GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard –

Dibaca 10 orang
Font Size :
Table of Content

– The Humanless Gamers have overturned the standard –

Di tengah putaran ke-7, lusinan menit berlalu dengan cepat.

Dimulai setelah Akira melawan ular raksasa di ruangan ke-38, Altina mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya——itu tidak terbatas pada werebeast tapi juga seluruh penduduk Kerajaan Rinea.

Lalu setelah semua ungkapan perasaan Altina yang memalukan selesai, percakapan dilanjutkan antara «Humanless Alliance» dan perwakilan Kerajaan Rinea.

Itu menyebabkan putaran ini menjadi yang paling lama dari sebelum dan setelahnya—koreksi, ‘putaran setelahnya’, itu tidak pernah ada, dengan kata lain—

—Semuanya akan berakhir setelah ini. Setelah Shion menemukan「alasan」nya mengambil kemenangan dalam «Betting Game» ini.

“Emi-V!”

Teriakan Shion menyebabkan dua orang lain tanpa sadar memasuki mode bersemangat penuh.

Shion, Ruri, dan Akira—ketiga Gamer «Humanless» pada saat itu menampakkan senyuman mereka masing-masing. Dan itu bukanlah senyuman tulus yang menghangatkan perasaan, melainkan segaris lengkungan liar yang membakar「akal sehat」menjadi debu.

Mengalihkan keberadaan mereka ke dalam kenyataan, mereka berubah menjadi keberadaan paling mulia.

Bahkan aura yang ‘mereka’ pancarkan… menyebabkan partikel udara bergetar.

“Ya ya, aku paham. Lagipula aku tidak punya pilihan kan?”

Emilia Evelyn, gadis berambut merah dalam pakaian beruang coklat, atau biasa dipanggil Emi-V.

Mengarahkan dua tangannya ke atas, Emi-V mau tidak mau mengikuti perintah Shion, «Humanless Alliance» leader yang menyebabkannya terseret ke dalam semua permainan ini.

Sejak rencananya dimulai, sang leader menyulut kemarahan Rinea dengan merusak keseimbangan finansial kasino, menjual aksesoris yang secara tak tertulis menjadi tabu di Asterion, setelah itu pergi membuat penawaran dengan mereka.

Lalu setelah perjanjian dengan keluarga kerajaan akhirnya dibuat, «Betting Game» berskala besar – 『Snake and Ladder』dimulai.

“Akira!”

Memandang ke atas, penglihatan Akira dipenuhi dengan warna-warna dan cahaya-cahaya spiritual. Sebuah titik merah muncul di tengah langit-langit dinding. Melihat itu, Akira tidak bisa berhenti menarik lengkungan di pipinya.

“Ini akan menjadi puncak demonstrasi senjata. Sebuah keuntungan besar mengikuti Game ini. Majulah— CheyTac M200 Intervention!”

Tidak sampai satu detik—

*Dogam!!

Bunyi tembakan terdengar. Itu menembus dinding antara lantai 4 dan 5, merusak konsentrasi ether dalam «Betting Game» berskala besar, menyebabkan efek domino yang bahkan—konsentrasi ether disekitarnya hancur dan langit-langit ikut jatuh karena tembakan itu.

Di bawah alam bawah sadarnya sambil mengamati langit-langit yang mulai runtuh, Shion berpikir, jika—

— Dengan spirit magic bahkan oleh penyihir seinferior Emi-V sekalipun konsentrasi ether dalam «Betting Game» menjadi mungkin untuk dirusak, hasilnya takkan lebih dari satu titik tapi—Akira yang mendapat Spirit Vision dari Elf akan lebih dari mampu menghancurkan satu titik itu. Lalu setelah satu titik hancur titik-titik lain juga akan hancur mengikutinya…. Lalu—

“Ruri!”

Mendengar namanya dipanggil, Ruri mengambil «Skill Card» yang melayang di telapak tangannya. Seketika—

“«Wind Creator», activate!”

Pusaran angin raksasa tercipta di bawah gadis berambut emas, itu cukup besar untuk mencakup Shion, Emi-V dan Akira di atasnya.

“Uwa, wa~waaaa—!”

Emi-V berseru saat keseimbangannya beberapa kali hampir jatuh. Terlihat selain gadis itu, ketiga Gamer «Humanless» berdiri tanpa masalah, tidak justru semangat mereka… terbakar lebih jauh.

