GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9

Dibaca 6 orang
Font Size :
Table of Content

— Part 9 –

Dalam sebuah permainan poker, Draw adalah varian yang paling umum dimainkan, sedangkan yang paling populer dari jenis ini adalah「Five-Card Draw」sebagaimana yang Stella dan Shion mainkan.

Dalam semua Game, ada sebuah taktik yang dibangun.

Itu adalah cara pemain untuk mengambil keuntungan dari pihak musuh dan keahlian player dalam mengadopsi kemenangan.

– Memperhitungkan serangan awal, menyembunyikan kartu, menukar kartu, dan suffling skill…

Kemudian melihat kecurangan lawan dan menggunakannya untuk melawan, dan bahkan menggertak Mind-Game lawan.

—Dan Permainan ini berakhir

— Susunan kartu Stella adalah «4 Spade-4 Heart-4 Clover-4 Diamond-5 Diamond» — yang berarti「4-of-a-kind」.

— Sedangkan kartu Shion adalah «10 Diamond-J Diamond-Q Diamond-K Diamond-As Diamond» — yang berarti「Royal Flush」.

Dalam sebuah permainan poker, pemenang dari Game ini ditentukan—

“R-royal Flush….. aku kalah telak, yah.”

Susunan kartu(tangan) Stella—「4-of-a-kind」berada 2 tingkat di bawah Shion.

“Jadi putri kedua, aku tidak perlu memberitahumu soal hukumannya.”
“Oke oke, itu delapan-puluh, lima-puluh-dua, dan delapan-puluh-dua.”

— Level powernya tidak sampai ke empat ratus ribu, tapi lumayan, setidaknya Emi-V kami masih lebih superior dalam hal ini.

Scanner power di kepala Akira yang menghitung putri kedua merasakan kemenangan untuk sebuah alasan. Sedangkan Emi-V yang duduk di sebelahnya merinding ketakutan.

Raja Kerajaan Rinea, Zarius berdeham, kemudian memulai sebuah topik baru.

“Permainan ini sekarang selesai. Baiklah, mari kita mulai yang sebenarnya… apa anggota kalian cukup empat orang ini?”

“Seperti yang anda lihat. Aku sendiri tidak masalah kalau kalian memakai lebih banyak orang—terus terang, aku lebih suka menghadapi lebih banyak lawan dalam sebuah Game.”

“Karena… Game yang terlalu mudah cuma membuatnya jadi membosankan.”

“Tingkat kegagalan berbanding lurus dengan seberapa menariknya suatu Game.”

Tidak hanya Shion, tapi Ruri dan Akira juga menambahkan dengan senyum provokatif.

Dan jawaban Zarius atas itu—

“Ah~ soal itu, aku dan Stella tidak akan ikut serta.”

Saat semua orang terkejut atas kalimatnya, Zarius menjetikkan jari.

Seorang pemuda terbang melewati pintu depan ruang konferensi utama. Setelah tiga detik, dia berhenti lalu turun di belakang Altina.

Zarius melanjutkan.

“Altina dan pengawal pribadinya, Zadkiel—cuma mereka berdua peserta dari pihak kami.”

Rambut emas panjang yang menutupi sebagian wajah, dan sayap emas yang kemudian menghilang—Zadkiel, berlutut.

“Nah, karena semua peserta sudah ada di sini, mari kita buat kontraknya.”

“ “«Contract, open»!” ”

Putri ketiga, Altina, dan pengawal pribadinya Zadkiel berkata bersama.

Sedangkan para «Humanless» yang mendengar itu kemudian mengangguk.

Enam orang, mengatakan kalimat yang sama.

“ “«Contract, open»!” ”

Persegi panjang sekali lagi terbentuk dari cahaya putih.

Melayang di tengah ruang konferensi utama—lebih besar dan lebih mulia dari yang pernah mereka lihat sebelumnya—Sebuah «Game Contract» untuk «Betting Game» berskala besar tercipta.

Sayap putih membentang di punggung Altina, sedangkan Halo(lingkaran cahaya) semi transparan muncul di kepala Zadkiel.

Chess pieces, «White Queen» – terbentuk di hadapan Shion, Ruri, Akira dan Emi-V.

Sementara huruf-huruf cahaya mengisi persegi panjang yang melayang di tengah ruangan.

«NAMA BETTING GAME»

『 Snake and Ladder 』

Daftar Peserta:

『 Humanless Alliance Leader, Shion-Humanless Alliance Member, Ruri-Humanless Alliance Member, Akira-Humanless Alliance Member, Emi-V vs Rinea Kingdom Alliance Member, Altina-Archangel Hero Alliance Member, Zadkiel 』

Aturan:
『 Tidak ada aturan khusus. Gunakan semua yang memungkinkan untuk menyelesaikan Game 』

Kondisi kemenangan:

『 Menduduki ruang ke-100 dari permainan 』

Hadiah kemenangan Player:

『 』

Hadiah kemenangan Host:

『 』

“Berdasarkan persetujuan Shion dari pihak kalian, kami punya hak menentukan Game(Host) dan hak «Game Creator», pertama aku ingin mengkonfirmasi ini.”

