngomong-ngomong, sepertinya tidak ada masalah untuk melanjutkan lebih dalam, jadi mereka turun ke lapisan kedua dari lapisan pertama. Tentu saja, mereka tidak mempermasalahkan situasi, tetapi juga benar bahwa mereka tidak mencapai tujuan pelatihan di sini.

Jadi, mereka harus mencobanya sekali dan jika itu tampak mustahil, mereka akan segera kembali, tetapi sekali lagi, mereka langsung membunuh musuh. Pada saat yang sama, mereka mulai memperhatikannya. Tidak ada masalah bahkan ketika Soma tidak bersama mereka. Hanya saja mereka terbiasa dengan Sylvia menjadi lebih kuat.

Setelah itu, ketika Lars mulai mengeluh sejak gilirannya tidak pernah datang sekali pun karena tidak ada bahaya, Kurt memberikan saran lebih lanjut. Dia menyarankan bahwa mereka mungkin harus pergi ke lapisan ketiga.

Seperti yang diharapkan, semua orang di party itu tidak setuju. Pada pelatihan khusus yang dilakukan setelah jam sekolah, Soma mengulangi ini berulang-ulang. Dia memberi tahu mereka pedoman tentang menantang yang tidak diketahui.

Itu normal untuk berpikir bahwa tidak ada yang harus diwaspadai terutama setelah lebih dari membunuh musuh. Jika mereka diberitahu bahwa mereka siap, mereka belum memiliki kepercayaan diri, tapi … mereka akhirnya mengangguk karena Kurt seharusnya tahu segalanya tentang lapisan ketiga.

Selanjutnya, ia menilai bahwa seharusnya tidak ada masalah bagi mereka untuk mencoba lapisan ketiga. Dalam arti tertentu, itu tidak bisa dihindari untuk berpikir sejak dia mengatakan itu.

Ngomong-ngomong, Kurt sesekali menasihati mereka karena dia bertugas sebagai pemandu di dungeon ini. Ya, mereka akhirnya memperhatikan bahwa ketika mereka mencoba melanjutkan ke lapisan pertama.  Soma yang telah melakukan pekerjaannya sampai sekarang.

Karena Soma adalah orang yang menggambar peta, jelas bahwa mereka tidak tahu di mana tepatnya mereka berada. Ya, baik lapisan pertama maupun lapisan kedua tidak rumit. Bahkan jika tidak ada peta, mereka akan dapat melakukan sesuatu, tetapi itu wajar untuk merasa tidak nyaman tentang hal ini.

Namun, sebagai permintaan maaf, Kurt tampaknya diberi peta dungeon. Mustahil untuk memberikannya pada Sylvia dan yang lainnya. Karena itu, Kurt diminta menjadi pemandu dan diberi peta.

Mereka tidak tahu apakah itu karena peta atau terima kasih kepada Kurt, panduannya sesuai. Meskipun tidak ada Soma, yang terutama bertanggung jawab atas kewaspadaan, mereka mampu melakukan serangan mendadak 80% sepanjang masa, dan mereka tidak pernah menderita serangan mendadak. Menurut Kurt, dungeon adalah tempat yang mudah untuk melakukan serangan mendadak pada monster dan juga mudah untuk sebaliknya. Jika mereka berhasil menghindari yang terakhir, semuanya akan berjalan lancar.

Rupanya, tempat mereka bertanya-tanya di lapisan pertama tanpa masuk ke adonan setelah tiga puluh menit adalah tempat seperti itu. Ketika mereka mempertimbangkan apa yang akan terjadi jika Soma tidak tahu tempat itu, mereka akhirnya menyadari betapa mengagumkannya Soma. Bagaimanapun, ini adalah salah satu alasan mengapa pihak Silvia memutuskan untuk pergi ke lapisan ketiga. Sederhananya, Kurt memiliki peta lapisan ketiga, dan mereka pikir dia tahu tempat itu.

Meskipun mereka melanggar aturan, itu adalah kebenaran bahwa dia membantu mengingat bahwa mereka sedang menuju ke tempat yang tidak diketahui. Dan itu jelas keputusan yang tepat sejak pertempuran pertama di lapisan ketiga berakhir tiba-tiba.

Hanya saja— …

“Ya … Aku pikir kita harus senang dengan ini, tapi entah bagaimana, tampaknya salah menganggap ini sebagai pelatihan praktis … kan?” (Sylvia)

” Aah , y-ya … aku juga berpikir begitu.” (Helen)

“…. Yah, memang. Memang benar itu akan menjadi masalah jika kita telah mengejutkan serangan kali ini dan bertarung dari depan, tapi … “(Lars)

“ Aah , secara pribadi, aku pikir kamu tidak perlu terlalu khawatir tentang itu. Dengar, jika Soma-kun ada di sini, akankah hal yang sama terjadi? “(Kurt)

Mungkin memang begitu, tetapi meminjam kekuatan Soma, yang merupakan anggota party, adalah masalah lain dibandingkan dengan meminjam kekuatan Kurt, yang hanya penuntun. Tidak, mereka mungkin datang ke tempat ini untuk sementara waktu sekarang.

“Yah, aku akan mengizinkannya kali ini saja. Aku pikir itu bukan masalah besar, tapi itu masalah kalian. Terserah kalian untuk melakukan apa pun yang kalian inginkan. Jadi apa yang akan kalian lakukan? Apakah kalian akan melanjutkan atau kembali? “(Kurt)

Mereka saling memandang, dan mereka menilai bahwa tidak ada yang mau kembali. Apakah mereka entah bagaimana memperhatikan bahwa mereka mengandalkan Soma? Oleh karena itu, mereka berpikir bahwa mereka dapat melakukan ini bahkan tanpa Soma. Mereka ingin mengatakan bahwa mereka memiliki kepercayaan diri.

