GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7

Dibaca 6 orang
Font Size :
Table of Content

— Part 7 –

– Kerajaan Rinea

Daerah pantai bagian barat Kota Asterion – toko besar「Kemonomimi Store」.

Sampai dua hari sebelumnya, itu adalah toko sepi yang diambang kepunahan, dan menjadi harapan terakhir Gamer «Humanless».

Akibat pemimpin mereka yang dengan jeli pergi seharian membayar beberapa pasangan muda agar menyebarkan rumor—

— Aksesoris werebeast yang mereka jual membantumu mendapatkan cinta sejatimu!

Pelanggan yang datang menjadi ratusan kali lipat dari sebelumnya.

…………….. Bersamaan dengan itu, pekerjaan juga menjadi ratusan kali lipat.

Ada dua masalah utama.

Pertama adalah antrian yang terbentuk dari ratusan pelanggan yang datang menjalar sampai jalan-jalan di luar pantai.

Itu adalah di mana ratusan orang mulai berisik dan mengeluh sepanjang antrian, marah-marah tidak jelas, bahkan berkelahi.

…. Masalah lainnya, sejumlah orang mencoba menyerobot antrian—itu menyebabkan beberapa tempat memiliki 2 atau 3 orang berbaris bersamaan.

Ruri yang dipayungi Tama mengkoordinasi barisan para pelanggan ini, yang mana sudah menjadi sangat berantakan sejak pagi hari.

Karena situasi yang sangat tidak teratur itu, ia percaya tidak ada yang lebih melelahkan dari ini sepanjang hidupnya.

….. Itu adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa Konokoneko Ruri dihadapkan dengan tugas mustahil.

Dan masalah keduanya adalah……

“Beneran deh~….”
Melihat matahari yang hampir tenggelam di belakangnya, gadis berambut merah menghambuskan napas panjang.

– Emilia Evelyn

Atau biasa dipanggil Emi-V.

Ia adalah penyihir berbakat yang telah menguasai sihir cahaya, sekaligus ras manusia langka dengan kualifikasi memakai spirit magic.

Akibat pemimpin mereka yang menyebarkan rumor tidak bertanggungjawab—anak-anak, orang dewasa dan terutama masyarakat muda Kota Asterion berduyun-duyun pergi seakan takdir besar mereka dipertaruhkan.

Akibatnya, dengan bantuan Ruri—Emi-V yang menjadi penjual utama toko「Kemonomimi Store」tidak menutup toko di malam hari penjualan ke-2, sementara Akira dan Tama berjuang keras membuat stok di tempat lain—hasilnya,「Kemonomimi Store」dibuka 24 jam.

Meskipun ia kurang tidur sejak dua hari terakhir dan sangat lelah, wajah cantik biasanya…. sekarang dipenuhi dengan cemberut dan memancarkan aura berbahaya—lingkaran hitam yang terbentuk di bawah kantung matanya membuatnya terlihat mirip dengan Shion dan Akira.

Alasannya adalah「masalah kedua」.

Dan itu adalah….

“Kapan sih si bajingan itu kembali~~!?”

– Kerajaan Rinea – Toko di pinggir pantai yang baru saja tutup「Kemonomimi Store」.

“Orang di sana, aku mengerti perasaanmu… tapi sangat dilarang untuk orang sekaliber dirimu memanggil leader dengan ‘bajingan’. Ya ampun, sadari posisimu. Ada yang bilang ‘orang bodoh tidak sadar seberapa bodohnya mereka’… sekarang aku bisa mengkonfirmasi itu setelah melihatmu.”

Orang yang bicara pada Emi-V dengan dingin mengenakan twopiece biru-putih berenda dan memiliki rambut emas yang dibalut dengan cahaya orange.

Wajahnya sebagian besar mirip dengan Emi-V, karena itu dipenuhi dengan ekspresi pahit.

Telinga kucing besar yang ia pakai sedikit melorot karena pemiliknya tidak memiliki kesanggupan untuk meluruskan itu. Dia adalah salah satu Gamer «Humanless», Konokoneko Ruri.

Ia adalah manager keuangan「Kemonomimi Store」, sekaligus orang yang paling dekat dengan leader(Shion). Tidak adanya leader(Shion) telah memaksanya menangani masalah antrian panjang selama dua hari ini….. Berikut korban lain Emi-V.

“ ‘Orang di sana’ itu benar-benar bodoh…. benar—eh tunggu, apa kau bicara padaku–?”

Melihat Ruri yang diam saja seolah berkata ‘kenapa kau bertanya’, Emi-V teringat bahwa diam diartikan sebagai ‘ya’ dan ‘tepat sekali’—melihatnya seperti itu……. ia kemudian mulai bicara pada dirinya sendiri.

“Uhh…. katakan saja….”

— Katakan saja pada dirimu sendiri kalau kau(Shion) hanya ingin pergi meninggalkan toko ini sekarang. Benar, tidak ada yang istimewa dari toko ini, ini hanya toko aneh normal…. dan orang aneh yang menyuruh membangun semua ini—tidak lain adalah….. kau!