Shion tersenyum senang.

“Ya, itu benar, sebagai gantinya buatlah Game yang menyenangkan.”

“Kalau begitu mulai dari hadiah kemenangan host, langsung saja—kami ingin kalian diasingkan sepenuhnya dari Rinea, yang berarti larangan memasuki Rinea dan larangan berhubungan dengan seseorang dari Rinea.”

Kolom「Hadiah kemenangan Host」yang sebelumnya『 』berubah.

“Oh, itu seperti yang kita bicarakan. Kalau begitu aku minta pelarangan perbudakan werebeast secara ilegal di seluruh Rinea. Ini termasuk pembebasan dan larangan penangkapan.”

Kali ini giliran kolom「Hadiah kemenangan Player」berubah, huruf-huruf mulai tercipta dari cahaya dan mengisi bagian yang sebelumnya kosong.

— Eh?

Emi-V mulai menyadarinya.

Menyadari maksud dari kalimat yang Shion katakan 2 hari yang lalu—tentang membebaskan budak werebast sebenarnya adalah keliru.

Karena—

— Hal yang sama hanya akan terulang jika seseorang cuma membebaskan mereka.

— Tapi, dia…

Tidak hanya Shion, Konokoneko Ruri dan Akihara Karasu juga sama.

Para Gamer «Humanless»…. mereka bertiga….

……

Mereka tidak akan menggunakan cara yang sah.

Mereka tertawa terhadap hal-hal seperti「alasan」.

Mereka mengabaikan konstitusi mutlak yang disebut「akal sehat」.

Mereka berkata—mereka ingin「Mengubah dunia」yang tidak pernah sekali pun berubah.

Itu seperti mimpi—yang sepenuhnya tidak realistis, mustahil mencapainya tanpa alasan dan akal sehat.

– Tapi bayangan mereka membuat orang-orang berpikir bahwa mereka「Dapat melakukannya」.

Pada hari itu, hari pembentukan «Humanless Alliance», Emi-V mungkin bisa melihatnya.

Ia mungkin melihat hal yang sama dengan mereka bertiga, melihat—

– Saat mereka mulai mengerti masa depan yang mereka perkirakan untuk dunia ini.

“Ta-tapi Shion…”

Stella menyela.

“Itu sama saja dengan melarang Rinea menggunakan budak werebeast.”

“Ah… itu agak keliru. Aku bilang dilarang secara ilegal—artinya kalian masih bisa memperbudak werebeast yang gagal membayar hutang dan werebeast yang dihukum secara yudisial.”

“Ta-tapi bukankah itu tetap terlalu banyak?”

“Stella, ini yang aku setujui dengan Shion.”
Stella terlihat seperti ingin mengatakan hal lain, tapi itu dihentikan oleh Zarius.

“Baiklah, karena semuanya sudah ditentukan—”

“Tunggu!”

Stella menyela.

“A-aku ingin—mengubah「Hadiah kemenangan Host」, kalau boleh~ ☆”

Pada kalimat Stella, semua orang melihat satu sama lain, kemudian memandang Shion dan Zarius sebagai keputusan terakhir.

“Yah, aku tidak keberatan.”
Mengikuti pengakuan Shion, Zarius meminta Stella untuk melanjutkan.

Stella berdeham sebelum memulai.

“Daripada pengasingan yang tidak jelas memiliki keuntungan atau tidak, aku ingin seluruh anggota «Humanless» menjadi budak kerajaan~☆! Yang berarti akan ada personil berkompeten dan persenjataan militer dengan senjata api dan bahkan kalian akan menuruti apa yang aku minta~ ☆!”

Stella mengatakannya dengan bersemangat sambil menunjuk Shion dan yang lain.

Irisnya berubah menjadi bentuk「☆」dan air liur mulai menetes dari bibirnya, tetapi semua orang tahu bahwa bagian mata itu sebenarnya cuma ilusi.

“Altina, bagaimana denganmu?” “Aku tidak masalah.”

“Kalau begitu…”
Zarius memandang Shion seolah meminta sebuah jawaban, sementara Shion memanggil nama dua orang di sampingnya.

“Aku percaya apa pun keputusan leader.”
“Yeah, aku benci menjadi anjing, terutama untuk kerajaan sebusuk Rinea. Itulah kenapa, semakin besar resikonya juga semakin menarik sebuah Game.”

Mendapatkan konfirmasi dari mereka, Shion mengangguk dan melanjutkan dengan senang.

“Kalau begitu~ aku sendiri juga tidak keberatan…….. hanya saja dengan—satu permintaan.”

“Dan itu adalah?”