— Pusaran angin yang diam tidak akan sulit untuk dikendalikan, benar kan, leader? Lalu—

Seakan pikiran mereka terhubung, Shion melanjutkan.

“Benar, angin yang diam. Karena angin itu diam di tempat, gerakannya akan mengikuti hukum fisika.”

Dalam sebuah ilmu pengetahuan, angin didefinisikan sebagai udara yang bergerak.

Karena ketidakcocokan Ruri dalam memanipulasi ether—yang terbaik yang bisa gadis itu lakukan adalah menjaga agar «Wind Creator» tetap membentuk sebuah pusaran, itu menyebabkan Shion, Akira dan Emi-V terangkat bersama Ruri beberapa centimeter di atas pusaran angin.

Meski begitu, mereka tidak bisa pergi lebih jauh lagi dengan kemampuan Ruri yang terbatas.

Namun—

— Setidaknya, ini sudah cukup.

Shion memandang Ruri. Matanya beralih ke Akira, Emi-V, lalu ke tempat Altina dan Zadkiel.

“Seperti yang kukatakan sebelumnya, ciri khas di kolom ke-3 adalah ‘suhu’, di mana suhunya berbanding lurus dengan seberapa tinggi tingkatan lantainya. Lalu udara di sekitar—atau sebut saja dalam hal ini angin akan bergerak dari tempat bersuhu rendah ke tempat yang bersuhu lebih tinggi—itulah hukum fisika.”

“Hukum… fisika?”

Istilah yang tidak ada di dunia ini, yang tidak pernah Altina dengarkan dan pahami.

Mendengar Altina bertanya, Shion berkata acuh.

“Nah, lihat saja.”

Udara adalah angin yang bergerak, dan akan terus bergerak mengikuti perubahan suhu.

Mengikuti ‘hukum fisika’ ini, pusaran angin di bawah mereka terbang membawa Shion, Ruri, Akira dan Emi-V—membawa mereka terbang melewati dinding antara lantai 4 dan 5.

“Emi-V, kacaukan konsentrasi ether di langit-langit lantai 5! Akira, hancurkan itu dengan Intervention! Ulangi sampai empat kali!”

“Y-ya!!”

*Crk-Crk*

Emi-V tersentak saat kemudian rasa gugupnya hilang dan matanya dipenuhi dengan tekad mematikan, sedangkan Akira menyiapkan senjatanya untuk tembakan berikutnya.

Suara datang dari Altina, Zadkiel, Stella, dan Zarius—bukan, lebih tepatnya itu datang dari semua orang yang menyaksikan adegan ‘mengabaikan「akal sehat」’.

Mereka melihat saat-saat—«Betting Game» -『Snake and Ladder』 bukan lagi sebuah permainan ular tangga yang mereka kenal—tidak bahkan mereka tidak yakin apakah ini adalah permainan semacam itu. Karena hukum permainan yang ada pada saat itu—dihancurkan begitu saja.

*Dogam!!

…….

*Dogam!!

Bunyi tembakan diteruskan. Mereka terbang melewati lantai lima dan enam. Melewati dinding lantai tujuh, delapan, dan sembilan.

Lalu—sesaat————-Mata mereka bertemu.

Altina tidak bisa mengalihkan pandangannya pada Shion yang tersenyum liar di bawah mata emas dan rambut putihnya.

Seakan mengalami slow motion, Altina melihat dunia ini menjadi lambat. Dalam penglihatannya, Altina melihat, sedikit demi sedikit, bibir merah Shion bergerak.

“Check…… mate?”
Altina mengulangi kalimat yang ia lihat.

Tidak sampai dua detik setelahnya, kaki mereka mencapai permukaan lantai—tidak lebih tepatnya, permukaan lantai yang belum hancur—sebelum efek domino yang merusak konsentrasi ether di area tempat keempat orang itu muncul menjalar ke tempat lain.

“Ruri, dua!!”

Dadu dilemparkan.

…….

—–Dari balik layar, ratusan ribu penonton pada saat yang sama menyaksikan saat-saat yang menentukan akhir permainan. Mereka dipaksa berpikir apakah itu benar-benar akan menjadi akhir dari «Betting Game» ini.

Semua penonton merasakan ketegangan intens, mereka mulai merinding.

Karena apa yang ditampilkan di atas papan permainan kecil itu adalah—

—Adalah sisi dadu angka dua.