Selain fakta bahwa mereka menjual barang-barang tidak normal, itu hanyalah toko biasa yang didirikan di daerah pantai.

Fakta bahwa mereka menjual barang-barang tidak normal itu sendiri didalangi oleh satu orang, di mana orang itu juga yang menyebabkan kesenjangan jumlah pelanggan ini terjadi.

Hasilnya adalah…. selain Tama yang pergi mengerjakan stok bersama Akira di penginapan, Ruri dan Emi-V tidak bisa tidur selama dua hari, dan dipaksa menguras seluruh daya dan kekuatan di tempat ini.

“Ah~ benar juga Ruri-san, terlepas dari apakah kita didekati oleh pedagang kaya, orang tua mesum atau gadis-gadis muda yang gila percintaan, mari kita gunakan「gaya Akira」untuk memeras segala harta benda mereka, dan memaksa mereka tutup mulut tanpa menyisakan apa pun dari mereka. Semuanya dengan「gaya Akira」—kita hanya perlu meminjam beberapa senjata api setelah ini. Jika orang-orang itu tidak mau, kita tinggal menekan beberapa kali pemicu dan memaksa mereka memuntahkan isi perutnya sampai hanya tersisa tulang. Dengan cara ini, kita bisa membuat manager keuangan kaya, sementara bando dan segala macam barang surgawi ini akan menjadi milikku tanpa perlu menjualnya, benar~? Aku sangat jenius! A-aku bukanlah idiot…… Bukan idiot~~~~~~!!”

– Dan kemudian ia roboh.

“Ta-tahan dirimu orang di sana! Itu adalah tindakan penghapusan—aksi terorisme… lagipula ini sudah selesai.”

Emi-V berteriak sambil menangis dan tersenyum. Ia kemudian menabrak dinding dengan dahinya.

Tiba-tiba, ia merasakan sesuatu bergerak… Saat ia menatap itu… di depannya—–Shion ada di sana.

— Di mana saja kau selama ini~~?

— Dia melempar semua pekerjaan padaku dan pergi bersenang-senang sendiri.

Meskipun ada banyak perasaan memenuhi hatinya, apa yang paling ia rasakan adalah kegembiraan bahwa ia memerah karena Shion ada di sana.

Ia tidak punya cara untuk menyembunyikan kegembiraan di dalam dadanya, dan banyak perasaan kompleks mulai meluap-luap…..

“Shi,Shion-san! Kau kembali—HIGII—!?”
Emi-V bergegas maju, tapi wajahnya membentur tiang dan hidungnya mulai berdarah sementara ia membuat suara ratapan aneh.

Tubuhnya tergeletak di lantai seperti kanji「大(Da)」, sambil memandang langit-langit di atasnya…. Kemudian, ia segera menyadari…..

Shion yang dilihatnya adalah…

Adalah refleksi dari marmer mengkilap –「wajahnya sendiri」.

Saat menyadari ini, Emi-V mengerahkan sebuah kalimat sementara kesakitan…

“……………………….. Aku tidak tahan lagi.”

~**~

Kerajaan Rinea – Kamar no.2 penginapan «Bear Claw».

Emi-V dengan nyaman menikmati tidur yang ia impikan di atas lantai, seolah dia sudah lama tidak merasakannya—ia mengembara di dalam mimpinya.

“Senpai~! Dengar yang aku katakan~~ Aku berharap kau ke neraka!!”

Tiba-tiba, suara ledakan mengejutkan sesisi penginapan. Emi-V berguling menabrak meja.

“A-apa yang terjadi!?”

Ia berteriak kesakitan setelah kepalanya terbentur, tapi setelah menyadari apa yang ia baru dengar… suaranya melebihi teriakan. Mengabaikan Akira, Tama dan Ruri yang masih tertidur di atas kasur… Emi-V yang bahkan lupa kalau ia masih memakai telinga dan sarung tangan anjing—membuka pintu, dan segera berlari menuju sumber suara…. menuju ruang aula makan utama penginapan «Bear Claw» yang juga merupakan sebuah restoran.

Karena ini adalah malam hari, banyak orang mampir untuk makan malam…… atau seharusnya begitu.

Pada saat ia hampir mendekati tujuannya.

Ia melihat ke kejauhan, tampak seolah pintu yang menghubungkan aula makan dan lorong penginapan baru saja ditendang. Emi-V yang panik bergegas mendekati, ia melihat…

Penyebab ledakan sebelumnya—dia melihat…. tidak, itu pasti—tidak lain adalah Shion.

“Ini cara tercepat sampai ke sini, benar kan, Rintarou-san?”

Semua orang, termasuk ayah Tama yang seharusnya menikmati suasana dunia makanan sambil mengobrol ria, meja dan kursi—

Yang seharusnya tersusun rapi di sana—rusak parah, beberapa bahkan hancur berkeping-keping. Makanan mereka beterbangan di udara dengan sejumlah besar piring dan gelas. Asap mengisi tempat makan utama, dan atap telah benar-benar hancur. Sumber yang menyebabkan langit dan bumi hancur tampaknya memperhatikan gadis itu yang membuka mulutnya seolah tidak percaya.

