GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending –

Dibaca 10 orang
Font Size :
Table of Content

– It seems that the Gamers will show the ending –

“Dengar ya, aku akan menyelesaikan semuanya dengan Game ini—jadi, penderitaan, rasa bersalah dan juga dosa-dosamu, lupakan saja semuanya.”

Altina menyadarinya bahwa dunia ini hanyalah ilusi, Altina tahu kalau kata-kata yang orang itu ucapkan mungkin juga tak lebih dari ilusi yang ingin Altina dengar, meski begitu—bukan, justru karena itulah, karena ini tak lebih dari dunia ilusi, Altina ingin terus berada di sini. Karena…

– Dia mengusap kepalaku.

Hangat… rasa nyaman ini adalah—–yang sudah lama Altina lupakan.

Altina ingin orang itu terus melakukannya.

Tapi di bawah rambut putihnya, dia hanya tersenyum—dan menghilang.

Kenapa…?
“Hmm, kalau kamu tanya kenapa…. yah, itu karena Altina-chan sangat menyukai werebeast, mungkin?”

……. Dunia ini menghilang, dia menghilang.

———-

“A-Altina-sama! Anda baik-baik saja–!?”

“Ya….”

“Syukurlah~….. saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan jika—A-Altina-sama, anda…..”

Di bawah rambut celestialnya, Altina menunjukan senyuman.

Senyuman yang—tulus, nyata, dan tidak lagi palsu.

— Itu sudah lama sekali, Altina-sama…

Zadkiel yang melihat itu mati-matian menahan air mata yang bisa setiap saat menuruni pipinya. Dia bersyukur, lebih bersyukur dari orang lain, dibanding siapa pun. Enam tahun, itu waktu yang dibutuhkan—Zadkiel tidak pernah merasa sesenang ini.

“Seperti yang kubilang, akan kuakhiri semuanya di sini.”

Suara Shion terdengar penuh kesenangan dan rasa percaya diri. Namun, mempertimbangkan kondisi mereka—Altina menegaskan itu—

“Itu mustahil. Giliran kami berikutnya, Game ini mungkin saja akan berakhir. Kalian sudah kalah sejak awal.”

“Salah, lagi-lagi kamu mengatakan sesuatu yang sudah jelas adalah salah besar, Altina-chan. ‘Sudah kalah sejak awal’—Itu konstitusi mutlak yang melekat pada lawan bermain kami, bukan kami karena—Kemenangan «Humanless» telah ditentukan sebelum permainan dimulai—-Sejak dulu, tidak peduli dalam Game apa pun apa yang ada di puncak dua ribu delapan ratus permainan adalah Gamer «Humanless», kami sendiri. Ini membuat kami menjadi legenda yang hanya lewat dari mulut ke mulut. Bermain Game, membuat pertaruhan lalu keluar sebagai pemenang. Selama itu sebuah Game, kami tidak pernah kalah. Itulah kami. Sama seperti sekarang, «Humanless» bisa mengalahkanmu dengan mudah.”

“…. Tidak ada yang akan terjatuh dalam kebohonganmu.” Zadkiel membuka mulutnya. “Nama itu, aku sudah hidup cukup lama dan tidak pernah sekali pun mendengarnya.”

Dihadapkan pada tuduhan kecil Zadkiel, Shion berkata acuh.

“Ah~ soal itu, biarkan aku meluruskan satu hal—bukan…. biarkan kami.”

Leader berambut putih kini melihat Ruri dan Akira. Hanya dengan itu mereka saling mengerti satu sama lain seolah pikiran mereka terhubung.

“Kau terlalu lama, Shion… dan hingga akhir kita akan bertingkah keren dan mempercayakan semuanya padamu, tenang saja.”

“Hn~ Aku percaya pada leader…”

Sejak «Humanless» tertinggal sangat banyak dari Kerajaan Rinea, semua orang mulai meragukan kemenangan Shion dan yang lain—tidak, orang-orang tak hanya cukup di tahap ‘meragukan’, melainkan yakin pada pemikiran bahwa «Humanless» tidak punya kesempatan untuk menang.

Tapi saat ini, Shion dengan optimis mengatakan kalimat yang memutar balik pemikiran mereka.

“Maaf membuat kalian menunggu….” Dan lalu, dia menegaskan dengan kalimat pendek: “Aku perlu mencari「alasan」untuk menang.”

“Alasan? Bukan cara?”

Ruri bertanya saat memiringkan kepalanya, tanda tanya seolah muncul di atas rambut emasnya yang agak berantakan.