Setelah itu … mereka suka membanggakan prestasi mereka ke Soma. Mereka tidak akan menyangkal bahwa mereka menginginkan pujian.

“Jadi … akankah kita melanjutkan?” (Sylvia)

“Ya, tentu saja.”

Ketika dia mengatakan itu dengan tersenyum, dia merasakan keganjilan saat ini.

“…? Ada apa? ”(Kurt)

” Aah , tidak … maaf, bukan apa-apa.” (Sylvia)

Sebelum memiliki bukti nyata tentang apa perasaan itu, menghilang tanpa jejak. Seolah-olah perasaan itu tidak ada di tempat pertama. Sylvia memiringkan kepalanya, berpikir apakah itu hanya imajinasinya, tetapi kemudian, dia mengatur ulang pikirannya.

“Baiklah, akankah kita mulai?” (Sylvia)

“Y-ya … tapi, jangan gegabah, oke?” (Helen)

“Hah … aku mengerti.”(lars)

Lars menunjukkan senyum yang kuat, seolah ingin mengatakan bahwa itu tidak berlebihan. Yah, tidak ada penundaan setelah pertempuran pertempuran ketiga. Itu sama dengan Sylvia dan Helen. Sementara memiliki kelonggaran untuk tersenyum, mengatakan bahwa mereka bisa melakukan ini, mereka masuk ke bagian yang lebih dalam dari lapisan ketiga. Kurt juga puas dengan mereka dan itu memperkuat kepercayaan dirinya.

Tidak ada masalah setelah dua pertempuran lagi. Meski begitu, seperti Sylvia, dia tiba-tiba menyadari itu. Ada jalan sempit. Jalan yang mereka lalui sampai sekarang adalah jalan di mana mereka bertiga bisa berdiri berdampingan. Namun, jalan ini hampir tidak bisa membiarkan seseorang lewat pada satu waktu.

Tampaknya itu seperti jalan yang tersembunyi dan bukan bagian dari seluruh jalan. Hal seperti itu jarang ada dari lapisan ketiga. Namun, itu adalah tempat di mana monster jarang tinggal.

Untuk alasan itu, itu sempurna untuk beristirahat sebentar atau menggunakan ini untuk melakukan serangan kejutan pada monster. Sambil berjalan di jalan sempit itu, Sylvia memperhatikan ada sesuatu yang terdengar di kakinya. Dia pikir dia sedang menendang batu, tapi rasanya tidak seperti itu.

Seharusnya tidak ada masalah untuk mengabaikannya. Ngomong-ngomong, perhatian pada kaki dan tidak hanya di sisi depan seharusnya dilakukan oleh Lars. Selanjutnya, Helen tidak akan mengabaikan hal seperti itu, jadi … karena merasa penting untuk memeriksa memverifikasi, Sylvia menatap kakinya hanya untuk memastikan. Ada bola bundar putih seukuran ibu jari.

Tidak peduli bagaimana dia memikirkan hal itu, itu bukan batu belaka dan itu bukan sesuatu yang dia bisa tahu apa itu dalam satu pandangan. Sambil bertanya-tanya apa itu, Sylvia mengulurkan tangan dan meraihnya. Pada saat itu, dia tiba-tiba pingsan dan memperhatikan perasaan pusing pada saat bersamaan.

“Sylvia- sama !?” (Kurt)

“Eh, wh -apa … !? “(Helen)

“Ada apa !?” (Lars)

Dia mendengar suara mereka, tetapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa sebagai balasannya. Mereka terdengar jauh di suatu tempat, dan … ketika dia dengan hati-hati melihat sekeliling, dia akhirnya meyakinkan. Ruang di sana terdistorsi.

“Eh, ini, tata ruang, transisi …? Tidak mungkin … Teleporter – !? Tidak mungkin, apa …?!? (Sylvia)

Teleporter . Itu adalah salah satu jebakan terkenal yang secara paksa memindahkan benda-benda yang tertangkap ke tempat lain. Pada dasarnya, itu dipasang di dungeon. Mereka diberitahu bahwa itu memiliki properti yang sangat buruk karena sering memindahkan objek ke lapisan bawah dari lapisan saat ini.

Tapi itu seharusnya tidak mungkin. ” Ini adalah teleporter … !? Dari berbagai perangkap, mengapa jebakan ini ada di sini !? ”(Lars)

Saat Lars berteriak, jebakan itu sendiri seharusnya tidak ada di lapisan ketiga dari dungeon itu. Perangkap semacam ini seharusnya hanya muncul setelah lapisan kelima.

“Namun, ini benar-benar terjadi …! Tapi, bagaimana … !? “(Kurt)

Bersamaan dengan suara Kurt yang tidak sabar, distorsi ruang menjadi lebih intens. Itu juga sulit untuk mengenali lingkungan dan suara semua orang tidak dapat didengar sepenuhnya.

Namun, Sylvia diserang oleh perasaan aneh yang aneh pada saat itu. Sebelum melihat apa itu, pandangannya mulai redup.

tags: baca novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, web novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, light novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, novel Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia, baca Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 96, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 96 manga, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 96 online, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 96 bab, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 96 chapter, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 96 high quality, Ex Strongest Swordsman Longs For Magic In Different World Bahasa Indonesia 96 manga scan, ,
Table of Content
Advertise Now!