“Apa dia salah satu «Alliance»-mu? Itu tidak tampak seperti kalian punya aura yang sama.”

Setelah beberapa saat, sayap indah yang bercahaya di bawah bulan menghilang—Gadis bergaun biru yang ditutupi armor ringan membawa pedang yang luar biasa detail berdiri di samping ‘wajah familiar’ di tengah ruangan.

“Ah~ kau di sini Emi-V, lama tidak bertemu. Aku minta maaf karena tidak bisa membantu penjualan tokonya. Sebenarnya, ada sedikit masalah dengan kerajaan saat aku pergi, dan tiba-tiba—yah, itu, hahaha~ apa kau baik-baik saja?”

— Sebenarnya, aku tidak mungkin baik-baik saja tahu?

“Tapi itu terlalu banyak, kan? Kubilang untuk menjual sampai hari ke-3, tapi kenapa kau tidak menutup tokonya lebih cepat? Ah~ kudengar kau juga tidak tutup saat malam hari, apa kau idiot?”

Mendengar kata-kata itu membuat Emi-V membeku pada saat itu.

— Dengan kata lain… jika itu benar… Lalu kenapa aku melalui perjuangan berat tidak berguna itu?

Tidak seperti Akira dan yang lainnya, Emi-V adalah satu-satunya yang tidak mendapat istirahat dan terus menggerakkan tangannya.

Shion tidak pernah bilang kalau inti dari pekerjaan ini adalah menghasilkan uang sebanyak-banyaknya.

— Mengapa aku memaksakan diri menjadi sesibuk itu…

Mata Emi-V terbuka lebar saat ia mempertanyakan dirinya sendiri, tapi Shion melanjutkan dengan kalimat berikutnya…..

“Emi-V, aku mengandalkanmu, kau tidak perlu memaksakan diri terlalu keras, dan juga…. bagaimana mengatakannya, yah…..”

Shion menggaruk kepalanya dan sedikit malu saat ia berbicara.

“Terima kasih.”

—Sesuatu yang ingin ia dengar.

Ia telah bekerja mati-matian karena dia.

Karena pikirannya mulai memahami makna dibalik air mata yang jatuh, ia merasakan kenaikan suhu… dan pipinya memerah….

“Ti-tidak…. itu karena Shion-san adalah misteri tak terduga jadi aku mencoba menangani pekerjaan sebaik yang aku bisa…. Cuma buat itu kok!”

Emi-V berbicara tergagap selagi Shion mendekatinya.

Dan detak jantungnya meningkat tanpa henti.

“Lalu Emi-V, aku minta maaf atas masalahmu saat kau sudah sangat kelelahan. Seperti yang Ruri katakan, itu adalah ‘fase kedua’ ”

“Eh? Ah, ok…L-lalu apa?”

Emi-V menghindari pandangannya.

Tapi Shion melirik ke arah yang berbeda.

Di sana ada gadis bergaun biru memakai tampilan ksatria yang tidak pernah Emi-V lihat sebelumnya.

“ “Hoaahm~” ”

Dibalik pintu yang sudah tidak ada, Akira dan Ruri tiba-tiba muncul sambil menguap bersamaan.

“Ah~ bukankah itu putri ketiga?”

Akira berkata saat melihat sosok ksatria bergaun putih.

“Putri ketiga? Eh, leader, kamu pulang—selamat datang~”

Mengikuti di belakangnya, Ruri mengusap mata seolah baru saja bangun dari tidur.

Shion yang masih melihat putri ketiga Kerajaan Rinea, melanjutkan, memperbesar nada bicaranya.

“Werebeast diperlakukan secara tidak adil di Rinea, jadi kita akan pergi menyelamatkan mereka, atau lebih tepatnya kukatakan…”

Kemudian, dia melanjutkan nada menekan ketika berbicara.

“Kita akan melawan Rinea dalam sebuah «Betting Game» berskala besar, dan mengalahkan mereka.”

Mendengar deklarasi Shion, tidak hanya putri ketiga, tapi juga semua orang yang menyaksikan merasa mata mereka sedikit terasa panas, dan berkedip beberapa kali pada「ketidakmasukakalan」yang ia sebutkan.

Memang….

Memang benar….

Orang ini memikirkan takdir para werebeast….

“Kita pergi ke kerajaan sekarang, dan memulai «Betting Game» besok pagi.”

—————-Dengan kata lain, akan ada lebih banyak pekerjaan.

Dengan senyum di wajahnya, Emi-V pingsan tanpa berkata sepatah kata apa pun—-…..

tags: baca novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7, web novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7, light novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7, novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7, baca GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7 , GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7 manga, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7 online, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7 bab, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7 chapter, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7 high quality, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 7 manga scan, ,
Table of Content

Tinggalkan Komentar untuk Dukung Kami!

avatar
  Ikuti  
Notify of