Tidak hanya Ruri, tapi juga semua orang memikirkan kembali apa yang dikatakan Shion.

“Yah, alasan. Aku sudah punya caranya sejak lama, yang kuperlukan adalah alasan untuk menyelesaikan permainan ini. Dan sekarang semuanya sudah jelas, aku tidak perlu lagi alasan apa pun jadi—-ayo menangkan Game-nya.”

“Tu-tunggu Shion-san! Meski kamu bilang begitu, kalian bisa melihatnya sendiri—itu, kalau membalikkan keadaan sekarang adalah berada di luar akal sehat manusia!”

“ “Pfft~” ”

—Ketiga Gamer «Humanless» menahan untuk tidak tertawa pada kalimat yang baru saja Emi-V sampaikan. Dan—-Itu memang benar.

“Tolong jangan paksakan akal sehat apa pun padaku.”

Tidak ada akal sehat di dunia ini yang cukup untuk mengikatnya. Dia tertawa pada hal-hal seperti alasan, mengabaikan konstitusi yang disebut dengan akal sehat.

Shion telah hidup dengan pemikiran seperti itu sejak lama.

“Nah, Zadkiel, Altina-chan.”

Setelah pernyataan Shion, Akira memanggil nama dua orang, berkata:

“Dunia yang dulu—seharusnya kukatakan begitu. Sebuah kelompok tak masuk akal berpikir mereka ingin mengubah dunia yang tak pernah sekali pun berubah. Mereka berpikir akan ada saat di mana mereka bisa menjatuhkan keadilan mutlak yang dikenal sebagai「akal sehat」— mereka berkata sambil melihat mimpi tak masuk akal dan berharap akan tiba saatnya mereka bisa mematahkan「akal sehat」dunia ini—–seperti yang kubilang, itu ada di ‘dunia yang dulu’.”

Ruri menambahkan—

“Dan ini bukanlah…. dunia yang dulu. Itulah kenapa Zadkiel tidak tahu apa pun tentang kelompok ini…”

Tepat sekali. Apa yang ingin mereka luruskan adalah fakta bahwa «Humanless» tidak berasal dari ‘dunia sekarang’.

Menggertakkan giginya, Zadkiel bicara saat tersenyum pahit.

“Itu sulit dipercaya tapi, jika ‘dunia yang dulu’ yang kalian maksud memang ada, dan itu sebuah kebenaran maka—itu lebih dari cukup sebagai alasan untuk menghancurkan legenda kalian di dunia ini.”

Shion menahan untuk tertawa, seperti menghina kata-kata Zadkiel. Dan itu dilanjutkan dengan satu kalimat pendek yang cukup untuk membuat Zadkiel hampir meledak dalam perasaan muak.

“Kau pikir bisa menang?”

“… !!”

“Boleh aku tanya satu hal, Shion?”

“Apakah aku akan menjawabnya itu masalah lain, tanyakan saja.”

Altina menenangkan Zadkiel, berkata—dan kemudian, dia bertanya:

“….. Sejak permainan dimulai, Aku dan Zadkiel mendapat keuntungan karena kemampuan terbang dan level yang tinggi, itulah kenapa kami menempati lantai 10 dengan cepat. Meskipun Ruri bisa memanipulasi kemungkinan dadu, kondisi sekarang sudah mustahil kalian menangkan, jadi…. kenapa Shion—um bukan, kenapa kalian sangat yakin akan punya kesempatan memenangkan Game ini?”

Akira menggaruk kepalanya saat menjawab:

“….. Kalianlah yang terlalu percaya diri. Kemampuan terbang dan level bukan segalanya dalam Game ini.”
Shion menambahkan:

“Dapat berpikir merupakan kemampuan terbaik dari manusia. Itu jauh lebih hebat dari pedang terkenal, dan jauh lebih kuat dari skill apa pun.”

“Haha~”

Emi-V tertawa pahit.

“Kemampuan dan level memang bukan segalanya dalam Game ini, tapi mustahil bagi kura-kura menang balapan melawan kuda. Tidak peduli seberapa keras kita berpikir, untuk mencapai kemenangan—bukankah itu—…. aneh?”

“Biar kukatakan hal yang bagus, Emi-V…”

“… ~Aku punya perasaan buruk.”

“Yah barangkali ini hal yang buruk, jadi, biarkan aku mengatakannya kalau—–Berhenti sajalah bertingkah jadi pintar. Kita, manusia, itu bodoh. Benar sekali. Itulah sebabnya kukatakan…”

—Dan lalu dia menegaskan. “Seperti—ayo bertaruh.”