Seperti yang Shion katakan.

Memandang partnernya, ia berpikir. Bahwa—

— Tak ada yang namanya keberuntungan di dunia ini.

Kebetulan, nasib, bahkan takdir sekali pun tak lebih dari permainan kata sederhana yang orang lain gunakan untuk menunjukan ketidakmampuan mereka melihat angka-angka(kemungkinan) di dalamnya.

Ada lebih dari seratus juta faktor yang tergabung dalam sebuah pola rumit untuk menentukan angka kemungkinan.

— Aturan, persyaratan, keadaan objek—semua itu adalah faktor tak terlihat yang apabila digabungkan akan menghasilkan suatu ketidakpastian yang tidak dapat dihindari.

Yang seharusnya, tak masuk akal untuk menggabungkan semuanya.

Tapi bagi ketiga Gamer «Humanless», akal sehat itu sendiri adalah—benar, itu benar sedikit lagi! Akal sehat itu adalah—

—Adalah sesuatu untuk dirusak!

— Ending sebuah permainan sudah terlihat sebelum Game itu dimulai.

Keempat pemain dalam «Humanless Alliance»—sebelum hasil dadu ditentukan, mereka telah berlari menuju ruangan berikutnya. Menuju akhir dari permainan.

Di belakang mereka adalah lantai yang sedikit demi sedikit mengalami kehancuran karena efek domino dari tembakan Akira. Sedangkan jauh di depan mereka, sebuah pintu terbuka.

“Akira!”

«Storage» dibuka, Akihara karasu mengambil beberapa item dengan jenis yang sama di dalamnya.

Sebuah Hand Grenade—bukan, bukan sebuah, itu sejumlah yang berarti ada lebih dari satu, tiga, empat…. dia mengambil lagi—melemparnya dan mengambil lagi.

*Kaboom!!

Ciri khas dari kolom ini adalah ‘kekenyalan’. Berbeda dengan ruangan no. 2, ruangan no. 99 diisi dengan semacam jeli, sehingga saat itu diledakkan dengan Hand Grenade jeli-jeli kenyal akan menyebar di setiap tempat sedangkan sebuah jalan akan dengan begitu terbuka bagi Shion dan yang lain.

Lalu—mengikuti bagaimana angka dua pada dadu disebutkan, pintu yang menghubungkan antara ruangan ke-99 dan ruangan ke-100—–juga perlahan-lahan terbuka.

Terpantulkan dalam mata keempat «Humanless» adalah sebuah cahaya menyilaukan yang keluar dari tempat di mana pintu itu terbuka.

“Altina, Zadkiel—tidak, Rinea, kalian bukan kalah karena kalian lemah.”

Ruri melihat Shion yang mengatakan itu. Dan lalu—melanjutkan.

“Kalian kalah, itulah faktanya.”

Akira, Emi-V, pada saat yang sama juga melihatnya. Dan kemudian—meneruskan.

“Meski begitu bukan berarti kalian lemah, justru Rinea sangat kuat, itulah kenapa Game ini ‘menarik’. Tapi—”

“A-aku benci mengakuinya, tapi satu-satu kesalahan kalian adalah karena kalian membuat kesalahan dalam memilih musuh kalian kalian tahu!!”

Mereka masih berlari. Lalu dengan momentum yang intens, Shion, Konokoneko Ruri, Akihara Karasu, dan Emilia Evelyn————–memijakkan kakinya di ruangan ke-100—-

– Permainan telah selesai…. Permainan telah selesai…. Permainan….

Bunyi sorakan terdengar di semua tempat.

Jumlah kekuatan yang beredar di seluruh Rinea membludak keluar seakan tanpa batas. Sorakan itu menaklukan kastil kerajaan, tidak bahkan ibukota, Asterion—bahkan lautan. Apalagi kota-kota kecil, bahkan mungkin menelan Rinea.

Sebuah———titik awal perubahan dunia.

 

 

 

tags: baca novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard –, web novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard –, light novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard –, novel GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard –, baca GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard – , GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard – manga, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard – online, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard – bab, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard – chapter, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard – high quality, GAME  LOGIC – Chapter 4: x / 2y = 『 Humanless Alliance 』 – The Humanless Gamers have overturned the standard – manga scan, ,
Table of Content

Tinggalkan Komentar untuk Dukung Kami!

avatar
  Ikuti  
Notify of