Pada Zarius yang bertanya dengan senang, kalimat Shion berikutnya membuat Emi-V, Altina, dan Zadkiel berdiri secara spontan.

“Permintaan kedua: biarkan aku mengambil satu hal kecil dari Rinea.”

“Shi-Shion-san—kau meminta terlalu banyak! Lagipula apa itu「satu hal kecil dari Rinea」?”

Itu karena daripada mengganti permintaannya Shion justru menambahkan satu di atasnya, sehingga semua orang paling tidak melebarkan mata pada permintaan Shion.

Apalagi itu adalah permintaan yang cukup ambigu sehingga kerajaan tidak sebaiknya menyutujuinya begitu saja.

Tapi—

“Menarik, aku menerimanya.”

Zarius memberikan persetujuan dengan mudah.

“Tidak ada lagi yang keberatan, benar kan?”

Zarius memanggil nama Altina dan Zadkiel.

“Ya, papa, «Contract, seal».”

“Seperti permintaan yang mulia, «Contract, seal».”

Para «Humanless» mengikuti setelah itu.

“«Co-Contract, seal»… Phew~ aku lega ini selesai.”

“«Contract, seal» mari kita tunjukan endingnya, leader.”

“«Contract, seal» aku berharap ini menjadi permainan yang menyenangkan.”

Saat semua orang sudah memberikan jawabannya, Shion berdiri dan berbalik.

“«Contract, seal», hah.”

Akihara Karasu dan Konokoneko Ruri juga berdiri setelahnya. Dan seketika—

… Tatapan mata—bukan, aura keberadaan mereka sendiri—berubah secara drastis—-

—-Tak satu pun orang mampu menolak aura tidak biasa itu, sebuah aura yang mereka bertiga(manusia belaka) sebabkan.

Tekanan yang puluhan kali lipat lebih besar menimpa semua orang tanpa terkecuali. Itu sama sekali berbeda dengan beberapa saat lalu, sama sekali berbeda dengan Zarius.

Karena dibandingkan dengan itu—tekanan yang ‘mereka’ sebabkan jauh lebih kuat.

Saat Emi-V dengan takut melihat ‘sumber’ yang menyebabkan kekuatan tidak masuk akal itu, ia terkejut pada kenyataan bahwa mereka bukan lagi orang yang ia kenal.

Shion, yang ia lihat bukanlah Shion yang ia kenal, Konokoneko Ruri juga bukanlah Konokoneko Ruri yang ia kenal, sedangkan Akihara Karasu sendiri yang sudah lama ia kenal—tidak ada lagi di sana.

「Mereka」yang Emi-V lihat hanyalah refleksi yang terlihat seperti mereka. Sedangkan mereka yang Emi-V kenal sama sekali berbeda dengan「mereka」.

Mengalihkan keberadaan mereka ke dalam kenyataan, mereka berubah menjadi keberadaan paling mulia.

Bahkan, aura yang ‘mereka’ pancarkan…. membuat partikel udara bergetar.

Apa yang ia lihat dengan pandangan takut itu tak salah lagi adalah「mereka」—yang mana telah melebihi「akal sehat」dunia – Gamer terkuat manusia, «Humanless».

“Nah… saat kalian memutuskan untuk bermain Game dengan kami(«Humanless»), itu artinya kalian kalah bahkan sebelum permainan dimulai.”

Tak satu pun bisa membuka mulutnya pada kata-kata yang orang itu tunjukan. Tak satu pun dari mereka, bahkan berani menggerakkan jarinya.

“Dalam dunia di mana segala hal ditentukan oleh aturan dan kondisi kemenangan, tidak peduli dalam permainan apa pun «Humanless» tidak akan kalah. Itulah satu aturan mutlak yang tak pernah akan berubah, tidak peduli di jaman atau dunia apa pun,「akal sehat」ini sendiri tak dapat dipatahkan.”

Dunia yang dulu—

Apa yang berada di puncak dua ribu delapan ratus permainan tidak lain adalah para Gamer «Humanless», mereka sendiri. Ini membuat mereka menjadi legenda yang hanya lewat dari mulut ke mulut. Mereka adalah sekelompok orang「tidak masuk akal」yang punya kualifikasi untuk menantang「akal sehat」dunia – Gamer terkuat manusia.

“Itulah kenapa…”

Satu kata yang ia keluarkan berikutnya membawa tekanan tidak masuk akal melebihi apa pun. Yang bahkan cukup untuk menggetarkan udara.

Adalah—

“Checkmate. Maaf ya, kami(«Humanless») sudah melihat endingnya.”

 

 

 

tags: baca novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9, web novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9, light novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9, novel GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9, baca GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9 , GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9 manga, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9 online, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9 bab, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9 chapter, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9 high quality, GAME  LOGIC – Chapter 3: x * 2y = 『 Initial Step 』 Part 9 manga scan, ,
Table of Content

Tinggalkan Komentar untuk Dukung Kami!

avatar
  Ikuti  
Notify of