—Bertaruh. Bukan lari hanya untuk mencapai kekalahan, tapi bertaruh.

“Itu benar, ayo bertaruh. Semua musuh yang berdiri di jalan kita, tak peduli siapakah itu, dengan kekuatan kita—dengan kata lain dengan「kebodohan」. Bodohi semuanya; akali, seperti pecundang. Seperti yang lemah. Jenis metodenya tidaklah penting, lakukanlah tanpa malu dan bangga. Disanjung dengan kepengecutan. Dipuji dengan kevulgaran. Dihormati dengan kerendahan diri—!!”

—Dan lalu, “Jadilah pemenang.”

Tepat sekali. “Metodenya hanya satu.”

Tertawa tanpa takut—-Dia mengumumkan metode(aturan)—-

“Untuk orang terbodoh lakukanlah dengan metode terbodoh. Mustahil maka jatuhkan dengan metode mustahil. Gila dan tidak waras maka gunakan metode yang juga gila dan tidak waras. Tidak masuk akal maka hancurkanlah akal sehat.”

— Kita(manusia) adalah makhluk yang bodoh, seorang pecundang. Jadi—

“Itu tepat karena mereka itu bodoh, mereka menghindari jadi terbunuh oleh kebodohan itu dan memoles pengetahuan mereka, kebijaksanaan mereka.”

— Dan maka—-

“Orang-orang yang mempertaruhkan semua pengetahuan, kebijaksanaan dan ketrampilan mereka untuk demi mencapai kemenangan. Orang-orang bodoh yang bangga, jika mereka bukan lemah terhormat, akan jadi apa mereka?”

Benar sekali, jadi—

“Maka—di sini juga—-” Shion mengambil intinya. “Itulah sebabnya kita tidak bisa memakai metode yang wajar. Untuk mencapai kemenangan aneh itu maka—…. Ruri.”

“Hn?” “Keluarkan ‘itu’.”

Mengerti, Ruri mengangguk, mengulurkan tangannya, lalu—persegi panjang tipis, sebuah kartu melayang di telapak tangan Ruri.

“Itu?” .

“Hm?”

Akira dan Emi-V melihat dengan tertarik.

“Akira.” Shion memanggil namanya. “Aku tidak tahu apakah ‘mendapat «Scared Ability» setelah memasuki dunia ini’ atau ‘memasuki ke dunia ini karena memiliki «Scared Ability»’, yang jelas aku dan Ruri, kami juga mendapatkannya, kau tahu?”

“Kupikir begitu, hahah~ aku sudah menduganya. Kalian juga punya satu, ya kan?”

Mengabaikan Emi-V yang berseru dengan “Eh, eeeh–!” Ruri menjelaskan.

“«Scared Ability»: «Skill Card»—mencuri satu skill musuh setelah memenangkan Game yang mempertaruhkan sesuatu yang besar. Kami mendapatkan kartu pertama…. setelah melawan «XeeX».”

Shion melanjutkan.

“Yah, kita benar-benar beruntung—«Skill Card» yang Ruri dapatkan dari Game saat itu adalah «Wind Creator». Kunci kemenangan ada dalam satu kartu ini. Sisanya adalah… Emi-V, kacaukan konsentrasi ether pada dinding yang memisahkan lantai 4 dan 5 dengan spirit magic, bisa kan?”

“Aa, aku bisa tapi… tidak tidak! Itu mustahil!”

«Game Creator»—sebuah hak untuk menciptakan dunia Game dalam «Betting Game» berskala besar. Di mana dunia itu sendiri diciptakan dari konsentrasi ether alam(elemental).

Ether alam berbeda dengan spirit(roh), karena itu mencegah ether alam lain keluar dan memasuki dunia Game ini.

Itulah sebabnya, berbeda dengan menggunakan potion, ether Emi-V tidak bisa bertambah secara alami tidak peduli seberapa lama pun dia menunggu.

Sehingga jika Game ini diteruskan, mustahil «Humanless Alliance» mampu melewati lantai 4—yang berarti kemenangan tak lebih dari sekedar fantasi.

‘Mengacaukan ether alam’—dengan spirit magic itu seharusnya mungkin dalam sebuah «Betting Game» sekali pun. Sayangnya adalah—meskipun Emi-V memiliki kualifikasi menggunakan spirit magic, ‘mengacaukannya’—sudah berada di level lain.

Memintanya melakukan hal yang mustahil membuat gadis itu menjadi emosional.

“Konsentrasi ether yang dibuat dengan «Game Creator» jauh lebih kuat dibanding sihir biasa—kau tahu? Dan kau memintaku melakukan sesuatu seperti mengacaukannya? Itu gila! Kalau pun bisa itu tidak akan lebih dari satu titik!”

“Itu cukup, satu titik.”

“Heh?”

Mengabaikan Emi-V yang tersentak dari sikap emosionalnya, Shion melanjutkan. Saat, satu kalimat yang keluar berikutnya mengandung tegangan listrik virtual yang membuat Emi-V, Ruri, Zadkiel, dan semua penonton tersentak setelah mendengarnya.

“Akira, keluarkan M200 Intervention—hancurkan dinding antara lantai 4 dan 5.”

—-Ide itu gila dan tidak waras yang bahkan membuat Akira sendiri tidak memiliki pilihan selain tersenyum pahit.

Di monitor, dua pembawa acara terlihat.

『 Oi oi, kau pikir apa yang akan kau lakukan!? ‘Hancurkan dinding’? Itu merusak akal sehat permainan ular tangga! 』

『 Hahah~ ☆ Kita tidak bisa berhenti dikejutkan oleh Game ini yah~ ☆』

Dinding antara ruangan diatur agar mustahil dihancurkan. Berbeda dengan terbang melewati lubang ular yang dilakukan oleh Altina dan Zadkiel, melewati dinding adalah tindakan yang tidak mungkin direalisasikan.

“Hei hei kenapa terkejut begitu, Game ini dimainkan secara realistis, ingat?”

Berkata demikian, Shion menjelaskan:

“Karena sifat realistis ini, sisa air di ruangan no.2 menjadi dingin saat ruangan no.3 terbuka. Udara akan memenuhi ruangan no.5 sesaat ketika pintunya terhubung dengan ruangan lain, tapi karena sifatnya yang realistis, kau menggunakan teleporter daripada pintu—semua itu membuktikan betapa realistisnya Game ini.”
“Tunggu, Shion.”

Akira menyela.

“Kau tahu sendiri aku tidak bisa memakai spirit magic, jadi untuk melihat titik mana yang harus dihancurkan bagiku—itu mustahil. Bahkan jika itu bisa dihancurkan sekali pun, kita tidak punya cara untuk naik ke atas.”

“Leader, aku tidak bisa…. mengendalikan «Wind Creator».”

Tidak hanya Ruri, tapi juga Shion dan Akira tidak cocok menggunakan ether. Dan juga sama seperti «Wind Creator», hal itu menyebabkan beberapa tipe skill menjadi sulit dikendalikan.

—Tersenyum liar saat melihat ke atas, Shion menjelaskan, bahwa:

“Setiap lantai terdiri dari 10 ruangan dengan karakteristik yang berbeda. Sedangkan tiap kolom terdiri dari 10 ruangan dan terikat dengan satu ciri khas. Seperti yang kalian tahu, ruangan no.3 memang sangat dingin, tapi suhunya sedikit demi sedikit meningkat di lantai dua, tiga dan empat—ditambah Altina bilang kalau ruangan no.98 bisa memanggangnya saat barrier yang melindunginya hancur. Artinya adalah, ciri khas yang mengikat kolom ke-3, tidak salah lagi—itu ‘suhu’, di mana suhunya meningkat seiring dengan tingkat lantainya….”

Kecuali Akira dan Ruri, semua orang terlihat kebingungan.

Menutupi matanya dengan tangan, Akira tertawa “Hyahaahahahahahahahahahahah~” sedangkan Ruri mengangguk saat melihat Shion

Dan maka—Shion memanggil Akira.

“Ini.”

Mengambil dari Storage, Akira melemparkan dua item pada Shion. Seolah pikiran mereka terhubung, mereka tidak membutuhkan komunikasi verbal apa pun.

Sementara Emi-V membelalakan matanya.

“I-itu kan–!?”

“Transmitter dan Receiver.” Jawab Shion.

“……Semacam—alat komunikasi, kah?”

Altina, yang menyaksikan dari monitor di lantai teratas bertanya.

“Ah, Altina, kau tertarik? Aku punya banyak, nanti kuberi satu set kalau mau.”

Sementara mengatakan itu, Akira tersenyum licik.

『 Hei A-akira~ ☆! Beri aku satu~ ☆! Aku juga mau satu set seperti itu~ ☆! Mengesampingkan kita di pihak yang berbeda, kau tetap harus memberiku satu, okey~ ☆! 』

— Bingo!

Akira menarik lengkungan licik di wajahnya lebih tinggi saat meneriakkan kata itu dalam pikirannya.

“Itu tawaran untuk Altina-chan, kau perlu membayar seperti yang lain kalau mau.”

Mengabaikan apapun jawaban Stella, Shion dan Ruri menatap kosong Akira karena sebuah pelanggaran fatal; menggunakan keluarga kerajaan untuk promosi di tengah siaran langsung.

“Terima kasih telah membeli~”

Akira mengabaikan Shion dan Ruri yang menatapnya dengan sengaja. Dan lalu, melanjutkan seperti tidak ada yang terjadi.

“Jadi, selanjutnya adalah menghubungi elf, ya kan?”

Shion menghela napas. Nah lalu, mengabaikan promotion action seperti tidak pernah terjadi.

“Ini terhubung dengan, punya elf?”

– Transmitter & Receiver.

Salah satu dari daftar item Akihara Karasu.

Seperti namanya, perangkat itu dibagi menjadi dua yang berfungsi untuk mengirim dan menerima. Sama seperti ponsel—namun mengirim dan menerima dalam hal ini hanya terhubung dengan satu tujuan yang selalu sama.

Akira memberikan Transmitter perangkat A dan Receiver perangkat B pada elf sedangkan dia sendiri membawa Transmitter perangkat B dan Receiver perangkat A sehingga menghubungi satu sama lain menjadi mungkin.

“Halo~ Elf—”

『 Ha-halo! Apa ini Shion? Hey, ini Shion kan ini Shion iya kan? Tunggu, namaku bukan Elf, itu Elfhaeryll Zalreith! Kau membuatnya terdengar seperti elf biasa yang bisa ditemukan di mana saja, huh. Jadi mengabaikan caramu memanggilku bahkan untuk orang setoleran aku hampir saja marah, ada apa Shion-kun? 』

“Aku punya permintaan.” 『 Permintaan dari Shion-kun. Biarkan aku mendengarnya. Apa itu? 』

Shion menyerahkan Transmitter & Receiver. Percakapan berikutnya dilakukan oleh Akira.

“Nah, Elf, kalau tidak salah rasmu punya semacam mata untuk melihat roh—apa namanya…. Spirit Eye?”

『 Hmmh~ 』Elf menggembungkan pipinya, menegaskan:『 Itu Spirit Vision. 』

“Sama seperti melihat roh, kudengar mata elf bisa melihat sesuatu seperti konsentrasi ether.”

Dan lalu, melewati semua basa basi, Akira menunjuk langsung ke intinya.

“Sambungkan mata itu dengan penglihatanku.”

『 Heh, eh!? Ta… tapi kalian sedang dalam «Betting Game», aku melihatnya dari sini. Meminta bantuan—bukannya itu——curang? 』

Melihat monitor, Akira tersenyum licik.

“Dia bilang itu curang, pak tua.”

Zarius yang muncul di monitor, menghela napas.

『 Lakukan sesukamu. 』

“Kau dengar itu Elf, peraturannya tidak mengatakan menerima bantuan dari luar itu dilarang.”

『 Tapi kan—』

Transmitter & Receiver Akira tiba-tiba saja terputus, dan itu dilakukan dengan sengaja.

Menyimpan dua item kembali ke Storage, Akira menepuk udara kosong di depannya.

“Yosh, semua persiapan telah dipenuhi. Waktunya bertaruh.”

Mereka adalah sekelompok orang bodoh yang datang untuk melakukan sesuatu senekat menantang kerajaan.

Sehingga mereka mampu menjatuhkan keadilan mutlak yang dikenal sebagai「akal sehat」– yang mana melawan perintah sang raja sesungguhnya.

Melakukan itu bukan sebagai pion belaka, melainkan—sebagai seorang yang setara.

“Nah——-Ayo kita tunjukan endingnya—!!”

Shion berseru penuh semangat—saat kemudian atmosfer bergetar karena seruan itu.

tags: baca novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending –, web novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending –, light novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending –, novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending –, baca GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending – , GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending – manga, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending – online, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending – bab, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending – chapter, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending – high quality, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – It seems that the Gamers will show the ending – manga scan, ,
Table of Content

Tinggalkan Komentar untuk Dukung Kami!

avatar
  Ikuti  
Notify of